Home Teknologi 'Oumuamua: Tanda Pertama Kehidupan Cerdas di Luar Bumi

'Oumuamua: Tanda Pertama Kehidupan Cerdas di Luar Bumi

Cambridge, Gatra.com- 'Oumuamua - benda misterius antarbintang yang menabrak tata surya kita dua tahun lalu - mungkin sebenarnya adalah teknologi alien. Itu karena penjelasan alternatif non-alien mungkin memiliki kelemahan fatal, seperti yang dikatakan sebuah studi baru. Livescience, 19/08. Kebanyakan ilmuwan berpikir bahwa gagasan bahwa kita melihat teknologi alien di Tata Surya kita memerlukan pemikiran yang panjang.

Pada 2018, tata surya kita menabrak benda yang hilang di ruang antarbintang. Objek yang dijuluki 'Oumuamua itu tampak panjang dan tipis - berbentuk cerutu - dan jatuh dari ujung ke ujung. Kemudian, pengamatan yang cermat menunjukkan bahwa ia semakin cepat, seolah-olah ada sesuatu yang mendorongnya. Para ilmuwan masih belum yakin mengapa.

Satu penjelasan? Benda itu didorong oleh mesin alien, seperti lightsail  (layar cahaya)- mesin lebar dan setipis milimeter yang berakselerasi saat didorong oleh radiasi matahari. Pendukung utama argumen ini adalah Avi Loeb, astrofisikawan Universitas Harvard.

Namun, sebagian besar ilmuwan berpendapat bahwa akselerasi miring Oumuamua kemungkinan disebabkan oleh fenomena alam. Pada bulan Juni, tim peneliti mengusulkan bahwa hidrogen padat meledak tanpa terlihat dari permukaan objek antarbintang dan menyebabkannya semakin cepat.

Sekarang, dalam makalah baru yang diterbitkan Senin (17 Agustus) di The Astrophysical Journal Letters, Loeb dan Thiem Hoang, seorang astrofisikawan di Institut Ilmu Astronomi dan Antariksa Korea, berpendapat bahwa hipotesis hidrogen tidak dapat bekerja di dunia nyata - yang mana berarti masih ada harapan bahwa ruang angkasa kita pernah dikunjungi oleh alien canggih - dan bahwa kita benar-benar melihat kehadiran mereka pada saat itu.

Inilah masalah dengan 'Oumuamua: Ia bergerak seperti komet, tetapi tidak memiliki koma klasik, atau ekor, dari sebuah komet, kata ahli astrofisika Darryl Seligman, seorang penulis hipotesis hidrogen padat dari Universitas Chicago.

'Oumuamua adalah objek pertama yang terlihat terbang ke tata surya kita dan keluar lagi. Itu bertentangan dengan kebanyakan objek tata surya yang berputar mengelilingi matahari, tidak pernah meninggalkan lingkungan angkasa. "Perjalanannya dan fakta bahwa ia semakin cepat menunjukkan 'Oumuamua, yang diperkirakan panjangnya sekitar 1.300 hingga 2.600 kaki (400 hingga 800 meter), adalah sebuah komet. Namun, "tidak ada 'koma' atau gas yang keluar dari objek," kata Seligman.

"Biasanya, komet berasal dari daerah yang lebih jauh dari matahari daripada asteroid, dan es di permukaannya berubah langsung menjadi gas saat mendekati matahari, meninggalkan jejak gas, atau yang kita lihat sebagai ekor komet yang indah," kata Seligman.

Pelepasan gas itu mengubah cara komet bergerak di angkasa, katanya. Ini seperti mesin roket yang sangat lambat: Matahari menghantam komet, bagian terhangat dari komet meledak dengan gas, dan gas yang mengalir menjauh dari komet mengirimkannya semakin cepat menjauh dari matahari.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan 9 Juni di The Astrophysical Journal Letters, Seligman dan astrofisikawan Yale, Gregory Laughlin mengusulkan bahwa objek itu adalah komet yang sebagian atau seluruhnya terdiri dari molekul hidrogen - molekul ringan yang terdiri dari dua atom hidrogen (H2).

Gas H2 membeku menjadi padat, padat dengan kepadatan rendah hanya jika sangat dingin - minus 434,45 derajat Fahrenheit (minus 259,14 derajat Celsius, atau hanya 14,01 derajat di atas nol mutlak) di atmosfer bumi. Para peneliti telah mengusulkan keberadaan "gunung es hidrogen" di luar angkasa yang sangat dingin, tulis Laughlin dan Seligman dalam penelitian tersebut. Dan pelepasan gas hidrogen tidak akan terlihat dari Bumi - artinya ia tidak akan meninggalkan ekor komet yang nampak.

Angka-angka itu disusun dengan rapi; sementara beberapa zat lain (seperti neon padat) berpotensi menjelaskan percepatan bebas koma, hidrogen adalah yang paling cocok untuk data.

Namun dalam makalah baru mereka, Hoang dan Loeb menanggapi gagasan ini dan berpendapat bahwa penjelasan gunung es hidrogen memiliki masalah mendasar: Komet terbentuk ketika butiran debu es saling bertabrakan di ruang angkasa dan membentuk gumpalan, dan kemudian gumpalan tersebut menarik lebih banyak debu dan rumpun lainnya. Dan komet seperti manusia salju: mereka bertahan hanya selama tidak meleleh.

Kelengketan yang membantu membentuk komet sama dengan lengketnya es batu yang keluar langsung dari freezer dingin. Biarkan es batu di atas meja selama satu atau dua menit, biarkan permukaannya sedikit hangat, dan tidak akan terasa lengket lagi. Lapisan tipis air cair di permukaannya membuatnya licin.

Hoang dan Loeb berpendapat bahwa bahkan cahaya bintang di bagian terdingin ruang akan menghangatkan bongkahan kecil hidrogen padat sebelum mereka bisa menggumpal dan membentuk komet berskala besar 'Oumuamua. Dan yang lebih penting, perjalanan dari "awan molekul raksasa" terdekat - wilayah ruang angkasa yang berdebu dan mengandung gas di mana gunung es hidrogen diperkirakan terbentuk - terlalu panjang. Sebuah gunung es hidrogen yang berjalan ratusan juta tahun melalui ruang antarbintang akan runtuh, dimasak oleh cahaya bintang.

Seligman mengatakan bahwa analisis Loeb benar bahwa tidak ada komet hidrogen yang akan bertahan dalam perjalanan yang begitu lama. "Gunung es hidrogen tidak hidup selama itu di galaksi," katanya. "Dan Anda pasti tidak punya waktu untuk pergi jauh-jauh dari awan molekul raksasa [terdekat]."

Teori itu hanya berhasil jika 'Oumuamua baru berusia 40 juta tahun, katanya. Selama jangka waktu tersebut, pelepasan gas dapat membentuk bentuk lonjong komet tanpa menghancurkannya seluruhnya.

Dia menunjuk ke sebuah makalah yang diterbitkan pada bulan April di The Astronomical Journal, yang mengusulkan sejumlah titik asal terdekat untuk 'Oumuamua.

Penulis makalah tidak memastikan rumah komet sepenuhnya, yang tidak mungkin dilakukan, kata mereka. 'Oumuamua hampir tidak bergerak ketika tiba di sumur gravitasi matahari kita, yang membuat pelacakan komet melalui ruang angkasa menjadi rumit. Dari penelitian, mereka mendarat di dua kelompok bintang muda, sebagai asal usul 'Oumuamua. "Kelompok bintang bergerak Carina dan Columba," kata Tim Hallatt, seorang mahasiswa pascasarjana dan astrofisikawan di McGill University di Montreal, dan penulis utama makalah yang diterbitkan pada April.

Kedua gugus bintang terbentuk sekitar 30 juta hingga 45 juta tahun yang lalu dalam awan gas yang kemudian menyebar. Awan kecil gas molekuler yang hilang itu, dengan hanya beberapa bintang muda, adalah tempat di mana gunung es hidrogen mungkin terbentuk, kata Hallatt.

"Ada banyak proses yang dapat mengeluarkan objek tipe 'Oumuamua dari bintang-bintang muda dalam kelompok yang bergerak - seperti dorongan gravitasi antar bintang dalam kelompok, pembentukan planet, atau seperti yang dikatakan Seligman dan Laughlin 2020, awan molekuler tempat menciptakan bintang-bintang pertama," kata Hallatt pada Live Science.

Ketiga makalah itu cocok satu sama lain jika Anda menganggap 'Oumuamua adalah gunung es hidrogen yang berasal dari Carina atau Columba, Hallatt menambahkan.

"Ide Seligman & Laughlin bisa bekerja di sini karena objek H2 seharusnya memiliki masa hidup yang singkat di galaksi (seperti yang disimpulkan Loeb dengan benar), dan asal di Carina atau Columba akan membuatnya cukup muda untuk bertahan dalam perjalanannya," katanya.

Namun, Loeb tidak setuju. "Memperpendek jarak yang dibutuhkan gunung es H2 tidak menyelesaikan masalah yang kami uraikan dalam makalah kami, karena gunung es H2 akan terbentuk ketika sistem planet induknya terbentuk, miliaran tahun yang lalu," dan dalam ribuan tahun gunung es akan menguap, katanya kepada Live Science melalui email.

Loeb juga mengatakan bahwa gunung es hidrogen diperkirakan berasal dari awan molekul raksasa, bukan bagian dari ruang angkasa seperti Carina atau Columba. Dan dia menegaskan kembali bahwa tidak ada gunung es hidrogen yang dapat bertahan dalam perjalanan dari awan molekul raksasa terdekat.

Ditanya apakah ada penjelasan kandidat utama yang jelas untuk akselerasi (percepatan) 'Oumuamua, Loeb merujuk Live Science ke buku yang belum dirilis yang dia tulis berjudul Extraterrestrial: The First Sign of Intelligent Life Beyond Earth (Ekstraterestrial: Tanda Pertama Kehidupan Cerdas di Luar Bumi) yang akan diterbitkan pada Januari nanti.

3033