Home Internasional Mahkamah Agung Myanmar akan Putuskan Banding Wartawan Reuters yang Dipenjara

Mahkamah Agung Myanmar akan Putuskan Banding Wartawan Reuters yang Dipenjara

613

Yangon, Gatra.com - Mahkamah Agung Myanmar akan memutuskan banding dua wartawan Reuters yang dipenjara karena melanggar Undang - Undang Rahasia Kolonial, dalam kasus yang menimbulkan pertanyaan tentang transisi negara itu ke demokrasi, pada Selasa besok (23/4).

Wa Lone, 33, dan Kyaw Soe Oo, 29, telah menghabiskan lebih dari 16 bulan penahanan sejak mereka ditangkap pada Desember 2017, ketika sedang melakukan penyelidikan pembunuhan 10 pria Muslim Rohingya selama penumpasan militer di bagian barat negara itu.

Dilansir dari Reuters, Mahkamah Agung,  pengadilan tertinggi di Myanmar, mendaftarkan kasus wartawan di situs webnya dan halaman Facebook pada hari Sabtu.

Pemerintah menuding, mereka memiliki dokumen rahasia yang dapat membahayakan keamanan nasional.

Pengacara menguraikan alasan banding mereka pada bulan Maret, Khin Maung Zaw, mengungkapkan kurangnya bukti kejahatan dan bukti itu telah disetting oleh polisi. 
Seorang polisi mengatakan kepada pengadilan tahun lalu bahwa petugas telah menyiapkan dokumen rahasia pada kedua wartawan tersebut.

Seorang hakim pengadilan distrik di Yangon mengungkapkan kedua jurnalis itu bersalah berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi September lalu, dan menjatuhkan hukuman tujuh tahun penjara kepada mereka.

Namun Pengadilan Tinggi Yangon menolak banding, sebelumnya pada bulan Januari.

Diketahui, keduanya dipisahkan dari keluarga kecil mereka. Istri Wa Lone, Panei Mon, melahirkan anak pertama mereka tahun lalu.

Pemenjaraan wartawan itu telah memicu protes dari para pembela kebebasan pers, diplomat Barat, dan para pemimpin dunia. Tindakan itu menambah tekanan pada pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi, pemenang Hadiah Nobel yang mengambil alih kekuasaan pada tahun 2016, di tengah transisi ke pemerintahan militer.

Karena menjalani tahanan, investigasi yang dilakukan kedua wartawan itu diselesaikan oleh rekan-rekannya dan diterbitkan pada tahun 2018. Pada minggu lalu, wartawan tersebit dianugerahi hadiah Pulitzer untuk kategori berita internasional.
 

Reporter: WWA
Editor: Anthony Djafar

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS