Home Kesehatan Peneliti Inggris Temukan Metode Membunuh Kanker Prostat

Peneliti Inggris Temukan Metode Membunuh Kanker Prostat

Cardiff, Gatra.com - Tim Universitas Cardiff di Inggris menemukan metode membunuh kanker prostat, payudara, paru-paru dan kanker lainnya dalam tes laboratorium. Para ilmuwan menyebut, bagian yang baru ditemukan dari sistem kekebalan tubuh itu dapat dimanfaatkan untuk mengobati semua kanker.  

Temuan yang dipublikasikan di Nature Immunology itu memang belum diuji pada pasien, namun para peneliti mengatakan mereka memiliki potensi yang sangat besar. 

Para ahli mengatakan, meskipun pekerjaan masih pada tahap awal, itu sangat menarik. 

“Sistem kekebalan tubuh kita adalah pertahanan alami tubuh kita melawan infeksi yang juga menyerang sel kanker,” kata tim peneliti. 

Apa yang mereka temukan adalah sel-T di dalam darah manusia. Ini adalah sel kekebalan yang dapat memindai tubuh untuk dapat menilai apakah ada ancaman yang perlu dihilangkan. 

"Ada kesempatan di sini untuk merawat setiap pasien. Sebelumnya tidak ada yang percaya ini bisa terjadi. Ini meningkatkan prospek perawatan kanker 'satu-ukuran-untuk-semua', satu jenis sel-T yang dapat menghancurkan berbagai jenis kanker di seluruh populasi," kata peneliti Prof Andrew Sewell yang dilansir dari BBC News, Senin kemarin (20/1).

Sel-T memiliki "reseptor" di permukaannya yang memungkinkan mereka untuk melihat pada tingkat kimia. 

Tim Cardiff menemukan sel-T dan reseptornya dapat membunuh berbagai sel kanker di laboratorium termasuk paru-paru, kulit, darah, usus besar, payudara, tulang, prostat, ovarium, ginjal, dan sel kanker serviks. Yang terpenting, itu membuat jaringan normal tidak tersentuh.

Bagaimana tepatnya hal ini dilakukan, masih sedang dieksplorasi. Reseptor sel-T ini berinteraksi dengan molekul yang disebut MR1, yang ada di permukaan setiap sel dalam tubuh manusia. Diperkirakan, MR1 menandai metabolisme terdistorsi yang terjadi di dalam sel kanker ke sistem kekebalan tubuh. 

"Kami yang pertama menggambarkan sel-T, yang menemukan MR1 dalam sel kanker, yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Ini adalah yang pertama dari jenisnya," ujar rekan peneliti Garry Dolton.

Namun kanker sel T sudah ada dan pengembangan imunoterapi kanker telah menjadi salah satu kemajuan paling menarik di bidangnya. Contoh paling terkenal adalah CAR-T, obat hidup yang dibuat dengan merekayasa sel-T pasien secara genetis untuk mencari dan menghancurkan kanker. 

CAR-T dapat memiliki hasil dramatis yang mengubah beberapa pasien dari sakit parah menjadi remisi total. Namun, pendekatan ini sangat spesifik karena hanya bekerja pada sejumlah kanker terbatas di mana ada target yang jelas, untuk melatih sel-T menemukan dan telah berhasil dalam "kanker padat", kanker yang membentuk tumor.

Para peneliti mengatakan reseptor sel T mereka dapat mengarah pada pengobatan kanker universal. Idenya adalah bahwa sampel darah akan diambil dari pasien kanker. Sel-T mereka akan diekstraksi dan dimodifikasi secara genetis sehingga mereka diprogram ulang untuk membuat reseptor yang menemukan kanker.

Sel-sel yang ditingkatkan akan tumbuh dalam jumlah besar di laboratorium dan dimasukkan kembali ke pasien. 

Ini adalah proses yang sama yang digunakan untuk melakukan terapi CAR-T. Namun, penelitian ini telah diuji hanya pada hewan dan sel di laboratorium dan pemeriksaan keamanan lebih lanjut diperlukan sebelum uji coba manusia dimulai.

610

KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR