Home Teknologi Vaksin Oxford Siap Sebelum Natal atau Awal 2021

Vaksin Oxford Siap Sebelum Natal atau Awal 2021

London, Gatra.com - Vaksin virus korona Oxford masih bisa siap pada akhir tahun ini atau awal tahun depan, kata perusahaan yang mengembangkannya, meskipun uji coba dihentikan minggu ini.

Pascal Soriot, CEO raksasa obat AstraZeneca, mengatakan pada sebuah acara online bahwa pengembangan vaksin tetap 'di jalur' tetapi mereka harus menunggu izin dari panel keamanan independen sebelum melanjutkan penelitian. Demikian dailymail, 10/9.

Uji coba dihentikan pada Rabu setelah seorang wanita Inggris yang menerima vaksin dilaporkan menderita myelitis transversal, atau pembengkakan sumsum tulang belakang. Perusahaan telah membantah klaim ini, dan mengatakan lebih banyak tes diperlukan sebelum diagnosis akhir dapat dibuat.

Vaksin Oxford adalah satu dari sembilan kandidat di dunia yang telah mencapai uji klinis tahap tiga, dan telah ditetapkan sebagai yang paling menjanjikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Jutaan dosis telah dipesan oleh negara-negara di seluruh dunia, jika vaksin terbukti efektif dan aman digunakan.

CEO Soriot mengatakan begitu penyakit sukarelawan itu didiagnosis, itu akan diserahkan ke komite keselamatan independen untuk ditinjau, yang akan memutuskan apakah uji coba dapat dilanjutkan. Menjawab pertanyaan tentang mengapa penelitian dihentikan, dia mengatakan hal itu 'sangat umum' terjadi selama uji klinis.

Tetapi dia menambahkan: "Perbedaan dengan uji coba vaksin lainnya adalah, seluruh dunia tidak mengawasinya, tentu saja. Mereka berhenti, mereka belajar, dan mereka memulai kembali."

Seorang juru bicara AstraZeneca kemarin membantah klaim bahwa seorang wanita Inggris telah menderita myelitis transversal, dengan menyatakan: "Kami juga dapat mengonfirmasi bahwa ada jeda uji coba singkat pada Juli sementara tinjauan keamanan dilakukan setelah seorang relawan dipastikan memiliki kasus multiple sclerosis yang tidak terdiagnosis, yang disimpulkan oleh panel independen tidak terkait dengan vaksin."

Vaksin, yang disebut AZD1222, sedang diujicobakan pada 60.000 pasien, yang menurut Soriot 'khas' untuk uji coba dan cukup besar untuk melihat efek samping.

1098