Home Internasional Jelang Bapak Angkat Koper, Anak Trump Sebar Propaganda Sesat

Jelang Bapak Angkat Koper, Anak Trump Sebar Propaganda Sesat

Washington DC, Gatra.com- Di tengah krisis Presiden Donald Trump memperebutkan suara di negara-negara bagian utama di mana kepemimpinannya bertahan atau angkat koper dari Gedung Putih, dua anak Trump menggunakan akun media sosial yang memiliki jutaan pengikut untuk menyebarkan informasi sesat. Dan mempropagandakan teori konspirasi dalam proses pemungutan suara. Huffpost, 5/11.

Eric dan Donald Trump Jr. telah menjadi dua corong presiden yang paling genting dalam memancing pendukung untuk menolak hasil di mana ayah mereka terancam tereliminasi dari kursi kepresidenan.

Sejak Hari Pemilu, Eric dan Donald Trump Jr. telah mengelontorkan aliran kebohongan yang hampir tanpa henti diambil dari para ahli teori konspirasi sayap kanan dan aktivis media. Banyak hoax dan konspirasi yang menargetkan negara bagian yang tidak stabil termasuk Arizona, Michigan, dan Pennsylvania, yang merupakan kunci terpilihnya kembali Trump dan di mana total suara akhir masih dihitung.

Salah satu dari banyak tuduhan palsu, yang Eric Trump dibagikan di Twitter, mengklaim menunjukkan seorang pria membakar 80 "surat suara Trump yang dicuri" sambil mengatakan "persetan dengan Trump." Video tersebut adalah tipuan dan surat suara tidak asli - pejabat Virginia menyatakan bahwa rekaman tersebut menunjukkan contoh surat suara, dan polisi sekarang sedang menyelidiki penipuan tersebut. Akun Twitter Eric Trump mengambil video itu ditangguhkan. Namun sebelum diturunkan, itu telah dilihat setidaknya 1,2 juta kali.

Beberapa klaim tak berdasar lainnya termasuk salah mengartikan tangkapan layar total suara di Michigan sebagai bukti kecurangan pemilu, secara keliru mengklaim bahwa jumlah pemilih Wisconsin secara matematis tidak mungkin, mempromosikan konspirasi bahwa pejabat pemilu secara ilegal membuat surat suara untuk mendukung Demokrat. Dan tanpa dasar menyarankan bahwa orang mati telah memberikan suara langsung untuk calon presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden.

Banyak postingan Trump bersaudara sejak Hari Pemilu telah ditandai karena informasi yang salah di Twitter, Facebook, dan Instagram, tetapi putra presiden terus mengeluarkan informasi yang salah dan menyebarkan pesan berbahaya bahwa pemungutan suara itu entah bagaimana tidak sah.

"Demokrat Mencoba Mencuri Pemilu Di Michigan, Wisconsin, dan Pennsylvania," cuit Eric Trump pada Kamis, menautkan ke artikel dari publikasi sayap kanan The Federalist yang berisi informasi menyesatkan tentang pemungutan suara. Twitter memberi label pada tweet tersebut karena mengandung informasi yang salah tentang pemilu segera setelah itu.

Beberapa konten Trump pertama kali muncul di situs konspirasi sayap kanan seperti Gateway Pundit, sumber disinformasi pro-Trump yang terkenal kejam. Video mendiskreditkan yang dibagikan Eric Trump tentang surat suara yang dibakar berasal dari akun konspirasi QAnon, sementara klaim palsu tentang pemungutan suara di Wisconsin datang dari konsultan politik Harlan Hill, yang dikeluarkan dari Fox News awal tahun ini setelah dia memanggil calon wakil presiden dari Partai Demokrat Kamala Harris sebuah "pelacur pembohong."

Unggahan media sosial keluarga Trump telah memperkuat narasi tak berdasar dari influencer media pro-Trump dan presiden yang secara keliru mengklaim bahwa Demokrat berusaha mencuri pemilu melalui penipuan pemilih yang meluas. Ketika jalur Trump menuju potensi kemenangan menyempit setelah Biden diproyeksikan untuk memenangkan beberapa negara bagian Midwestern dan ketika surat suara dihitung, pejabat Trump dan aktivis MAGA telah berusaha untuk merusak kepercayaan dalam proses pemilihan.

Media pro-Trump telah terpaku pada pesan bahwa pemungutan suara dicuri dan surat suara harus dibatalkan, atau bahwa penghitungan surat suara harus dihentikan sambil menunggu tinjauan, tidak memberikan bukti untuk klaim ini selain dari video yang banyak dibantah atau gambar yang menyesatkan. Beberapa media dan aktivis, seperti jaringan konspirasi sayap kanan One America News, langsung menyatakan kemenangan Trump.

Beberapa dari konspirasi yang didorong oleh keluarga Trump atau sekutunya ini telah mendapatkan daya tarik di antara para pendukung presiden meskipun organisasi berita membantah klaim tersebut dan platform media sosial menandai postingan sebagai informasi yang salah.

Para pengunjuk rasa pro-Trump di Arizona pada Rabu malam mengungkit konspirasi "Sharpiegate" yang telah dibantah, yang secara keliru menuduh bahwa Demokrat membatalkan surat suara dengan memberi pendukung Trump merasa pena Sharpie untuk mengisi surat suara. (Pejabat pemilu menyatakan bahwa penggunaan Sharpies tidak membatalkan suara, dan ada langkah-langkah cadangan tambahan untuk memastikan surat suara ditabulasi secara akurat.)

Selain mempromosikan teori konspirasi dan berbagi konten dari media sayap kanan, anak-anak Trump telah terlibat langsung dalam upaya hukum untuk mengganggu pemilu. Eric Trump mengadakan konferensi pers pada Rabu dengan pengacara pribadi ayahnya Rudy Giuliani, di mana keduanya mengumumkan rencana untuk mengambil tindakan hukum yang menargetkan penghitungan suara secara berurutan.

2372