Home Hukum Ustaz Cabul Dituntut Mati dan Dibikin Loyo Terongnya, Begini Caranya, Hii...Payudara Bisa Gede

Ustaz Cabul Dituntut Mati dan Dibikin Loyo Terongnya, Begini Caranya, Hii...Payudara Bisa Gede

Bandung, Gatra.com- Herry Wirawan dituntut dihukum mati dan kebiri kimia. Tidak hanya itu, pelaku juga didenda sebesar Rp500 juta. Tuntutan tersebut disampaikan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang juga Kepala Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Barat, Asep N Mulyana, dalam sidang tuntutan kasus perkosaan yang dilakukan oknum guru sekaligus pimpinan Pondok Pesantren Madani Boarding School itu, 11/01.

"Dalam tuntutan kami, kami pertama menutut terdakwa dengan hukuman mati," tegas Asep seusai sidang di Pengadilan Negeri (PN) Bandung, Jalan LRE Martadinata, Kota Bandung. Asep juga minta hakim memberikan hukuman tambahan berupa kebiri kimia, membayar denda senilai Rp500 juta subsider 1 tahun kurungan, penyebaran identitas, hingga membekukan yayasan dan pondok pesantren yang dikelola Herry Wirawan.

Apa itu kebiri kimia? Proses kebiri kimia melibatkan penggunaan zat anafrodisiak, yang merupakan obat yang menurunkan libido seksual. Obat itu antara lain cyproterone acetate (CPA), medroxyprogesterone acetate (MPA) - yang telah digunakan sejak 1960-an - dan sekelompok obat yang dikenal sebagai agonis GnRH (gonadotropin-releasing hormone).

Saat ini  MPA adalah pilihan untuk kebiri kimia di AS, CPA digunakan di Inggris, Kanada dan Timur Tengah. Sementara itu, agonis GnRH adalah agen hormonal yang lebih baru dan tidak sering digunakan.

“Ada bahan kimia dan tablet yang disuntikkan yang dapat diminum oleh orang tersebut. Ada obat lama yang sudah digunakan lebih dari 50 tahun seperti cyproterone [acetate]. Ini digunakan dalam pengendalian kelahiran juga pada wanita untuk mengontrol pertumbuhan rambut atau jerawat yang berlebihan,” jelas Dr Ritesh Gupta, Direktur Tambahan di departemen Diabetes dan Endokrinologi Rumah Sakit C-DOC Fortis.

Dia menambahkan: “Lalu ada beberapa suntikan yang digunakan secara medis untuk mengobati kanker prostat pada pria yang lebih tua karena kanker ini bergantung pada testosteron. Obat anti-testosteron yang digunakan adalah kelompok obat yang disebut agonis GnRH.”

Menurut para ahli medis, sementara kebiri kimia mengurangi libido, masih belum jelas apakah tindakan tersebut dapat mencegah pelanggaran seksual. Sebuah penelitian di Korea Selatan tahun 2013 menemukan bahwa kebiri kimia menyebabkan penurunan "frekuensi dan intensitas pikiran seksual" dan "frekuensi masturbasi" di sebagian besar dari 38 pasien, yang semuanya adalah pelanggar seks.

Namun, itu tidak meyakinkan apakah ini menyebabkan penurunan tingkat residivisme - kecenderungan seorang penjahat yang dihukum untuk melakukan pelanggaran kembali. Studi ini juga menemukan bahwa setahun setelah pengebirian kimia, tingkat hormonal telah kembali ke tingkat awal atau "tingkat pra-perawatan".

Psikiater yang berbasis di New Delhi, Dr Sneha Sharma, mencatat bahwa prinsip yang mendasari pengebirian kimia itu penuh. "Ada sejumlah penelitian yang mengatakan bahwa kadar testosteron yang tinggi memiliki hubungan dengan tingkat agresi yang tinggi. Tapi ini tidak selalu merupakan hubungan yang spesifik," katanya kepada ThePrint.

“Itu bukan fakta yang terbukti karena kurangnya studi yang tepat. [Tetapi] ketika mereka berspekulasi, diproyeksikan bahwa risiko melakukan kejahatan lagi turun dari 50 persen menjadi sekitar 5-10 persen,” tambah Sharma.

Dr Rajesh Sagar, dari departemen Psikiatri AIIMS, mengatakan bahwa ada dua argumen utama yang perlu dipertimbangkan untuk kebiri kimia. Yang pertama, katanya, adalah asumsi bahwa seorang pemerkosa memiliki "hasrat seksual yang meningkat", yang muncul dari kadar testosteron tinggi yang harus ditekan.

"Ada beberapa bukti bahwa dengan memberikan ini (kebiri kimia) Anda secara drastis mengurangi kejadian perilaku semacam ini," kata Sagar kepada ThePrint.

Argumen kedua adalah bahwa “perilaku predator” mengarah pada pelanggaran seksual. Oleh karena itu, menurut Gupta, “Itu (kebiri kimia) memang mengakibatkan penurunan libido, tetapi kita harus memahami bahwa pelanggaran seksual bukan hanya tentang libido. Mereka juga tentang dominasi, kekerasan, jika Anda ingin membuktikan sesuatu.”

Ia menambahkan, kebiri kimia diketahui efektif dalam mengobati pedofilia, yakni gangguan jiwa. Jenis kebiri ini juga memiliki beberapa efek samping selain 'terongnya loyo' juga menyebabkan depresi, kehilangan kepadatan tulang, peningkatan timbunan lemak, pembesaran payudara pada pria, kerontokan rambut tubuh dan dalam beberapa kasus, gangguan hati.

610