GATRANEWS

Pemerintah Bentuk Tim Percepatan Kilang Pengolahan Minyak

Jakarta, GATRAnews - Pemerintah membentuk tim percepatan pembangunan kilang pengolahan minyak mentah menjadi bahan bakar minyak yang beranggotakan lintas kementerian. Tim yang diketuai Kementerian ESDM akan memberikan rekomendasi pembangunan kilang.

"Kami ingin pembangunan kilang segera beroperasi," kata Wakil Menteri ESDM Susilo Siswoutomo, seperti dilaporkan Antara, di Jakarta, Senin (28/10).

Selain Kementerian ESDM, tim kilang beranggotakan Kementerian Keuangan, Kementerian Perindustrian, Kementerian BUMN, Kementerian PPN/Bappenas, dan PT Pertamina (Persero).

Susilo membantah bahwa pembentukan tim dikarenakan kurangnya koordinasi kementerian di bawah Kementerian Koordinator Perekonomian. "Tim ini bekerja lebih teknis, sehingga bisa memberikan rekomendasi secara menyeluruh," ujarnya.

Dirut Pertamina Karen Agustiawan mengatakan, rencana tender internasional pembangunan kilang masih berjalan. "Tender ini akan melihat kondisi fiskal dulu," katanya.

Pada pekan lalu, Menteri ESDM Jero Wacik mengatakan, rencana pembangunan kilang minyak masih berjalan. Menurut dia, pemerintah belum menyetujui insentif fiskal berupa pembebasan pajak penghasilan (tax holiday) yang diminta investor Kuwait.

Pemerintah merencanakan pembangunan setidaknya tiga kilang minyak yang masing-masing berkapasitas 300.000 barel per hari. Kilang pertama akan dibiayai APBN. Proyek direncanakan mendapat pasokan minyak mentah dari Irak.

Lokasi proyek antara lain di Arun (Aceh), Bontang (Kaltim), dan Plaju (Sumsel). Kilang kedua akan memakai skema tender internasional.

Terakhir, proyek kilang yang merupakan kerja sama Pertamina dan mitra. Pertamina sudah menjalin kerja sama pembangunan kilang dengan Kuwait Petroleum Corporation (KPC) dan Saudi Aramco. Kerja sama Pertamina dan KPC sudah menyelesaikan studi kelayakan.

Namun, pemerintah menolak besaran fiskal terutama pembebasan pajak penghasilan (tax holiday) yang diminta KPC. Sementara, studi kelayakan Pertamina dan Aramco masih berjalan.

Pembangunan kilang mendesak dilakukan menyusul kebutuhan impor BBM yang terus meningkat. Saat ini, kebutuhan BBM mencapai sekitar 1,3 juta barel per hari, sementara produksi hanya 700 ribu barel per hari.

Secara total, Indonesia memiliki enam kilang yang dioperasikan Pertamina dengan kapasitas disain 1,031 juta barel minyak mentah per hari.

Keenam kilang tersebut adalah Dumai, Riau berkapasitas 170.000 barel per hari, Plaju, Sumsel 118.000 barel, Cilacap, Jateng 348.000 barel, Balikpapan, Kaltim 260.000 barel, Balongan, Jabar 125.000 barel, dan Kasim, Papua Barat 10.000 barel. (*/DKu)

Design © GATRANEWS | GATRA. All rights reserved.

Top Desktop version

twn Are you sure that you want to switch to desktop version?