Home Kesehatan Ada Program ‘Rumah Sakit Tanpa Dinding’ di RSK Purwokerto, Apa Itu?

Ada Program ‘Rumah Sakit Tanpa Dinding’ di RSK Purwokerto, Apa Itu?

Banyumas, Gatra.com – Bupati Banyumas Achmad Husein meluncurkan ‘Program Rumah Sakit Tanpa Dinding’ di Rumah Sakit Khusus Mata Purwokerto. Program RS Tanpa Dinding merupakan program unggulan dari Gubernur Jateng dalam pelayanan kesehatan, mulai kuratif, prefentif, promotif dan rehabilitatif.

"Pada prinsipnya bahwa, dalam Program RS Tanpa Dinding, RS harus aktif mendekat atau turun ke masyarakat untuk memberikan program promotif dan prefentif. Selain sosialisasi atau memberikan penyuluhan, juga untuk mencari kasus-kasus penyakit yang dialami oleh warga yang nantinya akan dicarikan problem solvingnya. Jadi pihak RS akan turun ke masyarakat guna menemukan orang-orang yang menderita penyakit,” jelas Bupati Husein, dalam keterangannya, Minggu (5/9).

Kata dia, program ini pertama kali dicanangkan oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di RSUD Kendal. Dalam Program RS Tanpa Dinding nantinya pihak RS akan bekerja sama dengan Puskesmas untuk turun menjangkau masyarakat.

“Meski program ini, proper dari direktur, saya minta seluruh civitas RSK Mata Purwokerto mendukung program RS tanpa dinding ini, dan ini harus sukses agar bisa menjadi contoh rumah sakit yang lain," ucap dia.

Direktur Rumah Sakit Khusus Mata Purwokerto dr Catur Yuni Muliatsih MM mengatakan program rumah sakit tanpa dinding pada rumah sakit khusus mata ini adalah suatu program di mana rumah sakit memberikan pelayanan secara paripurna.

Paripurna itu artinya bahwa rumah sakit tidak hanya memberikan pelayanan didalam gedung yakni pelayanan penyembuhan atau istilahnya kuratif atau rehabilitatif tetapi juga memberikan pelayanan di mluar gedung yaitu pelayanan promotif dan preventif.

"Dan dengan istilah ini artinya bahwa dengan kita memberikan pelayanan promotif dan preventif, kita memberikan akses yang lebih mudah terhadap masyarakat. jadi kita seolah - olah membuka sekat atau dinding antara rumah sakit dengan masyarakat. Jadi masyarakat lebih mudah mengakses kita, tidak hanya mengakses di rumah sakit tetapi mungkin seperti tadi mengakses melalui teknologi, maupun mengakses pada kegiatan kita pada saat kegiatan di kemasyarakatan. Dan kita juga mudah mengakses masyarakat," kata Yuni.

dr Catur menambahkan pihaknya akan terjun ke masyarakat untuk memberikan kegiatan - kegiatan dalam program ini. Program itu terdiri ada program Pre Hospital, yaitu kegiatan yang dilakukan untuk pencegahan seperti penyuluhan, seminar, deteksi dini, kemudian ada penjaringan kesehatan. Kemudian ada juga kegiatan yang Intra Hospital. Kegiatan Intra Hospital ini adalah bagaimana PHBS dalam institusi rumah sakit dan telemedicine.

"Nanti kita akan mengembangkan bagaimana akses dari masyarakat melalui aplikasi maupun telemedicine. Kemudian di Pasca Hospital itu adalah memberi pelayanan kepada pasien yang sudah pernah dirawat disini kemudian kita lanjutkan perawatan dirumah seperti homecare, support group, family gathering sehingga nantinya bahwa proses penyembuhan kesehatan ini bisa lebih paripurna," ucap dia.

Dalam program ini RSK membutuhkan jejaring kerja yang cukup luas dari masyarakat, institusi kesehatan lain, kemudian dari institusi pendidikan, dunia usaha dan organisasi provinsi.

"Supaya kita bisa bersama-sama memerankan fungsinya masing - masing sehingga tujuan untuk menjadikan Banyumas yang sehat dan mandiri terutama dalam hal kesehatan masyarakat bisa segera terwujud," pungkasnya.

2658