Home Teknologi Saksikan! Bintang Betlehem Muncul Lagi 21 Desember 2020

Saksikan! Bintang Betlehem Muncul Lagi 21 Desember 2020

Houston, Gatra.com- Dua planet terbesar di tata surya, Yupiter dan Saturnus, akan tampak lebih dekat satu sama lain di langit malam selama pekan Natal daripada di titik mana pun dalam 800 tahun terakhir, kata para astronom.

Kedua raksasa gas, mereka secara bertahap semakin dekat satu sama lain sejak awal musim panas dan akan muncul hampir sebagai sistem planet ganda pada 21 Desember. Dailymail, 4/12.

Fenomena tersebut, yang dikenal sebagai konjungsi, dapat dilihat di mana saja di Bumi. Pada posisi terdekat mereka, kedua planet akan tampak terpisah kurang dari lebar bulan purnama - tepat setelah matahari terbenam di titik balik matahari musim dingin dan hingga sekitar Hari Natal.

Astronom Jerman, Johannes Kepler, menulis pada tahun 1614 bahwa dia percaya 'bintang Betlehem' dalam cerita Kelahiran Yesus bisa jadi merupakan konjungsi antara Yupiter dan Saturnus.

Yang lain berpendapat bahwa tiga orang bijak dalam cerita Alkitab bisa jadi mengikuti konjungsi tiga planet antara Jupiter, Saturnus, dan Venus.

Meskipun Venus tidak akan terlihat sebagai bagian dari konjungsi tahun 2020, Venus masih akan menjadi situs astronomi yang mengesankan, paling baik dilihat di ekuator dan terlihat di seluruh dunia.

Pada 21 Desember Saturnus dan Jupiter akan tampak rendah di cakrawala tepat setelah matahari terbenam di barat daya - jaraknya kurang dari satu bulan purnama - tampak hampir sebagai satu objek. "Kesesuaian antara dua planet ini agak jarang, terjadi setiap 20 tahun sekali," kata astronom Patrick Hartigan dari Rice University of Houston, Texas.

Kali berikutnya Jupiter dan Saturnus akan tampak sangat dekat di langit adalah pada 15 Maret 2080 - di mana keduanya akan berada lebih tinggi di langit dan terlihat lebih lama. Hubungan serupa berikutnya dari dua planet ini setelah tahun 2400.

"Pada malam yang terdekat pada 21 Desember, mereka akan terlihat seperti planet ganda, dipisahkan oleh hanya 1/5 diameter bulan purnama," Profesor Hartigan menambahkan.

"Bagi sebagian besar pemirsa teleskop, setiap planet dan beberapa bulan terbesar mereka akan terlihat dalam bidang pandang yang sama malam itu."

Sementara Kepler mengira hubungan Jupiter, Saturnus, dan Venus berada di balik kisah 'bintang Betlehem' di dalam Alkitab. Astronom lain percaya bahwa itu mungkin merupakan peristiwa astronomi lain seperti komet besar di langit.

Profesor Hartigan mengatakan duo planet akan tampak rendah di langit barat sekitar matahari terbenam - dan harus cukup cerah untuk dilihat di langit senja.

Pada kenyataannya kedua planet masih akan terpisah jutaan mil - Jupiter berjarak sekitar 5Satuan Astronomi (SA) dari Bumi (satu SA adalah jarak Bumi dari Matahari - 150 juta km) dan Saturnus berjarak 10SA dari Bumi - tetapi mereka muncul bersama karena perbedaan dalam orbit mereka.

Kedua planet itu secara bertahap akan semakin dekat dan dekat sepanjang November dan Desember hingga mereka muncul sebagai satu objek pada 21 Desember - sebelum berpisah setelah Natal.

"Semakin jauh ke utara seorang pengamat, semakin sedikit waktu yang mereka miliki untuk melihat konjungsi sebelum planet-planet tenggelam di bawah cakrawala," Profesor Hartigan menjelaskan.

"Pada saat langit benar-benar gelap di Houston, misalnya, konjungsi akan berada hanya 9 derajat di atas cakrawala," tambahnya.

"Melihat itu akan bisa dilakukan jika cuaca mendukung dan Anda memiliki pemandangan yang tidak terhalang ke barat daya."

Bintang Betlehem atau Bintang Natal, dikatakan telah menginspirasi tiga orang bijak dari Timur untuk mengunjungi bayi Yesus dalam cerita-cerita Alkitab. Itu muncul dalam kisah kelahiran di Injil Matius, di mana mereka dikatakan telah bertanya kepada Raja Herodes dari Yudea "di mana dia yang telah lahir Raja orang Yahudi" Karena kita telah melihat bintang-Nya di Timur."

Dikatakan bahwa bintang tersebut membawa mereka ke kota asal Yesus di mana mereka menyembah dia dan memberinya hadiah berupa kemenyan dan emas.

Injil menggambarkan pengunjung sebagai 'Magi' yang biasanya diterjemahkan sebagai 'pria bijak' tetapi juga dapat digunakan untuk berarti astronom/astrolog.

Para astronom telah melakukan beberapa upaya untuk menghitung kemungkinan bintang ini - apakah itu peristiwa angkasa atau fiksi saleh.

Astronom Jerman yang terkenal, Johannes Kepler, menulis pada tahun 1614 bahwa dia percaya 'bintang Betlehem' dalam kisah Alkitabiah dari tiga orang bijak bisa jadi merupakan tiga konjungsi langka Jupiter, Saturnus dan Venus.

Ini akan menciptakan titik cahaya yang sangat terang di langit yang hanya akan muncul selama beberapa hari. Hubungan serupa akan terjadi pada Natal 2020.

Teori lain adalah ledakan supernova yang cukup dekat - yang bisa tampak seperti langit yang sangat cerah untuk waktu yang relatif singkat, atau bahkan sebuah komet.

Pengamat bintang Tiongkok dan Korea telah menulis tentang benda terang yang mungkin adalah komet atau supernova sekitar 5 SM yang terlihat selama lebih dari 70 hari.

Para astronom kuno telah menulis tentang komet yang 'menggantung' di kota-kota tertentu - sama seperti Bintang Betlehem dikatakan telah 'berdiri di atas' tempat kelahiran Yesus - kota Betlehem.

17946

KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR