GATRANEWS

Fraksi Hanura: Usut Tuntas Mafia Migas

Jakarta, GATRAnews - Fraksi Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) DPR RI meminta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadikan momentum penangkapan Kepala Satuan Kerja Khusus (SKK) Migas Rudi Rubiandini, untuk mengusut tuntas praktek-praktek mafia migas.

"Praktek suap dan korupsi di bidang migas di Indonesia sudah sangat parah. Akibatnya, rakyat kecil yang harus menanggung beban tingginya harga BBM," kata Ketua Fraksi Hanura, Sarifudin Sudding kepada Antara, di Jakarta, Rabu (14/8).

Ia mengatakan, keberadaan mafia-mafia migas tersebut menghambat produksi migas, memangkas potensi pendapatan negara dan membuat harga BBM di dalam negeri melambung tinggi.

Sudding juga mensinyalir, kenaikan BBM dan mahalnya harga minyak juga tidak bisa dilepaskan dari permainan para trader nakal dan mafia-mafia migas, baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

Menurut Sudding, mafia migas diindikasikan sudah masuk ke segala lini, mulai dari hulu sampai hilir, dari yang berbentuk fee, sampai pada permainan cost recovery.

"Kasus dugaan suap yang saat ini ditangani oleh KPK yang melibatkan Kepala SKK Migas boleh jadi hanya ujung kecil yang terlihat, dari liku-liku praktek korupsi, suap dan permainan mafia-mafia migas. Saya yakin, yang diungkap oleh KPK hanya sebagian kecil dari praktek-praktek semacam itu di lapangan," tegasnya.

Oleh karena itu, Fraksi Hanura, tambah Sudding, mendukung penuh upaya KPK untuk mengungkap praktek-praktek korupsi dan suap di bidang migas tersebut. Menurutnya, KPK pasti tidak akan sembarangan dan sudah mengantongi alat bukti yang cukup sebelum menangkap Rudi Rubiandini.

"Sikap Fraksi Hanura jelas dan tegas, yaitu mendukung segala upaya KPK untuk membersihkan mafia-mafia migas, yang sangat merugikan bangsa dan Negara. Jika KPK tidak segera bergerak, Negara ini lama-kelamaan bisa bangkrut dipermainkan mafia migas," ujar Sudding.

Sebagai tindak lanjut dari penangkapan Ketua SKK Migas, wakil rakyat dari daerah pemilihan Sulawesi Tengah tersebut juga meminta KPK terus menggali informasi dari para ahli perminyakan di Indonesia, yang selama ini menyuarakan pemberantasan mafia migas, namun tidak pernah didengarkan oleh pemerintah SBY.

Selama ini sudah banyak ahli-ahli minyak di dalam negeri yang menyuarakan agar mafia migas yang mempermainkan harga minyak di Indonesia segera diberantas. Namun pemerintah SBY tidak pernah mau mendengarkan seruan tersebut, kata Sudding. (TMA)

Design © GATRANEWS | GATRA. All rights reserved.

Top Desktop version

twn Are you sure that you want to switch to desktop version?