Home Internasional Badai Tembakan, Seorang Wanita Digerojok 65 Pelor, Tidak Tewas tapi Luka Berat

Badai Tembakan, Seorang Wanita Digerojok 65 Pelor, Tidak Tewas tapi Luka Berat

Germantown Philadelphia, Gatra.com- Penembak melepaskan badai peluru dan membuat orang berhamburan sementara meninggalkan seorang wanita berusia 21 tahun sekarat di jalan, Kepala Departemen Kepolisian Philadelphia Inspektur Scott Small mengatakan. Lebih dari 65 peluru ditembakkan melukai 6 orang. NBC10, 31/12.

Karena dia menderita luka paling banyak, polisi mengira seorang wanita berusia 21 tahun mungkin menjadi sasaran yang dituju, tetapi banyaknya peluru yang ditembakkan membuat sulit untuk memastikan motifnya.

Tembakan terjadi di 5100 blok Germantown Avenue sekitar pukul 11:30 malam, Kamis . Dua penembak meninggalkan TKP yang luas di belakang mereka, kata polisi. “TKP sangat luas. Kami menemukan lebih dari 65 selongsong peluru. Itu banyak tembakan,” kata Small.

Petugas menanggapi beberapa panggilan 911 dan menemukan wanita itu dengan beberapa luka tembak di dada. Dia pingsan dan pingsan ketika petugas membawanya ke Rumah Sakit Universitas Temple, di mana dia terdaftar dalam kondisi kritis, kata kepala inspektur.

Lima pria kemudian tiba di rumah sakit setempat dengan luka yang diderita dalam penembakan yang sama, katanya. Dua pria, 19 dan 21, tiba di pusat medis Albert Einstein dengan luka tembak di kaki, kata Small. Mereka dalam kondisi stabil.

Tembakan juga melukai pria 23 tahun dua kali di kaki dan menyerempet kepala lelaki 20 tahun. Keduanya tiba di Rumah Sakit Universitas Temple dan stabil, dengan Kecil menyebut 20 tahun "sangat beruntung" hanya menahan goresan di kepalanya. Secara terpisah, seorang pria berusia 29 tahun datang ke rumah sakit yang sama setelah ditembak di kaki, kata Small.

Selain itu, tiga mobil kosong yang diparkir di dekat Collom Street penuh dengan lubang peluru, tambahnya. Karena dia menderita luka paling banyak, polisi mengira wanita berusia 21 tahun itu mungkin menjadi sasaran yang dituju, tetapi banyaknya peluru yang ditembakkan membuat sulit untuk memastikan motifnya, kata Small.

Germantown Avenue dipenuhi banyak restoran dan toko. Kamera jalanan polisi tidak menangkap tembakan, tetapi penyelidik berharap untuk mengumpulkan video pengawasan dari bisnis terdekat yang mungkin telah merekam insiden itu, kata Small.

Apa yang ditangkap kamera polisi adalah sebuah van putih yang melaju di Germantown Avenue, tetapi tampaknya pengemudi itu hanya menjemput dua korban penembakan yang tiba di Albert Einstein Medical Center, tambahnya. Sementara itu, orang-orang bersenjata tetap berkeliaran.

Data Kantor Controller, terakhir diperbarui 29 Des, menunjukkan setidaknya 1.830 orang menjadi korban tembakan di 2021. Sementara itu, penembakan telah bertanggung jawab untuk setidaknya 481 dari 559 pembunuhan di Philadelphia tahun ini, menurut kantor pengawas kota.

Ini adalah tahun dengan pembunuhan terbanyak dalam sejarah Philadelphia yang tercatat. Rekor pembunuhan sebelumnya, yang ditetapkan pada tahun 1990, adalah 500, menurut PPD. Pada 2019, sebelum dimulainya pandemi coronavirus, Philadelphia mencatat 356 pembunuhan dan 1.187 korban penembakan yang tidak fatal, menurut kantor pengawas.

Lebih dari 200 anak dan remaja terperangkap dalam baku tembak di tengah meningkatnya kekerasan. Penghitungan kantor pengontrol menunjukkan 36 anak di bawah umur terbunuh oleh tembakan dan 206 lainnya terluka pada tahun 2021.

"Anda takut apa yang bisa terjadi hanya dengan pergi ke toko pojok. Anak-anak Anda bisa bermain di halaman dan mereka bisa saja tertembak entah dari mana," kata aktivis komunitas Kelly Cales Martinez kepada NBC10, Kamis .

Walikota Jim Kenney dua kali tahun ini menolak mengeluarkan deklarasi darurat tentang kekerasan senjata, sesuatu yang didorong oleh aktivis dan anggota parlemen sebagai cara untuk menghapus birokrasi dan mempercepat sumber daya untuk memerangi masalah tersebut.

Awal bulan ini, walikota mengatakan kepada NBC10 melalui email bahwa deklarasi darurat tentang kekerasan senjata tidak akan memiliki "dampak nyata pada penguatan apa yang sudah merupakan pendekatan yang sangat kolaboratif dan inovatif untuk mengatasi krisis kesehatan masyarakat ini."

Martinez, aktivis masyarakat, mengatakan dia berharap para pemimpin kota memiliki rencana yang lebih baik untuk membendung kekerasan tahun depan. "Pasti ada cara, entah bagaimana, agar kita bisa menghentikan setidaknya sebagian dari ini," katanya.

216