Home Kesehatan Paru-paru Perokok Ganja Rentan Kena Hajar Virus Corona

Paru-paru Perokok Ganja Rentan Kena Hajar Virus Corona

Jakarta, Gatra.com - Merokok ganja sesekali saja dapat meningkatkan risiko Anda menderita komplikasi dari serangan Virus Corona novel. Virus ini menyebabkan COVID-19, penyakit pernapasan yang dapat berkembang dari penyakit ringan menjadi pneumonia dan kegagalan organ. Dailymail.co.uk, 15/04.

Dokter mengatakan ganja menyebabkan peradangan di paru-paru, yang memengaruhi kemampuan tubuh untuk melawan virus. Mereka tidak menyebutkan efek samping dari merokok tembakau.

Dokter memperingatkan bahwa gejala dari merokok ganja dapat meniru gejala-gejala virus, seperti batuk kering. "Apa yang terjadi pada saluran udara Anda ketika Anda merokok ganja adalah bahwa hal itu menyebabkan beberapa tingkat peradangan, sangat mirip dengan bronkitis, sangat mirip dengan jenis peradangan yang dapat disebabkan oleh merokok," kata ahli paru Dr Albert Rizzo, kepala petugas medis untuk American Lung Association, kepada CNN.

“Sekarang Anda memiliki beberapa peradangan saluran napas dan Anda mendapatkan infeksi di atasnya. Jadi, ya, peluang Anda untuk mendapatkan lebih banyak komplikasi ada di sana," tambahnya.

Selain itu, dokter mengatakan menggunakan kanabis bisa membuat gejala COVID-19 lebih sulit didiagnosis. Ini karena salah satu gejalanya adalah batuk kering, tetapi batuk yang sama dapat disebabkan ganja. "COVID-19 adalah penyakit paru-paru," Dr Mitchell Glass, seorang pulmonolog dan juru bicara American Lung Association, mengatakan kepada CNN.

"Apakah Anda benar-benar ingin memiliki variabel perancu jika Anda perlu menemui dokter atau petugas kesehatan? Anda tidak ingin melakukan apa pun yang akan mengacaukan kemampuan petugas layanan kesehatan untuk membuat penilaian yang cepat dan akurat tentang Kamu kenapa," katanya.

Di Amerika, ada lebih dari 604.000 kasus yang dikonfirmasi dari virus dan lebih dari 25.000 kematian. Merokok ganja setiap hari telah terbukti merusak paru-paru hingga organ tersebut menyerupai seseorang dengan penyakit paru obstruktif kronis (PPOK).

Sudah diketahui bahwa mereka yang menderita penyakit paru-paru kronis, seperti COPD, adalah di antara yang paling berisiko menderita komplikasi parah dari Virus Corona. Dan ini merupakan masalah karena lebih banyak orang Amerika menggunakan ganja daripada sebelumnya.

Pada 2018, 43 juta orang berusia 12 atau lebih tua mengatakan mereka telah menggunakan ganja pada tahun lalu, Survei Nasional 2018 tentang Penggunaan Narkoba dan Kesehatan mengungkapkan.

Ganja rekreasional legal di 11 negara bagian dan Washington, DC, dan 33 negara bagian telah melegalkan ganja medis. Sebuah jajak pendapat tahun 2018 dari Pew Research Center menemukan bahwa 62 persen orang Amerika mendukung legalisasi ganja, dua kali lipat dari dua dekade lalu pada tahun 2000.

Pendapat legalisasi berbeda dengan partai politik, dengan 69 persen Demokrat mendukungnya, dibandingkan dengan 75 persen Independen dan hanya 45 persen Partai Republik.

Dengan peningkatan penggunaan ganja rekreasi juga terjadi peningkatan penggunaan ganja berbahaya, yang dikenal sebagai gangguan penggunaan ganja.

Gangguan penggunaan ganja digambarkan dengan gejala-gejala seperti meningkatnya toleransi terhadap ganja, keinginan obat, penarikan ketika berhenti, dan menggunakan ganja meskipun ada masalah sosial.

Diperkirakan sebanyak empat juta orang menderita gangguan ini atau memiliki 'masalah terkait ganja yang signifikan', menurut DrugRehab.com.

Glass mengatakan masalah lain dengan penggunaan ganja adalah bahwa hal itu dapat mempengaruhi kompetensi mental pasien. "Sekarang ada petugas kesehatan ... mencoba memutuskan apakah Anda harus pulang, datang ke ruang gawat darurat, atau skenario terburuk, bahwa Anda perlu memakai ventilator," katanya kepada CNN.

"Mereka ingin orang yang menyetujui dan memberikan persetujuan untuk sepenuhnya mengendalikan proses pemikiran mereka," katanya.

845