Home Kesehatan PASI Jateng, Kanker Sumsum Tulang, Jenis, Gejala & Pemicunya

PASI Jateng, Kanker Sumsum Tulang, Jenis, Gejala & Pemicunya

3756

Jakarta, Gatra.com -- Supi'i, Ketua Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PASI) Jawa Tengah meninggal dunia karena sakit kanker sumsum tulang yang dideritanya. Supi'i dimakamkan di Lamongan, Jawa Timur, Senin, 4/11. Supi'i meninggal pada usia 45 tahun. Masih sangat muda. Apa itu kanker sumsum tulang?

Sumsum adalah bahan seperti spons di dalam tulang. Terletak jauh di dalam sumsum adalah sel induk, yang dapat berkembang menjadi sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit.

Kanker sumsum tulang terjadi ketika sel-sel di sumsum tulang mulai tumbuh secara tidak normal atau pada tingkat yang dipercepat. Kanker yang bermula di sumsum tulang disebut kanker sumsum tulang atau kanker darah, bukan kanker tulang.

Ada tiga jenis kanker sumsum tulang, yaitu multiple myeloma, leukemia, dan limfoma. Jenis kanker sumsum tulang yang paling umum adalah multiple myeloma. Dimulai di sel plasma. Ini adalah sel darah putih yang membuat kekebalan tubuh untuk melindungi tubuh dari penyakit. Tumor terbentuk ketika tubuh mulai memproduksi terlalu banyak sel plasma. Ini dapat menyebabkan keropos tulang, dan menurunkan kemampuan untuk melawan infeksi.

Leukemia biasanya melibatkan sel darah putih. Tubuh memproduksi sel-sel darah putih abnormal yang tidak mati sebagaimana mestinya. Seiring bertambahnya jumlah mereka, mereka mengerumuni sel darah putih normal, sel darah merah, dan trombosit, mengganggu kemampuan mereka untuk berfungsi.

Leukemia akut melibatkan sel-sel darah yang tidak matang, yang disebut ledakan, dan gejalanya dapat berkembang dengan cepat. Leukemia kronis melibatkan sel-sel darah yang lebih matang. Gejala dapat ringan pada awalnya, jadi mungkin tidak diketahui mengidap ini selama bertahun-tahun.

Leukemia limfositik kronis, yang menyerang orang dewasa. Leukemia limfositik akut, menyerang anak-anak dan orang dewasa. Leukemia myelogenous kronis, terutama menyerang orang dewasa. Leukemia myelogenous akut, yang menyerang anak-anak dan orang dewasa.

Limfoma bisa mulai di kelenjar getah bening atau sumsum tulang. Ada dua jenis limfoma utama. Salah satunya adalah limfoma Hodgkin, juga dikenal sebagai penyakit Hodgkin, yang dimulai pada limfosit B spesifik. Jenis lainnya adalah limfoma non-Hodgkin, yang dimulai pada sel B atau T. Ada juga banyak subtipe. Dengan limfoma, limfosit tumbuh di luar kendali, membentuk tumor dan menyulitkan sistem kekebalan Anda untuk melakukan tugasnya.

Gejala multiple myeloma dapat meliputi kelemahan dan kelelahan karena kekurangan sel darah merah (anemia), perdarahan dan memar karena trombosit darah rendah (trombositopenia), infeksi karena kekurangan sel darah putih normal (leukopenia). Gejala secara fisik, haus ekstrim, sering buang air kecil, dehidrasi, sakit perut, kehilangan selera makan, mengantuk, kebingungan karena tingginya kadar kalsium dalam darah (hiperkalsemia), dan nyeri tulang atau tulang yang melemah. Mengalami kerusakan ginjal atau gagal ginjal, kesemutan karena kerusakan saraf.

Gejala leukemia adalah demam dan kedinginan, lemah dan lelah, infeksi yang sering atau parah, berat badan menurun yang tidak bisa dijelaskan, pembengkakan kelenjar getah bening, hati membesar, mudah memar atau berdarah, sering mimisan, titik-titik merah kecil di kulit (petechiae), keringat berlebih, keringat pada malam hari, dan nyeri tulang

Gejala limfoma bengkak di leher, ketiak, lengan, kaki, atau selangkangan. Pembesaran kelenjar getah bening. Saraf terasa nyeri, mati rasa, kesemutan. Perasaan kenyang di perut, dan penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan. Keringat pada malam hari, demam dan kedinginan, energi rendah, nyeri dada atau punggung bagian bawah, dan ruam atau gatal.

Tidak jelas apa yang menyebabkan kanker sumsum tulang. Faktor yang berkontribusi dapat meliputi paparan bahan kimia beracun dalam pelarut, bahan bakar, knalpot mesin, produk pembersih tertentu, atau produk pertanian. Paparan radiasi atom, seperti yang dialami Marie Curie, ilmuwan penemu Polonium.

Virus tertentu, termasuk HIV, hepatitis, beberapa retrovirus, dan beberapa virus herpe. Sistem kekebalan tubuh tertekan atau gangguan plasma. Kelainan genetik atau riwayat keluarga dengan kanker sumsum tulang. Kemoterapi atau terapi radiasi sebelumnya, merokok, dan kegemukan.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS