Home Internasional Biden Nominasikan Muslimah Pertama untuk Jadi Hakim Federal

Biden Nominasikan Muslimah Pertama untuk Jadi Hakim Federal

Washington DC, Gatra.com- Biden menominasikan wanita Muslim AS pertama untuk menjadi hakim pengadilan federal. Kelompok Muslim memuji 'nominasi bersejarah' Nusrat Jahan Choudhury, seorang pengacara hak-hak sipil Bangladesh-Amerika. Al Jazeera, 19/01.

Presiden AS Joe Biden telah menominasikan wanita Muslim Amerika pertama untuk menjadi hakim di pengadilan federal di Amerika Serikat. Gedung Putih mengatakan pada Rabu, saat mengumumkan daftar calon hakim yang beragam.

Jika dikonfirmasi oleh Senat AS, Nusrat Jahan Choudhury, seorang pengacara hak-hak sipil keturunan Bangladesh, akan bertugas di pengadilan distrik federal di negara bagian New York.

“Seorang calon yang akan menjadi orang Bangladesh-Amerika pertama, wanita Muslim-Amerika pertama, dan hanya orang Muslim-Amerika kedua yang menjabat sebagai hakim federal,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan pada Rabu, merujuk pada Choudhury.

Choudhury saat ini menjabat sebagai direktur hukum cabang Illinois dari American Civil Liberties Union (ACLU), sebuah kelompok advokasi hak-hak sipil. Dia sebelumnya bekerja dalam berbagai kapasitas di organisasi tersebut, termasuk sebagai wakil direktur program keadilan rasial ACLU di New York.

Dia telah terlibat dalam banyak kasus hak-hak sipil, termasuk tuntutan hukum yang menantang Daftar Larangan Terbang pemerintah federal dan pengawasan Departemen Kepolisian New York terhadap komunitas Muslim kota itu.

Pada September 2021, pemimpin mayoritas Senat Demokrat Chuck Schumer secara resmi merekomendasikan Choudhury untuk menjabat di bangku federal di New York, menyebutnya sebagai “ahli dalam hak-hak sipil dan kebebasan”.

Muslim Advocates, sebuah kelompok advokasi Muslim-Amerika, telah mendesak Schumer dan sesama Senator New York Kirsten Gillibrand untuk mendorong pencalonan Choudhury awal tahun itu.

Pada hari Rabu, kelompok tersebut berterima kasih kepada Biden dan Schumer karena “membuat pencalonan bersejarah ini terjadi”.

“Pada saat ketidaksetaraan dalam sistem peradilan berada di depan dan tengah, Choudhury, yang mendedikasikan karirnya untuk melindungi hak-hak sipil Muslim dan komunitas terpinggirkan lainnya, akan membawa legitimasi ke peradilan dengan mendorongnya menuju keadilan,” kata Muslim Advocates dalam sebuah pernyataan.

“Dan pada saat kebencian dan perpecahan memisahkan kita, Choudhury akan menjadi inspirasi sebagai wanita Muslim pertama, Bangladesh-Amerika pertama dan Muslim Amerika kedua yang menjabat sebagai hakim federal yang dikonfirmasi Senat.”

ACLU Illinois juga menggambarkan pencalonan Choudhury sebagai "bersejarah", tetapi mencatat bahwa organisasi tersebut tidak secara resmi mendukung calon yudisial atau politik.

“Selama masa jabatannya sebagai direktur hukum di Illinois, [Choudhury] antara lain memimpin tim hukum kami dalam upaya untuk meningkatkan kepolisian di Chicago, melindungi orang-orang yang rentan secara medis yang ditahan atas tuduhan imigrasi selama pandemi COVID di penjara-penjara daerah Illinois, dan menantang orang-orang yang tidak adil secara medis. praktik yang mendorong penduduk Chicago ke dalam kebangkrutan untuk membayar denda dan biaya, ” kata Direktur Eksekutif ACLU Illinois, Colleen Connell dalam sebuah pernyataan.

Pengadilan federal AS mengawasi proses hukum untuk pelanggaran federal dan tuntutan hukum perdata. Mereka juga memiliki kemampuan untuk meninjau secara hukum dan memblokir undang-undang negara bagian dan federal yang mereka anggap melanggar Konstitusi AS.

Semua kasus federal AS dimulai di pengadilan distrik, dan dapat diajukan banding ke pengadilan banding AS. Mahkamah Agung AS – pengadilan tertinggi di negara tersebut – adalah tingkat banding ketiga dan terakhir dalam sistem peradilan federal.

Presiden menunjuk semua hakim federal, tetapi calon harus dikonfirmasi oleh mayoritas di Senat. Pada Rabu, Gedung Putih menyoroti keragaman calon yudisial Biden, termasuk Arianna Freeman, seorang pembela umum federal yang akan menjabat sebagai wanita Afrika-Amerika pertama di Pengadilan Banding yang berbasis di Philadelphia untuk Sirkuit Ketiga.

Jika dikonfirmasi, Choudhury akan menjadi hakim federal AS Muslim kedua, setelah Senat menyetujui pencalonan Zahid N Quraishi untuk menjabat sebagai hakim pengadilan distrik di New Jersey tahun lalu

60