Home Makro Susun APBN 2023, Tiga Isu Jadi Fokus Pemerintah

Susun APBN 2023, Tiga Isu Jadi Fokus Pemerintah

Jakarta, Gatra.com- Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menegaskan bahwa pemerintah akan menyusun Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2023 secara sangat hati-hati. Hal inii mengingat dunia masih dihadapkan pada situasi pandemi dan penuh ketidakpastian.

“Kita akan menyusun anggaran APBN 2023 secara sangat hati-hati, dengan satu, tetap memperhatikan ancaman dari pandemi yang kita harapkan akan semakin berubah menjadi endemi atau normal dan muncul tantangan-tantangan baru yang harus kita waspadai,” ujar Menkeu dikutip dari setkab.go.id, Kamis (17/2).

Dalam Sidang Kabinet Paripurna (SKP) yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) ada tiga isu utama yang dibahas. Yakni Penanganan Pandemi Covid-19, Tema dan Prioritas Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2023 serta Rancangan Awal Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal (KEM PPKF) Tahun Anggaran (TA) 2023.

Terkait pemulihan ekonomi, Menkeu mengungkapkan bahwa Indonesia termasuk negara yang pulih dengan cukup cepat. Dalam lima kuartal, Produk Domestik Bruto (PDB) atau GDP Indonesia dapat kembali pada level sebelum pandemi.

Sementara itu, banyak negara ASEAN maupun negara berkembang lainnya di dunia yang belum mencapai level sebelum Covid-19. “GDP kita secara level tingkat sudah mencapai pre-COVID level atau bahkan di atasnya," ujar Menkeu.

Menurutnya, hal itu didukung oleh pemulihan, baik sisi permintaan seperti konsumsi, investasi, dan ekspor. "Maupun dari sisi produksinya, yaitu manufaktur, perdagangan, dan bahkan konstruksi juga sudah mencapai pre-pandemi level,” ungkapnya.

Lebih jauh Menkeu menjelaskan bahwa kebijakan ekonomi makro Indonesia di tahun 2023 akan terus mendorong pemulihan. Serta tidak hanya bergantung pada APBN tetapi juga dari berbagai sumber pertumbuhan lainnya.

“APBN tetap akan suportif, namun sekarang peranan dari nonAPBN menjadi penting,” imbuhnya.

Menkeu mengungkapkan, salah satu sumber pertumbuhan yang dapat didorong adalah dari sektor perbankan melalui penyaluran kredit. Ia menyampaikan, pertumbuhan kredit yang sempat terkontraksi pada tahun lalu saat ini sudah mulai pulih dan dapat tumbuh sebesar 5,2%.

“Kita berharap pertumbuhan ini akan terakselerasi,” imbuhnya.

Sumber pertumbuhan lainnya adalah berasal dari pasar modal. Menkeu mengungkapkan, nilai pasar saham Indonesia mencapai Rp7.231 triliun atau naik 3,77 persen sedangkan pasar obligasi mencapai Rp4.718 triliun atau naik 9,65%.

“Bisa menjadi sumber bagi pemulihan ekonomi dengan perusahaan-perusahaan bisa melakukan IPO (Initial Public Offering), right issue, maupun mengeluarkan bligasi. Ini karena investor domestik kita sekarang sudah mencapai 7,5 juta investor,” ujarnya.