Home Olahraga Spurs Kejutkan City untuk Maju ke Semifinal Liga Champions

Spurs Kejutkan City untuk Maju ke Semifinal Liga Champions

908

Manchester, Gatra.com - Tottenham Hotspur mencapai semi-final Liga Champions melalui gol tandang setelah kalah 4-3 (agregat 4-4) dari Manchester City dalam pertandingan leg kedua perempat final yang menakjubkan pada Rabu malam (17/4).

Dilansir Reuters, Spurs yang memenangkan leg pertama 1-0 akan melawan Ajax Amsterdam untuk mendapat tempat di final melawan Liverpool atau Barcelona setelah salah satu pertandingan paling luar biasa dalam sejarah kompetisi.

Ada empat gol dalam 11 menit pertama pertandingan dan aksi tanpa henti hingga akhir yang dramatis untuk sebuah pertandingan yang mencengangkan, ketika City memiliki gol penghentian waktu dari Raheem Sterling dikesampingkan karena offside, setelah melihat VAR.

Penggemar City telah merayakan apa yang tampak seperti gol yang mengirim mereka ke empat besar sebelum replay mengonfirmasi bahwa Sergio Aguero berada dalam posisi offside.

Itu adalah contoh sempurna dari manfaat menggunakan teknologi, tetapi juga kejam di pihak Pep Guardiola yang telah menjadi lebih kuat selama 90 menit.

Permainan berjalan cepat pada menit keempat ketika Sterling menempatkan City di depan, menerima bola dari Kevin De Bruyne di sayap kiri dan kemudian memotong ke dalam lewat kaki kanannya sebelum mengalahkan Hugo Lloris dengan tembakan melengkung yang indah.

Namun tiga menit kemudian, Spurs menyamakan kedudukan ketika bek City, French, Aymeric Laporte, mencoba melakukan tendangan jatuh tepat di kaki Son Heung-min yang tendangan rendahnya melayang di kaki kiper City Ederson.

Laporte juga bersalah atas kesalahan kedua Spurs pada menit ke-10 ketika ia memberikan bola kepada Lucas Moura, pemain Brasil yang memberi umpan Christian Eriksen yang menemukan Son, pemain Korea Selatan itu menyelesaikan dengan luar biasa di sudut jauh.

Namun, City langsung merespons, ketika Aguero memberi umpan Bernardo Silva dan tendangan kaki kiri pemain sayap Portugal itu menangkis Danny Rose dan mengalahkan Lloris dengan kaki yang salah untuk menjadikannya 2-2 pada malam itu.

Sterling menyerang lagi pada menit ke-21 untuk menyamakan skor agregat, berbelok masuk di tiang belakang untuk mengkonversi umpan silang rendah dari De Bruyne.

Sebuah serangan gemuruh dari Aguero di menit ke-59 menempatkan City memimpin - pemain Argentina itu melakukan pukulan keras di tiang dekat Lloris setelah tendangan luar biasa ke depan dan umpan sempurna dari De Bruyne.

City tertegun meskipun di menit ke-73 ketika pemain pengganti Spurs Fernando Llorente mencetak gol untuk mengembalikan keunggulan klub London.

Wasit yang tidak yakin apakah bola memantul dari tangan pemain Spanyol itu atau menggelinding di pinggulnya, wasit melihat VAR dan gol itu dibuat untuk Spurs.

Kemudian Aguero menyerbu sayap kanan dan mengirim umpan silang rendah ke Sterling untuk memasukkannya ke gawang apa yang akan menjadi gol hat-tricknya.

Wasit kembali melihat VAR itu benar dan juara Liga Premier itu keluar - untuk menyenangkan Mauricio Pochettino dan para pemainnya yang merayakan dengan liar di depan dukungan Spurs.

Tottenham mencapai empat besar di kompetisi utama Eropa untuk pertama kalinya sejak diperkenalkannya format Liga Champions. Klub London itu mencapai semi final Piala Eropa pada 1962, kalah dari pemenang akhirnya Benfica.

 

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS