Home Teknologi Kode Merah Kemanusiaan, Nobel Fisika untuk Trio Peneliti Perubahan Iklim

Kode Merah Kemanusiaan, Nobel Fisika untuk Trio Peneliti Perubahan Iklim

Stockholm, Gatra.com- Hadiah Nobel Fisika 2021 telah dianugerahkan kepada trio ilmuwan yang karyanya meletakkan dasar bagi bagaimana kita memahami sistem fisik yang kompleks, termasuk iklim Bumi. Live Science, 05/10.

Syukuro Manabe, dari Universitas Princeton di New Jersey, dan Klaus Hasselmann, sebelumnya dari Institut Max Planck untuk Meteorologi di Hamburg, Jerman, berbagi setengah dari hadiah "untuk pemodelan fisik iklim Bumi, mengukur variabilitas dan memprediksi secara andal pemanasan global ."

Giorgio Parisi, dari Sapienza University of Rome, menerima setengah lainnya "untuk penemuan interaksi ketidakteraturan dan fluktuasi dalam sistem fisik dari skala atom ke planet." Demikian Royal Swedish Academy of Sciences, yang bertanggung jawab untuk memilih pemenang Nobel dalam fisika, diumumkan Selasa (5 Oktober).

Sistem kompleks seperti itu pada dasarnya sulit untuk dipahami, karena dicirikan oleh keacakan dan ketidakteraturan, menurut pernyataan dari Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia . "Hadiah tahun ini mengakui metode baru untuk menggambarkan mereka dan memprediksi perilaku jangka panjang mereka," kata pernyataan itu.

Manabe memulai pekerjaan ini pada 1960-an, sebagai orang pertama yang mengeksplorasi bagaimana keseimbangan energi Bumi — perbedaan antara jumlah energi matahari yang diterima Bumi dibandingkan dengan energi yang dikirim kembali ke luar angkasa — dapat memengaruhi pergerakan atmosfer. Dengan pemahaman ini, ia menunjukkan hubungan antara lebih banyak karbon dioksida di atmosfer dan peningkatan suhu di permukaan bumi — pekerjaan yang digunakan dalam model iklim saat ini.

Kira-kira 10 tahun kemudian, Hasselmann membuat model yang menghubungkan cuaca dengan iklim, menunjukkan bagaimana model iklim dapat membuat prediksi jangka panjang yang andal terlepas dari sifat pola cuaca jangka pendek yang bervariasi dan kacau. Pekerjaan ini juga memungkinkan dia untuk mengembangkan metode yang melihat tanda "sidik jari" peristiwa akut, baik alam maupun manusia, yang berdampak pada iklim. Metode ini kemudian digunakan untuk membuktikan bahwa peningkatan suhu atmosfer dihasilkan dari emisi karbon dioksida dari aktivitas manusia, seperti pembakaran bahan bakar fosil.

Sekitar tahun 1980, Parisi menindaklanjuti karya ini dengan pandangan yang lebih teoretis tentang bagaimana pola tersembunyi dapat terlihat dalam sistem yang kompleks. Dengan menyelidiki paduan logam yang disebut kaca spin - bahan di mana atom besi yang tersebar di seluruh kisi tembaga menyebabkan perubahan signifikan pada sifat magnetik material - ia menggambarkan bagaimana penyesuaian kecil pada sistem besar dapat memiliki efek mendalam. Hal ini menyebabkan banyak wawasan berikutnya, tidak hanya ke dalam fisika iklim tetapi juga di berbagai bidang seperti matematika, biologi, ilmu saraf, dan pembelajaran mesin.

"Penemuan yang diakui tahun ini menunjukkan bahwa pengetahuan kita tentang iklim bertumpu pada dasar ilmiah yang kuat, berdasarkan analisis pengamatan yang ketat," kata Thors Hans Hansson, ketua Komite Nobel untuk Fisika, dalam pernyataannya . "Para Pemenang tahun ini semuanya telah berkontribusi pada kami untuk mendapatkan wawasan yang lebih dalam tentang sifat dan evolusi sistem fisik yang kompleks."

Penghargaan ini diberikan tepat sebelum Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa ke-26, yang akan diadakan di Glasgow, Skotlandia, pada November. Pada konferensi tersebut, negara-negara diharapkan untuk merundingkan rencana pengurangan emisi gas rumah kaca yang mendesak dan radikal selama dekade berikutnya.

Pada 9 Agustus, sebuah laporan penting dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB mengeluarkan peringatan keras bahwa Bumi diperkirakan akan mencapai ambang kritis: peningkatan suhu global 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) karena perubahan iklim dalam waktu dekat. 20 tahun.

Laporan tersebut, yang digambarkan oleh Sekretaris Jenderal PBB António Guterres sebagai "kode merah untuk kemanusiaan," memperingatkan bahwa gelombang panas, kekeringan, dan banjir yang semakin ekstrem akan menjadi lebih umum saat planet ini menghangat.

"Lonceng alarm memekakkan telinga, dan buktinya tak terbantahkan: Emisi gas rumah kaca dari pembakaran bahan bakar fosil dan penggundulan hutan mencekik planet kita dan menempatkan miliaran orang dalam risiko langsung," kata Guterres dalam sebuah pernyataan . "Jika kita menggabungkan kekuatan sekarang, kita dapat mencegah bencana iklim. Tapi ... tidak ada waktu untuk penundaan dan tidak ada ruang untuk alasan."

Penghargaan ini datang dengan hadiah 10 juta kronor Swedia ($ 1,15 juta) yang setengahnya akan dibagi rata antara Manabe dan Hasselmann. Setengah lainnya akan diberikan kepada Parisi.

185