Home Internasional Studi Baru Ungkap Sampah Plastik Laut Meningkat 4 kali Lipat dalam 40 tahun

Studi Baru Ungkap Sampah Plastik Laut Meningkat 4 kali Lipat dalam 40 tahun

520

Washington DC, Gatra.com - Sebuah studi baru menunjukkan, jumlah plastik yang dibuang ke laut terus meningkat sehingga menciptakan masalah yang lebih buruk. dan masalahnya mungkin akan bertambah buruk.

Para ilmuwan menyebut sampah plastik adalah salah satu tantangan lingkungan utama di generasi saat ini. Karena itu adalah polusi yang terus-menerus membahayakan kehidupan bebas spesies di lautan.

Dilansir dari CNN, sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan Jurnal Nature Communications (16/04), menemukan bahwa ada peningkatan yang signifikan dalam pencemaran makro-plastik. Baik seluruh jeniis kantong plastik, peralatan memancing plastik, dan barang-barang lainnya.

Peningkatan polusi plastik besar telah terjadi sejak 1957, dengan peningkatan yang signifikan sejak 1990-an. Para peneliti melakukan penelitian tentang polusi plastik dengan mempelajari plankton.

"Ini terjadi melalui obrolan dengan orang-orang yang melakukan pekerjaan logam untuk memperbaiki peralatan dan para sukarelawan yang bekerja untuk menarik perekam. Mereka berbicara tentang bagaimana plastik ini terus tersangkut di peralatan," kata Clare Ostle, seorang ilmuwan penelitian di Marine Biological Association di Inggris.

Ostle dan timnya melihat data lautan selama 60 tahun yang mencakup lebih dari 6,5 juta mil laut di Atlantik Utara dan laut yang berdekatan. Mereka menemukan bahwa keterikatan plastik pada peralatan yang digunakan untuk mengukur plankton meningkat sekitar 10 kali dari tahun 2000.

"Kami telah mengetahui bahwa produksi plastik telah meningkat, dan meskipun ada sejumlah studi yang telah menunjukkan peningkatan konsentrasi plastik hingga tahun 1990-an, studi-studi ini belum dapat menunjukkan peningkatan yang diharapkan dalam plastik di perairan permukaan laut terbuka," Kata Ostle.

Sebuah studi sebelumnya menemukan bahwa antara 4,8 juta hingga 12,7 juta metrik ton plastik memasuki samudera pada 2010 dari orang-orang yang tinggal dalam jarak 50 kilometer (31 mil) dari garis pantai.

Produksi plastik global telah empat kali lipat selama empat dekade terakhir, sebuah studi baru ditemukan.

"Ini adalah kerusakan jangka panjang. Ini adalah masalah yang sangat penting untuk dipecahkan, tetapi satu-satunya cara untuk melakukannya adalah berhenti meletakkannya di lautan," kata Jacqueline Savitz, kepala petugas kebijakan dari Amerika Utara 'Oceana', sebuah organisasi nirlaba nirlaba yang didedikasikan untuk melindungi dan memulihkan lautan.

Menurut Savitz polusi plastik sudah sangat mewabah di lingkungan karena plastik adalah produk yang sangat murah untuk dibuat, tetapi itu sangat berdampak panjang bagi kehidupan ekosistem.

"Plastik adalah produk murah untuk dibuat, tetapi harganya mahal bagi lingkungan kita. Aku bahkan tidak tahan memikirkannya, ketika aku pergi ke pantai dan melihat semua plastik di ombak dan di pasir. Ditemukan di hampir setiap perut burung dan di kura-kura laut dan paus yang mati kelaparan, dan masalahnya semakin buruk," kata Savitz.

Lebih lanjut, Clare Ostle mengatakan dia terdorong untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang bahaya polusi plastik.

"Banyak orang sekarang menggunakan tas yang dapat digunakan kembali, mendaur ulang sedapat mungkin dan berbelanja secara sadar dengan memilih untuk mengambil makanan atau minuman dengan sedikit plastik," katanya.

Ia berharap kampanyenya mampu memengaruh pola pikir dan perilaku masyarakat ke depannya. "Saya sangat berharap bahwa kesadaran di sekitar plastik ini akan berlanjut dan meluas ke masalah lingkungan lainnya seperti emisi kita" katanya.


Reporter: ZALDI

Editor: Hendry Roris

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS