Home Teknologi Gambar Super Tajam Pusat Bima Sakti, Bintang Sejuta Matahari

Gambar Super Tajam Pusat Bima Sakti, Bintang Sejuta Matahari

California, Gatra.com -- Gambar baru yang cantik, sangat detail dari pusat Bima Sakti dapat membantu menjelaskan salah satu misteri abadi galaksi kita – mengapa justru di jantungnya bintang-bintang menghilang? "Sungguh luar biasa melihat pusat galaksi kami secara terperinci yang belum pernah kami lihat sebelumnya," kata James Radomski, ilmuwan Asosiasi Riset Antariksa Universitas di SOFIA Science Center di Pusat Penelitian Ames NASA di Silicon Valley, California.

“Mempelajari area ini seperti mencoba menyusun puzzle dengan potongan-potongan yang hilang. Data SOFIA mengisi beberapa lubang, membuat kami semakin dekat untuk memiliki gambaran yang lengkap,” tambahnya.

Gambar resolusi tinggi, yang diproduksi menggunakan kombinasi data inframerah dari empat sumber berbeda, menunjukkan bagaimana awan gas dan debu berputar dan berinteraksi. Fitur baru muncul dalam gambar yang, menurut pernyataan dari NASA, dapat membantu menjelaskan pola aneh dalam pembentukan bintang.

"Daerah pusat Bimasakti memiliki lebih banyak gas padat dan debu yang merupakan blok (bahan) bangunan untuk bintang-bintang baru dibandingkan dengan bagian lain dari galaksi. Namun, ada 10 kali lebih sedikit bintang masif yang lahir di sini daripada yang diperkirakan," demikian pernyataan tertulis NASA.

Dengan kata lain, ada banyak bahan baku untuk bintang-bintang yang berputar-putar di sekitar tengah galaksi kita, tetapi tidak berubah menjadi bintang seperti yang diprediksi oleh model yang ada. Bahkan lebih anehnya, bintang-bintang yang terbentuk di wilayah tersebut cenderung mengumpul, membentuk struktur seperti Quintuplet Cluster dan Arches Cluster, menurut NASA.

Di antara fitur-fitur yang menjadi fokus adalah kurva menjorok dari Arches Cluster yang mengandung konsentrasi bintang terpadat di galaksi kita, serta Cluster Quintuplet dengan bintang satu juta kali lebih terang daripada Matahari. Lubang hitam galaksi kita terbentuk dengan penampakan cincin gas yang tampak menyala di sekitarnya.

Gambar baru ini mengungkapkan fitur dari kluster tersebut - daerah hangat gas panas - yang menurut peneliti dapat menjelaskan fenomena misterius ini, menurut NASA. Dan memecahkan misteri itu dapat mempertajam gambaran kita tentang seluruh alam semesta.

"Memahami bagaimana kelahiran bintang masif terjadi di pusat galaksi kita sendiri memberi kita informasi yang dapat membantu kita belajar tentang galaksi lain yang lebih jauh," kata Matthew Hankins, seorang sarjana pascadoktoral di Institut Teknologi California di Pasadena dan pemimpin proyek. yang menghasilkan gambar ini.

Untuk membuat gambar super tajam, para peneliti menggunakan cahaya dalam spektrum inframerah, yang dapat mengungkap detail yang akan dikaburkan dengan mengintervensi awan materi dan bintang, menurut NASA. Sumber data primer adalah Faint Object Infrared Camera (FORCAST) di atas Stratosphere Observatory for Infrared Astronomy (SOFIA) - Boeing 747 yang dimodifikasi sehingga NASA dan German Aerospace Center bersama-sama beroperasi untuk mengambil gambar terperinci tanpa gangguan atmosfer, dan tanpa melakukan perjalanan ke orbit.

Dua frekuensi yang diamati FORCAST muncul sebagai biru dan hijau dalam gambar. Panjang gelombang lain yang ditangkap Herschel Space Observatory dari Badan Antariksa Eropa ditunjukkan dengan warna merah. Dan panjang gelombang terakhir yang ditangkap menggunakan Spitzer Space Telescope NASA (mencapai akhir masa pakai bulan ini, pada 30 Januari) ditampilkan dalam warna putih.

Gabungan gambar dengan berbagai panjang gelombang melukiskan gambaran wilayah dengan jarak 600 tahun cahaya, menurut NASA. Mereka juga mengungkapkan apa yang mungkin menjadi awan materi yang menuju cincin di sekitar lubang hitam pusat galaksi kita.

5114