Home Internasional Biden Ambil Alih Pennsylvania, Makin Merapat ke Gedung Putih

Biden Ambil Alih Pennsylvania, Makin Merapat ke Gedung Putih

Philadelphia, Gatra.com - Mantan Wakil Presiden Joe Biden menyalip Presiden Donald Trump di Pennsylvania pada Jumat pagi saat penghitungan suara berlanjut. Angka-angka baru yang dirilis oleh Kota Philadelphia menempatkan Biden unggul. Abc13.com, 06/11.

Pada 08:51 waktu setempat Biden menggigit dengan 3.295.304 (49,4%) dan Trump 3.289.717 (49,3%). Penghitungan suara berlanjut di dalam Pennsylvania Convention Center di Philadelphia pada Jumat. Biden makin merapat ke Gedung Putih.

Ada jeda singkat pada Kamis pagi setelah hakim memutuskan bahwa pemantau surat suara bisa bergerak lebih dekat ke loket surat suara dan menjaga jarak enam kaki. Penghitungan dilanjutkan beberapa saat kemudian.

Mantan Wakil Presiden Joe Biden menyampaikan pernyataan pada Kamis sore untuk meminta kesabaran orang Amerika. "Kami terus merasa sangat senang dengan posisi kami. Kami yakin ketika penghitungan selesai, Senator Harris dan saya akan dinyatakan sebagai pemenang, jadi saya meminta semua orang untuk tetap tenang ... prosesnya berhasil."

Pennsylvania, yang memiliki 20 suara elektoral, adalah salah satu negara bagian di mana kampanye Trump telah melancarkan pertarungan hukum sementara penghitungan suara terus berlanjut.

Di luar Pusat Konvensi, dan di tengah pengunjuk rasa, kampanye Trump berjanji untuk terus berjuang. "Mereka tidak akan membiarkan kami melihat apa pun. Mereka mencoba untuk menenggelamkan kami sekarang, di mana kami tidak dapat didengar. Kami tidak akan pergi," kata mantan Jaksa Agung Florida Pam Bondi.

Perselisihan mengenai pemantau pemilu sebagian besar terkonsentrasi di Philadelphia, di mana kampanye Trump mengeluhkan bahwa pengamatnya tidak bisa cukup dekat untuk melihat apakah amplop surat suara memiliki tanda tangan bersama dengan nama dan alamat pemilih yang memenuhi syarat. Surat suara tanpa itu dapat digugat atau didiskualifikasi

Tetapi Menteri Luar Negeri Pennsylvania Kathy Boockvar mengatakan prosesnya sangat terbuka."Di Pennsylvania, setiap kandidat dan setiap partai politik diizinkan memiliki perwakilan resmi di ruangan itu untuk mengamati proses tersebut," kata Boockvar dalam wawancara dengan CNN. "Beberapa wilayah hukum termasuk Philly juga melakukan streaming langsung, jadi Anda benar-benar dapat menonton proses penghitungan mereka dari mana saja di dunia. Ini sangat transparan."

Menjelang pemilihan, Mahkamah Agung Amerika Serikat menolak untuk memblokir perpanjangan perhitungan surat suara Pennsylvania.

Sementara itu, surat suara dengan cap pos Hari Pemilu yang tiba pada Jumat pukul 17.00 akan dihitung. Untuk mengantisipasi pertarungan pengadilan, loket pemungutan suara memisahkan mail-in voting yang tiba setelah Selasa.

Jumlah suara mail-in yang belum pernah terjadi sebelumnya dan sifat penghitungan yang membosankan membuat para pejabat pemilihan Philadelphia menyerukan kepada publik untuk bersabar.

Pada Rabu, panel komisaris bipartisan di Philadelphia menegaskan kembali bahwa mereka ingin penghitungan dilakukan dengan benar dan transparan. Ketakutan bahwa setiap suara tidak akan dihitung memicu protes Rabu malam di Balai Kota, hanya satu blok dari Pusat Konvensi tempat penghitungan suara.

"Inilah yang Anda lihat ketika orang-orang takut hak-hak mereka dirampas dari mereka," kata Rich Garella dari Protect Our Vote Philly saat dia mengamati kerumunan pengunjuk rasa dengan tegas meneriakkan, "Hitung setiap suara."

"Aksi massa adalah satu-satunya cara untuk menunjukkan bahwa kami akan menuntut agar suara dihitung," kata Liberty Britton dari  Brewerytown.

373