Home Teknologi Bitcoin DIkhawatirkan Merusak Lingkungan

Bitcoin DIkhawatirkan Merusak Lingkungan

131

Islandia, Gatra.com - Pertumbuhan industri baru Bitcoin yang relatif tiba-tiba ini belum menimbulkan kekhawatiran serius terhadap dampak lingkungannya. Para pencinta lingkungan khawatir tentang efek merusak dari penambangan bitcoin, karena penggunaan energi listrik yang tinggi di Islandia.

Energi Islandia berasal dari bendungan hidroelektrik dan pembangkit listrik tenaga panas bumi, menciptakan listrik tanpa emisi karbon.

Tetapi energi "hijau" ini tidak sepenuhnya ramah lingkungan. Bendungan PLTA menenggelamkan tanah yang tak tersentuh air dan mengubah sungai dan air terjun.

Pembangkit listrik tenaga panas bumi dibangun di atas area sumber air panas alami, merusak lanskap yang unik.

"Islandia masih memiliki salah satu daerah hutan belantara terbesar di Eropa," kata ahli lingkungan Tomas Gudbjartsson, yang memprotes perluasan infrastruktur energi. "Kami hanya akan menghancurkan area ini jika kita melanjutkan."

Permintaan energi telah berkembang karena melonjaknya biaya produksi dan pengumpulan mata uang virtual.

Komputer digunakan untuk membuat perhitungan rumit yang memverifikasi buku besar yang sedang berjalan dari semua transaksi dalam mata uang virtual di seluruh dunia.

Dalam kasus bitcoin, total 21 juta dapat ditambang, dengan sekitar 3,3 juta tersisa untuk dibuat.

Saat lebih banyak bitcoin memasuki sirkulasi, komputer yang lebih kuat diperlukan untuk mengikuti perhitungan - dan itu berarti lebih banyak energi.

Menurut Alex de Vries analis bitcoin Belanda seperti yang dihimpun Aljazeera , yang mengoperasikan Indeks Konsumsi Energi Bitcoin di situs Digiconomist, konsumsi energi bitcoin terus meningkat secara global, setelah surut akhir tahun lalu menyusul penurunan nilai.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS