GATRANEWS

Polisi Imbau Masyarakat Tidak Berpawai Malam Takbiran
Friday, 25 July 2014

Jakarta, GATRAnews - Kepolisian Republik Indonesia (Polri) mengimbau masyarakat untuk tidak...
Lho...Peradi Minta Presiden Jokowi Bubarkan KPK‏!
Friday, 25 July 2014

Jakarta, GATRAnews - Ketua Persatuan Advokat Indonesia (Peradi), Otto Hasibuan berharap akan ada...
Korban Akun Palsu ''Hanung Bramantyo'' Sempat Lepaskan Baju
Thursday, 24 July 2014

Jakarta, GATRAnews - Akun Facebook sutradara film Hanung Bramantyo diduga dipalsukan oleh Didik Nur...
Yusril: Pilpres Gagal Bahayakan Negara RI
Wednesday, 23 July 2014

Jakarta, GATRAnews - Jika pilpres 2014 sampai gagal, maka akan membahayakan negara Republik...
Minta Sumbangan Ala THR Memaksa, Adukan ke Polisi
Tuesday, 22 July 2014

Jakarta, GATRAnews-Menjelang Hari Raya Idul Fitri sering terjadi permintaan sumbangan dengan modus...
Polisi Kantongi Identitas Pelajar Penusuk Kemal
Monday, 21 July 2014

Jakarta, GATRAnews-Kepala Kepolisian Sektor Palmerah, Komisaris Polisi Sukatma mengatakan bahwa...
Pelaku Penusukan Kemal Diduga Pelajar
Monday, 21 July 2014

Jakarta, GATRAnews-Pihak kepolisian masih memburu pelaku penusukan terhadap Karisma Kemal, 19...
Usai Dibacok, Motor Kemal Raib Dibawa Sekelompok Pemuda
Monday, 21 July 2014

Jakarta, GATRAnews-Aksi nekat sekelompok pemuda ini memang tak patut ditiru. Sekelompok pemuda...
KNPI: Usut Pemukukan Mahasiswa Maluku
Monday, 21 July 2014

Jakarta, GATRAnews - DPD Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Provinsi Sulawesi Tengah mengecam...
LPSK Siap Lindungi Saksi Pilpres di Sampang
Monday, 21 July 2014

Jakarta, GATRAnews - Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) siap melindungi saksi Pilpres...
Dituduh Gelapkan BBM, Buruh Lepas Mengadu ke Komnas HAM dan Mabes Polri‏
Sunday, 20 July 2014

Jakarta, GATRAnews- Seorang buruh lepas dituduh menggelapkan bahan operasional berupa solar oleh...
Polisi Selingkuh Divonis 11 Hari Penjara
Friday, 18 July 2014

Negara, GATRAnews - Oknum Polisi dari Polres Jembrana, Bali, Aiptu WS (51), yang terbukti selingkuh...
Polda Metro Pastikan 22 Juli Aman dari Aksi Anarkis
Friday, 18 July 2014

Jakarta, GATRAnews-Kepolisian Daerah Metro Jaya memastikan jalannya penghitungan suara hasil...
Polsek Taman Sari Ciduk Dua Penjual VCD Porno di Pasar Glodok
Thursday, 17 July 2014

Jakarta, GATRAnews-Lagi, pedagang VCD porno yang biasa menjual dagangannya di kawasan Glodok,...
Kasus JIS, Istri Ferdinand Tjong: Saya Yakin Suaminya Tidak Bersalah
Tuesday, 15 July 2014

Jakarta, GATRAnews-Istri dari Ferdinand Tjong (FT), salah satu staf pengajar Jakarta International...
JIS Minta Dua Gurunya Tidak Ditahan
Tuesday, 15 July 2014

Jakarta, GATRAnews-Polda Metro Jaya secara resmi telah menahan dua staf pengajar Jakarta...
Tukang Sayur Tega Siram Air Keras ke Sesama Pedagang
Tuesday, 15 July 2014

Jakarta, GATRAnews-Polisi akhirnya meringkus pelaku pembunuhan dengan cara menyiramkan air keras...
Polisi Fokus Rampungkan Berkas Tersangka Penganiayaan di SMAN 3
Tuesday, 15 July 2014

Jakarta, GATRAnews- Polisi Resor Jakarta Selatan terus merampungkan berkas perkara penganiayaan...
Jelang Lebaran Pemilik Toko Emas Waspadai Perampokan
Monday, 14 July 2014

Kediri, GATRAnews – Tingkat kriminalitas menjelang lebaran biasa meningkat, terutama perampokan...
Oknum Polisi Main Tembak Warga Usai Cekcok
Sunday, 13 July 2014

Semarang, GATRAnews - Warga Dusun Ngambilan, Desa Rejosari, Kabupaten Grobogan bernama Kamiyadi...

Eva: Stop Polisi Lecehkan Novi!

Jakarta, GATRAnews - Anggota Komisi III DPR RI, Eva K Sundari meminta aparat Polri menghentikan aksi pelecehan terhadap Novi Amelia, 25 tahun, model cantik yang nyaris bugil dan menabrak beberapa pejalan kaki di Taman Sari, Jakarta Barat. "Aparat Polri supaya stop lecehkan Novi Amelia. Saya menyesalkan beredarnya foto-foto tidak senonoh Novi yang diambil selama dia dalam tahanan kepolisian atau RS Polri," katanya, Selasa (16/10).

 

Menurut Eva, beredarnya foto-foto tersebut mengindikasikan bahwa pengawasan terhadap Novi selama di lingkungan kepolisian sangat lemah, bahkan sangat mungkin foto-foto tersebut diambil oleh aparat kepolisian, mengingat merekalah yang punya akses langsung terhadap tahanan Novi. Sebagai lembaga utama penjaga Hak Asasi Manusia (HAM) rakyat, janggal jika dalam pengamanan tahanan perempuan di lingkungan Polri, justru mengalami pelecehan seksual.

 

Menurutnya, Polisi nyata tak mengintegrasikan perspektif HAM perempuan dalam menjalankan tupoksinya. Seharusnya, Polri paham, bahwa sebagai manusia, perempuan berhak dilindungi dari pelecehan dan dijaga martabatnya oleh para penyidik tersebut. "Yang lebih memperihatinkan, tahanan Novi Amalia belum sepenuhnya sadar dari pengaruh obat-obatan, sehingga berhak perlindungan berlapis, termasuk dijaga kehormatannya, mengingat yang bersangkutan tidak mampu menjaga dirinya sendiri. Adalah ironis, jika yang bersangkutan justru jadi obyek tontonan dan pelecehan seksual. Saya menuntut Polri melakukan penyidikan atas pelaku pengambilan foto dan mengedarannya, karena hal tersebut sudah tergolong cyber-crime. Pelaku dan perilaku pembiaran tersebut harus diproses lembaga etik Polri dan diproses hukum," tandasnya.

 

Selain itu, Eva juga menuntut Unit Narkoba bersama Polsek Tamansari pengawasan Novi dilakukan polwan, demi memastikan tidak ada pelecehan selama dia menjadi tahanan Polri. "Lebih dari itu, kasus pelecehan terhadap Novi ini, harusnya membuka mata Kapolri, betapa isu diskriminasi gender merupakan problem serius di tubuh Polri. Sepatutnya Kapolri segera menandatangani PerKap Kesetaraan gender yang sudah beberapa bulan diabaikan Kapolri atau Wakapolri untuk dilegalisasi," pungkasnya. (IS)

Design © GATRANEWS | GATRA. All rights reserved.

Top Desktop version

twn Are you sure that you want to switch to desktop version?