Home Internasional Iran Meminta Interpol Menangkap Trump dan 47 Pejabat AS

Iran Meminta Interpol Menangkap Trump dan 47 Pejabat AS

Teheran, Gatra.com- Permintaan penangkapan Presiden AS Donald Trump pada Interpol kedua kalinya datang dua minggu sebelum dia harus meninggalkan Gedung Putih. Trump telah mendapat permintaan "red notice" untuk penangkapannya yang dikeluarkan melalui Interpol oleh Iran. Aljazeera, 05/01.

Juru bicara peradilan Iran, Gholamhossein Esmaili mengumumkan selama konferensi pers pada Selasa mengatakan bahwa Iran telah meminta organisasi polisi internasional untuk menangkap Trump dan 47 pejabat Amerika lainnya yang diidentifikasi berperan dalam pembunuhan Jenderal Qassem Soleimani tahun lalu.

"Republik Islam Iran sangat serius menindaklanjuti mengejar dan menghukum mereka yang memerintahkan dan mengeksekusi kejahatan ini," kata Esmaili kepada wartawan.

Soleimani, jenderal tertinggi Iran yang memimpin operasi di luar negeri Korps Pengawal Revolusi Islam, dibunuh pada 3 Januari 2020, dalam serangan pesawat tak berawak AS di Baghdad yang diperintahkan Trump.

Pembunuhan itu dianggap melanggar hukum internasional oleh Agnes Callamard, Pelapor Khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang eksekusi di luar hukum, singkat atau sewenang-wenang.

Itu adalah permintaan kedua Iran untuk surat perintah penangkapan internasional untuk Trump dan puluhan pejabat AS di Pentagon dan Komando Pusat AS, di antara organisasi lainnya.

Pada Juni, jaksa penuntut Teheran, Ali Alqasimehr mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Trump dan puluhan pejabat AS yang mengatakan mereka menghadapi "tuduhan pembunuhan dan terorisme".

Tetapi Interpol yang berbasis di Prancis menolak permintaan Iran, dengan mengatakan konstitusinya melarangnya melakukan "intervensi atau aktivitas apa pun yang bersifat politik, militer, agama, atau ras".

Pembicaraan baru tentang penuntutan Trump dan pejabat AS lainnya datang sebagai bagian dari janji Iran untuk membalas dendam terhadap Soleimani satu tahun setelah pembunuhannya dalam serangan pesawat tak berawak Amerika di Irak.

Mereka juga datang tak lama sebelum Trump harus meninggalkan jabatannya pada 20 Januari, sesuatu yang diharapkan Iran dapat meningkatkan peluangnya.

Dalam sebuah upacara di Teheran untuk menandai ulang tahun pembunuhan Soleimani, kepala kehakiman Ebrahim Raisi mengatakan Trump adalah target utama penuntutan dan tidak boleh kebal karena status politiknya.

"Untungnya, kepresidenan Trump telah berakhir. Tetapi bahkan jika masa jabatannya belum berakhir, tidak dapat diterima untuk mengatakan seseorang seharusnya tidak bertanggung jawab kepada hukum karena posisi administratifnya," katanya.

Juru bicara badan pemeriksaan konstitusional juga mengatakan pekan lalu Iran akan secara hukum mengejar Trump setelah dia meninggalkan Gedung Putih. Ali Kadkhodaei mengatakan kekebalan hukum Trump sebagai kepala negara bermasalah karena mengejarnya secara hukum, tetapi "beberapa pakar internasional berpandangan bahwa setelah kepresidenan Trump selesai, hal ini mungkin terjadi".

Ketegangan antara Iran dan AS telah meningkat sekitar ulang tahun pertama pembunuhan Soleimani. AS telah menerbangkan pembom B-52 berkemampuan nuklir di Teluk beberapa kali dalam sebulan terakhir dan pada Senin membalikkan keputusannya untuk mengeluarkan kapal induk Angkatan Laut dari wilayah itu karena apa yang dikatakannya karena ancaman baru oleh pejabat Iran.

Iran, di sisi lain, telah memperingatkan bahwa kelompok elang di AS dan Israel mungkin mencoba untuk memulai perang di sisa hari Trump berkantor.

252

KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR