Presiden Jokowi: Jangan Remehkan Penyakit Campak dan Rubella

Presiden Jokowi menghadiri Pencanangan Kampanye Imunisasi Measles Rubella (MR), di Madrasah Tsanawiah Negeri 10 Sleman,Yogyakarta (GATRAnews/HR02)

Jakarta, GATRAnews - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan, bahwa penyakit seperti measless atau campak dan rubella yang sudah terbukti dan diketahui di seluruh dunia sangat berbahaya jika dibiarkan menjangkiti anak-anak. Sementara di Indonesia,  masih kurang dari 1 persen yang sudah mendapatkan imunisasi measles rubella (MR).

“Jadi masih sangat kecil sekali 1% saja enggak ada, masih 0,05%. Idealnya seperti tadi disampaikan oleh Bu Menko, lebih dari 95% harusnya anak-anak kita sudah mendapatkan imunisasi MR atau measles rubella. Dan bahkan seharusnya semuanya 100%,” kata Presiden Jokowi saat menghadiri Pencanangan Kampanye Imunisasi Measles Rubella (MR), di Madrasah Tsanawiah Negeri 10 Sleman, Kelurahan Sinduharjo, Kecamatan Ngaglik, Kabupaten Sleman,  Yogyakarta, pada Selasa (1/8) pagi.

Kepala Negara berpesan jangan meremehkan measless rubella ini, karena keduanya measless dan rubella ini bisa berbahaya untuk anak-anak yang kita cintai, yang kita sayangi. Untuk jangka panjang akibat tanpa imunisasi MR, menurut Presiden, bayi bisa lahir dengan cacat bawaan.

“Ini hati-hati. Sekali lagi kita harus hati-hati sekali. Karena itu saya mendukung penuh dilaksanakannya kampanye imunisasi nasional agar anak-anak Indonesia bisa bebas dari measles dan rubella,” ujar Kepala Negara.

Menurut Presiden Jokowi, imunisasi ini bukan barang baru, dan kita sudah pernah berhasil dulu melakukannya untuk cacar, untuk polio,  untuk tetanus. Karena itu, Presiden percaya sekarang pun dengan niat yang baik kita juga Insha Allah melaksanakan dan berhasil untuk melakukan imunisasi measless dan rubella.

“Untuk melindungi anak-anak kita, melindungi hak-hak anak Indonesia untuk tetap sehat dan ceria, melindungi masa depan anak-anak kita, saya ingin menyerukan agar semua anak Indonesia usia 9 bulan sampai dengan kurang dari 15 tahun untuk mendapatkan imunisasi MR,” tegas Presiden Jokowi.

Kepada semua kementerian dan yang terkait, Presiden meminta semuanya turun ke masyarakat, untuk menjelaskan ke seluruh orang tua. Di sekolah-sekolah,  di pesantren-pesantren, di madrasah-madrasah, Presiden meminta untuk  dijelaskan, bahwa imunisasi ini baik dan sangat diperlukan untuk kesehatan anak-anak kita, anak-anak yang kita sayangi,” pinta Presiden.

Sekali lagi gandeng seluruh sekolah,  gandeng seluruh Madrasah, gandeng seluruh pesantren, gandeng semua orang tua untuk turut mensukseskan kampanye imunisasi measless dan campak. “Buka lebar-lebar seluruh pintu Posyandu, pintu Puskesmas, pintu rumah sakit,  semua fasilitas kesehatan yang telah ditunjuk pemerintah untuk melaksanakan imunisasi measless rubella,” sambung Presiden Jokowi.

Untuk tahap yang pertama, menurut Presiden, imunisasi ini akan dilakukan secara serempak Agustus – September 2017 di Pulau Jawa . Kemudian September tahun depan di luar Jawa, dan ditargetkan tahun 2020 Indonesia sudah bebas measles dan rubella. “Karena itu kerja itu harus dimulai dari sekarang,” ucap Presiden Jokowi.

Hadir dalam acara ini Menko Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, Menteri Kesehatan Nila Moeloek, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Sekretaris Militer Presiden Marsda TNI Trisno Hendradi, Komandan Paspampres Mayjen TNI (Mar) Suhartono dan Staf Khusus Presiden Johan Budi, Gubernur DI Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X beserta Ibu, Bupati Sleman beserta Ibu.


Reporter: Ervan Bayu

Editor: Nur Hidayat

Share this article