Home Teknologi Kuburan Massal 25 Tentara Salib Ditemukan di Sidon, Lebanon

Kuburan Massal 25 Tentara Salib Ditemukan di Sidon, Lebanon

Sidon, Gatra.com- Kuburan massal 25 tentara Kristen yang diserang dari belakang atau dipenggal kepalanya selama Perang Salib abad ke-13 ditemukan di Lebanon. Kuburan massal ditemukan di Kastil Sidon di pantai Mediterania timur Lebanon selatan. Dailymail, 17/09.

Catatan menunjukkan ada dua perang yang terjadi di sana, satu pada tahun 1253 oleh pasukan Mamluk dan lagi pada tahun 1260 oleh pasukan Mongol. Mayat Tentara Salib menunjukkan tanda-tanda pemenggalan kepala dan diserang dari belakang, menunjukkan bahwa mereka melarikan diri dari medan perang ketika terbunuh.

Sepasang kuburan massal berisi 25 Tentara Salib yang dibantai selama perang abad ke-13 di Tanah Suci telah digali di Lebanon. Sebuah tim arkeolog internasional menemukan pemandangan mengerikan di Kastil Sidon di pantai Mediterania timur Lebanon selatan.

Luka pada sisa-sisa menunjukkan para prajurit tewas di ujung pedang, gada dan panah, dan hangus pada beberapa tulang berarti mereka dibakar setelah dijatuhkan ke dalam lubang. Sisa-sisa lainnya menunjukkan tanda di leher, yang kemungkinan berarti orang-orang ini ditangkap di medan perang dan kemudian dipenggal.

Catatan sejarah yang ditulis oleh tentara salib menunjukkan bahwa Sidon diserang dan dihancurkan pada tahun 1253 oleh pasukan Mamluk, dan lagi pada tahun 1260 oleh pasukan Mongol, dan para prajurit yang ditemukan di kuburan massal kemungkinan tewas dalam salah satu pertempuran ini.

Perang Salib adalah serangkaian perang agama antara 1095 dan 1291, di mana penjajah Kristen mencoba untuk mengklaim Timur dekat, termasuk Libanon di mana 25 tentara tewas ditemukan. Kuburan massal ditemukan di dalam tembok kota dan merupakan lubang kuburan bujursangkar yang juga berisi artefak milik Tentara Salib.

Dalam kuburan ditemukan logam termasuk gesper dan alat kelengkapan paduan tembaga, setidaknya dua ukuran paku besi yang berbeda, alat kelengkapan besi lainnya, koin perak, cincin jari perak dan satu panah paduan tembaga. Temuan lainnya termasuk pecahan tembikar abad pertengahan, sisa pecahan tembikar periode Persia, pecahan kaca, dan sepotong kecil serat yang dipelintir dan hangus.'

Para arkeolog mengetahui sisa-sisa itu milik Tentara Salib setelah menemukan gesper sabuk gaya Eropa dan koin tentara salib di dalam kuburan.

Analisis DNA dan isotop dari gigi mereka lebih lanjut menegaskan bahwa beberapa pria lahir di Eropa, sementara yang lain adalah keturunan pemukim tentara salib yang bermigrasi ke 'Tanah Suci' dan menikah dengan penduduk setempat.

Tim berkelana ke lubang kuburan untuk melihat lebih dekat tumpukan tulang yang menunjukkan banyak tentara diserang dari belakang saat mereka melarikan diri dari pertempuran. Yang lain memiliki luka pedang di bagian belakang leher, menunjukkan bahwa mereka mungkin adalah tawanan yang dieksekusi dengan pemenggalan kepala setelah pertempuran.

Dr Richard Mikulski dari Bournemouth University, yang menggali dan menganalisis sisa-sisa kerangka dan bekerja dengan para arkeolog di situs penggalian Sidon, menjelaskan, 'Semua mayat adalah laki-laki remaja atau dewasa, menunjukkan bahwa mereka adalah pejuang yang bertempur dalam pertempuran ketika Sidon diserang.

'Ketika kami menemukan begitu banyak luka senjata pada tulang saat kami menggalinya, saya tahu kami telah membuat penemuan khusus.'

Rekan Bournemouth University, Dr Martin Smith, mengatakan dalam sebuah pernyataan: 'Untuk membedakan begitu banyak tubuh dan bagian tubuh yang tercampur membutuhkan banyak pekerjaan, tetapi kami akhirnya dapat memisahkan mereka dan melihat pola luka yang mereka derita.'

Cara bagian-bagian tubuh diposisikan menunjukkan bahwa mereka dibiarkan membusuk di permukaan sebelum dijatuhkan ke dalam lubang beberapa waktu kemudian. Pembakaran pada beberapa tulang menunjukkan bahwa mereka menggunakan api untuk membakar beberapa mayat.'

Dr Piers Mitchell dari University of Cambridge, yang merupakan ahli tentara salib dalam proyek tersebut, menjelaskan: 'Catatan Tentara Salib memberitahu kita bahwa Raja Louis IX dari Prancis sedang berperang di Tanah Suci pada saat serangan di Sidon pada tahun 1253.

'Dia pergi ke kota setelah pertempuran dan secara pribadi membantu mengubur mayat-mayat yang membusuk di kuburan massal seperti ini. Bukankah menakjubkan jika Raja Louis sendiri yang membantu menguburkan mayat-mayat ini?'

827