Home Teknologi Tulang yang Diimani Milik Santo Yakobus Ternyata Salah

Tulang yang Diimani Milik Santo Yakobus Ternyata Salah

Roma, Gatra.com- Potongan tulang yang lama diduga berasal dari Santo Yakobus, salah satu dari 12 rasul yang mungkin adalah saudara Yesus, tidak mungkin berasal darinya, sebuah studi baru menemukan.

Gereja Santi Apostoli di Roma telah menyimpan pecahan tulang paha, selama lebih dari 1.500 tahun, percaya bahwa itu berasal dari St. Yakobus. Tetapi penanggalan radiokarbon telah mengungkapkan bahwa tulang itu pasti berasal dari orang lain yang tidak dikenal, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan 29 Januari di jurnal Heritage Science.

Itu karena Santo Yakobus dianggap oleh beberapa ahli sebagai saudara Yesus Kristus, hidup pada abad pertama Masehi, sementara pecahan tulang itu berasal dari antara 214 dan 340 M, menurut penelitian tersebut.

 

"Tanggal kami, meskipun menyangkal itu adalah St. Yakobus, jatuh dalam periode gelap, antara waktu ketika para rasul meninggal dan Kristen menjadi agama dominan di Kekaisaran Romawi," pemimpin penulis studi Kaare Lund Rasmussen, seorang profesor arkeometri (arkeologi sains) di University of Southern Denmark, memberi tahu Live Science melalui email.

Relik jenazah seorang santo atau benda yang pernah disentuh santo, dihormati dalam Katolik Roma, menurut Encyclopedia Britannica .

Bangsa Romawi memindahkan peninggalan para martir Kristen, seperti St. Yakobus dari kuburan ke gereja-gereja yang ditunjuk untuk ibadah setelah agama Kristen menjadi agama resmi negara kekaisaran pada tahun 380 M. Relik tersebut dibawa ke gereja Santi Apostoli pada abad keenam M bersama dengan fragmen tibia dan kaki mumi, yang diduga milik rasul Santo Philip, menurut pernyataan yang dirilis oleh University of Southern Denmark.

Tim mendekontaminasi tulang paha, yang menunjukkan tanda-tanda telah dirawat dengan zat yang mengandung merkuri - kemungkinan dilakukan ratusan tahun lalu dalam upaya untuk mengawetkannya - kemudian diekstraksi kolagen , atau protein yang ditemukan di jaringan ikat. Mereka juga mengekstraksi satu asam amino dari kolagen dan memasukkan sampel mereka ke penanggalan radiokarbon.

Dalam penanggalan radiokarbon, para ilmuwan mengukur rasio isotop karbon, atau versi unsur yang berbeda, dalam sampel. Karena beberapa isotop karbon meluruh lebih cepat daripada yang lain, jumlah yang tersisa dalam sampel menunjukkan kapan benda itu terakhir berada pada sesuatu yang hidup. Proses tersebut menghasilkan tanggal yang identik untuk kolagen dan asam amino - antara tahun 214 dan 340 M, Rasmussen mengatakan kepada Live Science.

Rasmussen dan timnya tidak menentukan usia jenazah yang diduga milik St. Philip. "Kami enggan mengambil sampel dan berpikir dekontaminasi mungkin akan lebih sulit," kata Rasmussen.

Para peneliti tidak tahu dari mana asal tulang paha dan sisa-sisa lainnya atau siapa yang mengangkutnya ke gereja pada abad keenam. “Kami menganggap sangat mungkin, bahwa siapa pun yang memindahkan tulang paha ini ke gereja Santi Apostoli, percaya itu milik St. Yakobus. Mereka pasti telah mengambilnya dari kuburan Kristen, jadi itu milik salah satu umat Kristen awal, rasul atau bukan," kata Rasmussen dalam pernyataan itu .

4453