Donald Trump (AFP/Paul Richards/AK9) Jakarta, Gatra.com -  Dikecam dari dalam dan luar negeri, presiden Amerika Serikat Donald Trump akhirnya membantah telah menggunakan kata 'shitholes' kepada
Ilustrasi. (Shutterstock/FT02) Jakarta, Gatra.com - Aplikasi streaming musik Spotify menghadapi tuntutan senilai US$ 1,6 miliar (sekitar Rp 21,6 triliun) dari Wixen Music Publishing Inc. Mereka
Presiden Iran Hassan Rouhani. (AFP/ IRANIAN PRESIDENCY/AK9) Jakarta, Gatra.com - Demonstrasi anti pemerintah di Iran terus memanas. Para demonstran yang kebanyakan dari kalangan muda menyerang
Suasana sidang Dewan Keamanan PBB yang menghasilkan resolusi terkait Yerusalem. (AFP/EDUARDO MUNOZ ALVAREZ/FT02) New York, Gatra.com- Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dengan tegas
  Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley. (AFP/Kena Betancur/AK9) Washington, Gatra.com- Amerika Serikat telah memveto draf Resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) untuk
Slobodan Praljak sesaat sebelum meminum racun di sidang penjahat perang (Dok.ICTY) Belanda, Gatra.com -Kegemparan terjadi dalam sidang Slobodan Praljak, 72 tahun, penjahat perang asal Kroasia
Warga Iran berjalan disamping rudal sistem pertahanan yang dipamerkan di alun-alun Baharestan, Teheran. (AFP/ATTA KENARE/FT02) Jakarta, Gatra.com- Wakil kepala Garda revolusi Iran memperingatkan
Sunday, 21 January 2018 03:41

Ilustrasi (Shutterstock/FT02) Washington, Gatra.com - Pemerintah Amerika Serikat tercatat pernah menghentikan operasi pemerintahannya -atau ...

Sunday, 21 January 2018 03:41

Angela Merkel (AFP Photo/yus4) Berlin, Gatra.com- Kanselir Jerman Angela Merkel sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan Presiden Prancis ...

Sunday, 21 January 2018 03:41

Bom menghancurkan mobil milik tokoh Hamas Mohammad Hamdan di Kota Sidon, Lebanon. (AFP/Mahmoud ZAYYAT/FT02) Jakarta, Gatra.com - Sebuah Bom ...

Sunday, 21 January 2018 03:41

Menlu Kanada Chrystia Freeland dan Menlu AS Rex Tillerson. saat mengumumkan pertemuan puncak para menteri luar negeri di Vancouver untuk membahas ...

Sunday, 21 January 2018 03:41

Robert Mugabe. (Dok. AFP/AK9) Herera, Gatra.com - Setelah berkuasa 37 tahun, Robert Mugabe mengundurkan diri dan mantan wakil presiden Zimbabwe, ...

Wednesday, 24 October 2012 15:48

SMC: ASEAN Biarkan "Pemusnahan" Etnis Muslim Rohingya

Written by 
Rate this item
(0 votes)

Jakarta, GATRAnews - Ketua Dewan Direktur Lembaga Kajian Publik Sabang-Merauke Circle (SMC), Syahganda Nainggolan di Jakarta, Rabu, (24/10) menegaskan, negara-negara yang tergabung dalam Association of Southeast Asia Nations (ASEAN) masih membiarkan kekerasan terhadap etnis muslim Rohingya di Myanmar karena sampai saat ini masih berlangsung. 

 

"Negara-negara yang tergabung dalam kerjasama regional ASEAN dirasakan aneh, masih membiarkan tragedi pembantaian warga sipil beragama di negara koleganya sendiri, yang sejauh ini menelan ribuan korban jiwa yang sebagian besar pria, disusul perempuan dan anak-anak, termasuk balita," tegas Syahganda.

 

Di luar itu, ungkapnya, tak terhitung juga yang mengalami kelaparan hingga menderita penyakit mengkhawatirkan, akibat seringkali diblokadenya bantuan internasional bagi muslim Rohingnya.”ASEAN dan utamanya Indonesia, Malaysia, serta Brunei Darussalam sebagai negara berpenduduk muslim, sepatutnya mengambil prakarsa serius guna menghentikan situasi kelam yang diciptakan untuk merenggut nyawa dan memberangus etnis muslim Rohingya secara barbar, karena fenomena seperti itu tidak pantas terjadi di era moderen yang mendasarkan prinsip saling menghargai kebebasan beragama atau rasa kemanusiaan,” beber pria yang juga anggota dewan pengarah Ikatan Alumni Institut Teknologi Bandung (IA ITB) Pusat itu.

 

Atas dasar itu, Syahganda menyesalkan peristiwa getir dan biadab itu tidak memperoleh perhatian sama sekali dari pejuang HAM Myanmar, Aung San Suu Kyi, yang juga memimpin Partai Liga Nasional Demokrasi (LND) selaku pemenang suara mayoritas di parlemen. Lebih lagi, Suu Kyi merupakan pemenang nobel untuk kategori perdamaian dan kemanusiaan (1991).

 

Menurut Syahganda, pemerintah Myanmar seharusnya dapat mengakhiri penderitaan kemanusiaan yang dialami kalangan muslim Rohingya karena sudah terjadi cukup lama. Bahkan, akibat malapetaka yang terjadi pada etnis Rohingya, protes keras kerap disampaikan berbagai kelompok pejuang kemanusian di dunia, Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB), Organisasi Konferensi Islam (OKI), selain tak sedikit negara ikut mengutuk, di antaranya Amerika Serikat, yang meminta pemerintah militer Myanmar menghentikan pertumpahan darah dengan menyebabkan penderitaan muslim Rohingya itu.

 

Namun faktanya, pemerintah di negara itu tetap mendukung upaya pembunuhan sekaligus pengusiran dan memberlakukan etnis Rohingya tanpa status kewarganegaraan di Myanmar sejak berabad-abad lamanya. Menurutnya, rangkaian kekejian terhadap etnis muslim Rohingya berlangsung karena disengaja oleh kelompok ekstremis Budha melibatkan aparat keamanan pemerintah, baik berupa pembunuhan, penganiayaan dengan pemerkosaan, penjarahan harta benda, pembakaran pemukiman dan penodaan sarana ibadah, pengisolasian diikuti pengusiran, dan maupun sejumlah penistaan lain yang mengindikasikan pelanggaran berat Hak Azasi Manusia (HAM).”Semua bentuk kejahatan kemanusiaan dan ancaman itu memiliki tujuan ’pemberangusan’ ataupun ’pemusnahan’ atas keberadaan umat Islam di sana, yang praktiknya ditolerir oleh pemerintahan junta militer Myanmar,” ungkapnya.

 

Dipaparkan, dari jumlah penduduk Myanmar sekitar 50 juta saat ini, terdapat 89 persen berbangsa Burma sebagai pemeluk agama Budha di wilayah negara seluas 678,000 km2 itu. Sedangkan minoritasnya terdiri etnis Karen, Chin, Kachin, Shan, dan Rohingya yang memeluk Islam berkisar 4-5 persen dari total penduduk Myanmar.Muslim Rohingya pada umumnya mendiami Provinsi Arakan (dulu dikenal Rakhine). Mereka sudah berdatangan ke Myanmar mulai abab 8-9 Masehi dengan mengembangkan jalur perdagangan, yang meliputi asal-usul Benggali (Bangladesh), Turki, Persia, serta dari kawasan Arab.(IS)

Read 1290 times Last modified on Wednesday, 24 October 2012 16:44