Timses Rano-Embay Cium Kecurangan dalam Penghitungan Suara di Tangerang

Tangerang, GATRAnews - Ahmad Basyarah, dari tim pemenangan pasangan calon gubernur pertahana Banten, Rano Karno-Embay Mulya Syarief, menyatakan akan menolak berita acara hasil penghitungan KPU Kota Tangerang, karena diduga terdapat kecurangan yang terstruktur, sistematis dan masif (TSM). "Kami akan melakukan legal action berupa penolakan berita acara hasil penghitungan suara di Kota Tangerang," kata Ahmad.

Ahmad Basarah, yang merupakan Wakil Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan itu, dalam keterangan pers, di Kota Tangerang, Jumat (17/2), mengatakan, dari hasil penelusuran tim di lapangan yang dibantu Badan Saksi Nasional (BSN) dari PDI Perjuangan, Nasdem dan PPP, ditemukan pelanggaran dan pidana pada pilgub.

Bukti pelanggaran tersebut pun sudah dikumpulkan dan hasil dari proses analisa yang dilakukan, disimpulkan adanya pelanggaran pidana dan pemilu.

"Bukti-bukti sudah kami kumpulkan. Mulai ada penambahan suara di setiap TPS hingga netralitas penyelenggara pemilu yang berpihak pada salah satu calon," ujarnya, seperti dikutip Antara.

Ahmad Basarah menuturkan, hasil dari real count yang dilakukan KPU Provinsi Banten hingga pukul 18.00 WIB, pasangan Rano Karno - Embay unggul di enam kabupaten/kota yakni Kabupaten Tangerang, Lebak, Pandeglang, Cilegon, Kota Tangerang Selatan dan Kota Serang.

Sedangkan di dua kota lainnya yakni Kota Tangerang dan Kabupaten Serang, pasangan Wahidin-Andika unggul.

"Kekalahan Rano-Embay di Kota Tangerang ternyata adanya pelanggaran pemilu dan pidana yang terstruktur. Maka itu, kami akan laporkan hal ini kepada Bawaslu," ujarnya.


Editor: Tian Arief

Share this article