Home Lingkungan 'Gletser Kiamat' Menemui Ajal dalam 3 Tahun, Awas Jakarta, Semarang dan Surabaya Tenggelam!

'Gletser Kiamat' Menemui Ajal dalam 3 Tahun, Awas Jakarta, Semarang dan Surabaya Tenggelam!

31917

New Orleans, Gatra.com- Kabar kurang mengenakan datang dari pertemuan tahunan Serikat Geofisika Amerika (AGU) yang digelar 13 hingga 17 Desember 2021. Pada konferensi pers Senin (13/12) para peneliti memperingatkan tentang Gletser Thwaites kira-kira seukuran Florida, dan menampung cukup es untuk menaikkan permukaan laut lebih dari dua kaki (65 centimeter). Live Science, 14/12.

Jika Thwaites pecah seluruhnya dan melepaskan semua airnya ke laut, permukaan laut di seluruh dunia akan naik lebih dari 2 kaki (65 sentimeter), kata koordinator utama The International Thwaites Glacier Collaboration (ITGC) Ted Scambos, salah satu presenter di AGU dan ilmuwan peneliti senior di Cooperative Institute for Research in Environmental Sciences (CIRES).

"Dan itu bisa menyebabkan lebih banyak kenaikan permukaan laut, hingga 10 kaki (3 meter), jika itu menarik gletser di sekitarnya," kata Scambos dalam sebuah pernyataan , merujuk pada efek melemahnya satu runtuhnya lapisan es. gletser terdekat lainnya.

Jika itu terjadi maka sebagian Jakarta (8 meter dari permukaan laut) akan tenggelam. Demikian juga dengan Semarang yang 4 meter dari permukaan laut. Dan Surabaya yang 5 meter dari permukaan laut. Dan kota-kota pantai di seluruh dunia akan terancam. Wajar kiranya jika Gletser Thwaites disebut juga Gletser Kiamat.

Salah satu gletser terbesar di dunia, Thwaites Glacier, juga paling terpengaruh oleh perubahan iklim. Waktu mencair salah satu gletser terbesar Antartika, dan kerusakannya yang cepat dapat berakhir dengan runtuhnya lapisan es hanya dalam beberapa tahun, para peneliti memperingatkan pada konferensi pers virtual pada Senin (13/12) pada pertemuan tahunan AGU.

Gletser Thwaites di Antartika barat adalah gletser terluas di Bumi, membentang sekitar 80 mil (120 kilometer) dan memanjang hingga kedalaman sekitar 2.600 hingga 3.900 kaki (800 hingga 1.200 meter) pada garis dasarnya — tempat transisi gletser dari daratan- menempelkan massa es ke lapisan es yang mengambang di Laut Amundsen. Thwaites kadang-kadang disebut sebagai "Gletser Kiamat," karena keruntuhannya dapat memicu kaskade keruntuhan glasial di Antartika, dan penelitian terbaru dari benua beku menunjukkan bahwa kiamat mungkin akan datang untuk gletser yang menyusut lebih cepat dari yang diperkirakan.

Pemanasan air laut tidak hanya mencairkan Thwaites dari bawah; itu juga melonggarkan cengkeraman gletser di gunung bawah laut yang terendam, membuatnya semakin tidak stabil. Saat gletser melemah, ia kemudian menjadi lebih rentan terhadap retakan permukaan yang dapat menyebar hingga seluruh lapisan es pecah "seperti kaca jendela mobil" - dan itu bisa terjadi dalam waktu tiga tahun dari sekarang, kata para peneliti di AGU, yang diadakan di New Orleans dan daring.

Selama dekade terakhir, pengamatan Thwaites menunjukkan bahwa gletser berubah lebih dramatis daripada sistem es dan lautan lainnya di Antartika, berkat perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia dan peningkatan pemanasan di atmosfer bumi dan lautan.

Thwaites telah kehilangan sekitar 1.000 miliar ton (900 miliar metrik ton) es sejak tahun 2000; kehilangan es tahunannya telah berlipat ganda dalam 30 tahun terakhir, dan sekarang kehilangan sekitar 50 miliar ton (45 miliar metrik ton) lebih banyak es daripada yang diterimanya dalam hujan salju per tahun, menurut ITGC.

Jika Thwaites pecah seluruhnya dan melepaskan semua airnya ke laut, permukaan laut di seluruh dunia akan naik lebih dari 2 kaki (65 sentimeter), kata koordinator utama ITGC Ted Scambos, salah satu presenter di AGU dan ilmuwan peneliti senior di Institut Koperasi untuk Penelitian Ilmu Lingkungan (CIRES).

"Dan itu bisa menyebabkan lebih banyak kenaikan permukaan laut, hingga 10 kaki [3 m], jika itu menarik gletser di sekitarnya," kata Scambos dalam sebuah pernyataan , merujuk pada efek melemahnya satu runtuhnya lapisan es. gletser terdekat lainnya.

Karena Thwaites berubah begitu cepat dan dapat secara signifikan mempengaruhi kenaikan permukaan laut global, lebih dari 100 ilmuwan di Amerika Serikat dan Inggris bekerja sama dalam delapan proyek penelitian untuk mengamati gletser dari atas ke bawah; hasil dari beberapa tim tersebut dipresentasikan di AGU.

"Kami berada di titik tengah Kolaborasi Gletser Thwaites Internasional," kata Scambos pada briefing. "Kami memiliki beberapa tahun lagi untuk mengumpulkan hasil lebih lanjut dan mengintegrasikannya, jadi kami memiliki pemahaman yang lebih baik tentang gletser ini untuk bergerak maju."

Temuan ini, serta pekerjaan yang sedang berlangsung oleh ITGC dan ilmuwan lain di Antartika, akan menginformasikan strategi pembuat kebijakan untuk melacak dampak pencairan gletser pada kenaikan permukaan laut selama beberapa dekade mendatang, dan bagaimana hal itu pada gilirannya akan mempengaruhi masyarakat pesisir di seluruh dunia..

Mencair dari Bawah

Di Thwaites, para ilmuwan membuat lubang melalui es untuk mengintip lautan ratusan meter di bawahnya, dan peneliti lain mengerahkan robot selam yang dikendalikan dari jarak jauh untuk mempelajari zona dasar gletser. Mereka melakukan pembacaan suhu dan mengukur salinitas di lautan, memastikan bahwa perairan jauh di bawah es cukup hangat untuk menyebabkan pencairan yang signifikan.

Kelompok ilmuwan lain menemukan bahwa aktivitas pasang surut dapat berinteraksi dengan es di atas untuk secara aktif memompa air hangat lebih jauh ke pedalaman melalui saluran yang sudah diukir oleh lelehan, sehingga mempercepat kerusakan Thwaites, kata presenter Lizzy Clyne, seorang profesor di Lewis and Clark College di Portland, Oregon.

"Saat air surut, bagian lapisan es yang mengambang tenggelam," kata Clyne di AGU. "Ini bertindak seperti tuas, dan benar-benar dapat menarik bagian sedikit ke daratan yang dapat menarik air masuk. Dan kemudian yang terjadi sebaliknya ketika Anda memiliki air pasang dan permukaan air naik - bagian yang terapung naik." Gerakan naik-turun ini, yang dikenal sebagai pemompaan pasang surut, menarik air lebih jauh ke daratan dan semakin melemahkan gletser, jelas Clyne.

"Ratusan gunung es"

Massa es yang dulunya padat di Thwaites yang sebelumnya membantu menahan lapisan es bersama-sama juga runtuh; "lidah" es gletser - bagian lapisan es yang menonjol ke arah laut - di sisi barat sekarang "hanya sekelompok gunung es yang longgar dan tidak lagi mempengaruhi bagian timur yang lebih stabil dari lapisan es ini," menurut presenter AGU Erin Pettit, seorang profesor geofisika dan glasiologi di Oregon State University.

Ketika lidah lebih padat, itu memperlambat aliran lapisan es timur menuju laut. Tetapi dengan hilangnya resistensi itu, aliran beting timur telah bergeser selama 10 tahun terakhir. Retakan dengan cepat menyebar melalui es, dan bagian dari rak itu kemungkinan akan pecah "menjadi ratusan gunung es" hanya dalam beberapa tahun, kata Pettit.

Efeknya akan seperti kaca jendela mobil "di mana Anda memiliki beberapa retakan yang perlahan menyebar, dan kemudian tiba-tiba Anda menabrak gundukan dan semuanya mulai pecah ke segala arah," katanya.

Beberapa perubahan di es Thwaites begitu cepat dan dramatis sehingga para ilmuwan menyaksikannya terjadi secara real time, seperti penampakan dua tahun lalu dari retakan raksasa di lapisan es timur, kata Pettit. Serangkaian citra satelit baru-baru ini menunjukkan retakan memanjang menuju tepat ke tempat di mana para peneliti telah merencanakan untuk mendirikan lokasi lapangan mereka untuk musim tersebut.

Sementara retakan itu tidak bergerak cukup cepat untuk mengancam pekerjaan lapangan mereka tahun itu, melihat kemajuannya yang tak tergoyahkan masih merupakan momen yang serius; para peneliti menjuluki retakan itu sebagai "belati," kata Pettit pada pengarahan itu.

Sementara prognosis langsungnya suram untuk lapisan es Thwaites, perkiraan jangka panjang untuk sisa gletser kurang pasti. Jika rak runtuh, aliran gletser kemungkinan akan mempercepat alirannya menuju laut, dengan bagian-bagiannya berpotensi tiga kali lipat kecepatannya; reaksi berantai lainnya juga dapat berperan dalam mendorong percepatan rekah dan pencairan es, kata Scambos di AGU. Tetapi jangka waktu untuk perubahan itu akan menjadi beberapa dekade daripada beberapa tahun, menurut pengarahan tersebut.

Sementara itu tim ITGC akan terus memantau dan menganalisis perubahan dalam interaksi berkelanjutan antara gletser, lapisan es, dan lautan di Thwaites, untuk membantu para pemimpin dunia dan pembuat kebijakan mempersiapkan apa yang akan terjadi selanjutnya.

"Itu akan membantu mengkarakterisasi seperti apa abad berikutnya dari bagian Antartika ini," kata Scambos. "Kami pikir itu akan dipimpin oleh perubahan di Gletser Thwaites."

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS