Home Internasional Putin Siaga Tinggi Nuklir, Biden Meyakinkan Rakyatnya Jangan Takut Perang Nuklir

Putin Siaga Tinggi Nuklir, Biden Meyakinkan Rakyatnya Jangan Takut Perang Nuklir

Washington DC, Gatra.com- Setelah perintah nuklir Presiden Rusia Vladimir Putin baru-baru ini kepada pasukannya, perwira tinggi militer yang bertanggung jawab atas persenjataan nuklir Amerika mengatakan AS belum membuat langkah apa pun. Demikian defensenews.com, 02/03.

Gedung Putih mengatakan "tidak ada alasan untuk mengubah" tingkat siaga nuklirnya saat ini, dan Presiden Joe Biden meyakinkan orang Amerika bahwa mereka tidak perlu takut akan perang nuklir.

“Saya puas dengan postur pasukan saya. Saya tidak membuat rekomendasi untuk membuat perubahan apa pun,” kata kepala Komando Strategis AS, Laksamana Charles Richard, kepada subpanel House Armed Services Selasa. "Yang akan saya katakan dalam sesi terbuka adalah ... komando dan kontrol nuklir berada dalam barisan yang paling bertahan, paling tangguh yang pernah ada, dalam sejarahnya."

Richard, yang komentarnya muncul pada sidang postur tentang pertahanan rudal, luar angkasa, dan senjata nuklir militer, mengatakan dia hanya bisa mengatakan lebih banyak dalam sesi tertutup yang akan dimulai setelahnya. Para pejabat sebagian besar menolak untuk membahas langkah AS atau Rusia dalam sesi terbuka, mengingat konflik yang sedang berlangsung, dan Richard bersaksi melalui video dari markas komandonya di Omaha.

Pernyataan itu muncul saat kapal selam nuklir Rusia berlayar untuk latihan di Laut Barents dan peluncur misil bergerak menjelajahi hutan salju Selasa di Siberia setelah Putin memerintahkan pasukan nuklir negaranya dalam siaga tinggi atas ketegangan dengan Barat terkait invasi ke Ukraina.

Armada Utara Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa beberapa kapal selam nuklirnya terlibat dalam latihan yang dirancang untuk “melatih manuver dalam kondisi badai.” Dikatakan beberapa kapal perang yang bertugas melindungi Semenanjung Kola Rusia barat laut, di mana beberapa pangkalan angkatan laut berada, akan bergabung dalam manuver tersebut.

Di wilayah Irkutsk di Siberia timur, unit-unit Pasukan Rudal Strategis menyebarkan peluncur rudal balistik antarbenua Yars di hutan untuk mempraktikkan penyebaran rahasia, kata Kementerian Pertahanan Rusia dalam sebuah pernyataan.

Militer tidak mengatakan apakah latihan itu terkait dengan perintah Putin pada Minggu untuk menempatkan pasukan nuklir negara itu dalam siaga tinggi. Juga tidak jelas apakah latihan tersebut mewakili perubahan dalam aktivitas atau postur pelatihan nuklir normal negara itu.

Keputusan Putin berlaku untuk semua bagian dari triad nuklir Rusia, yang seperti di AS, terdiri dari kapal selam nuklir yang dipersenjatai dengan rudal balistik antarbenua, ICBM berbasis darat berujung nuklir, dan pembom strategis berkemampuan nuklir. Amerika Serikat dan Rusia sejauh ini memiliki dua persenjataan nuklir terbesar di dunia.

Tentara Garda Nasional mengambil bagian dalam latihan taktis, yang dilakukan oleh Garda Nasional Ukraina, Angkatan Bersenjata, unit operasi khusus dan mensimulasikan situasi krisis di pemukiman perkotaan, di kota ditinggalkan Pripyat dekat Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl, Ukraina pada Februari 4, 2022. (Mykola Tymchenko/AP)

AS mengatakan langkah Putin tidak perlu meningkatkan konflik yang sudah berbahaya, tetapi sejauh ini telah mengumumkan tidak ada perubahan dalam tingkat siaga senjata nuklirnya karena AS sedang mencoba untuk memahami apa yang dimaksud Putin dengan perintah agar pasukan nuklirnya berada pada “kesiapan tempur khusus. ”

“Ini bukan istilah seni dalam apa yang kami pahami sebagai doktrin [nuklir] Rusia,” kata seorang pejabat senior pertahanan Senin, yang berbicara dengan syarat anonim. “Jadi itulah mengapa kami menganalisisnya dan meninjaunya untuk mencoba memahami apa artinya sebenarnya.”

AS belum melihat "gerakan otot yang terlihat" atau perubahan pada postur nuklir Rusia, kata pejabat itu. Gedung Putih mengatakan "tidak ada alasan untuk mengubah" tingkat siaga nuklirnya saat ini, dan Presiden Joe Biden meyakinkan orang Amerika bahwa mereka tidak perlu takut akan perang nuklir.

Pejabat dan pakar AS telah menafsirkan langkah Putin sebagai gertakan, tetapi mengatakan dia harus ditanggapi dengan serius, mengingat agresinya yang tidak terduga terhadap Ukraina.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada ABC pada hari Minggu bahwa keputusan Putin untuk menempatkan pasukan pencegah nuklir negaranya dalam keadaan siaga tinggi adalah bagian dari "pola" dari "ancaman manufaktur yang tidak ada."

Ketua Komite Angkatan Bersenjata DPR Adam Smith, D-Wash., pada hari Senin menyatakan keyakinannya pada jaminan dari pejabat keamanan nasional AS bahwa Amerika memiliki penangkal nuklir yang kuat.

“Apa pun retorika Putin, saya pikir kami lebih jauh dari jurang nuklir daripada beberapa komentar yang mungkin ada karena kami telah membuatnya sangat jelas bahwa [menggunakan senjata nuklir] adalah garis yang tidak dapat dilintasi,” kata Smith kepada CNN.

Tetapi Jon Wolfsthal, mantan direktur senior di Dewan Keamanan Nasional dan mantan penasihat Wakil Presiden Biden, mengatakan Biden atau pejabat tinggi pertahanan perlu memperjelasnya dengan menelepon rekan-rekan mereka untuk mengatakan bahwa mereka menganggap konflik itu non-nuklir, dan bahwa jika Putin menggunakan senjata nuklir, "hari-harinya akan dihitung."

“Saya tidak berpikir Putin bunuh diri, dan dia tahu bahwa menggunakan senjata nuklir melawan NATO sama saja dengan bunuh diri, tetapi tidak jelas apakah dia tahu menggunakannya untuk melawan Ukraina adalah bunuh diri,” kata Wolfsthal. "Jadi kita harus cukup jelas."

Wolfsthal mengatakan gemeretak pedang nuklir Putin dimaksudkan untuk memperkuat ancamannya kepada Barat untuk mundur dan menyebabkan perpecahan di dalam NATO.

“Kami memiliki sekutu yang berbeda dengan pandangan yang berbeda, dan ada yang khawatir tentang penggunaan nuklir di Eropa,” kata Wolfsthal. “Dia mencoba menggunakan buku pedoman tempat dia dibesarkan di KGB, untuk mencoba menabur perbedaan pendapat itu. Itu tidak berarti itu tidak benar, dan itu tidak berarti itu tidak berisiko.”

Pengamat mempertanyakan apakah Putin bertindak rasional, dengan mantan duta besar AS untuk Rusia, Michael McFaul, mengatakan minggu ini Putin tampak “semakin tertekuk.”

Senator Marco Rubio, R-Fla., Republikan teratas Komite Intelijen Senat, mentweet minggu lalu, “Saya berharap saya dapat berbagi lebih banyak tetapi untuk saat ini saya dapat mengatakan bahwa cukup jelas bagi banyak orang bahwa ada sesuatu yang tidak beres dengan Putin.”

Fiona Hill, mantan pejabat di Dewan Keamanan Nasional yang mengkhususkan diri dalam urusan Rusia dan Eropa, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Politico yang diterbitkan Senin "kami di sana," dalam hal potensi ancaman senjata nuklir.

"Setiap kali Anda berpikir, 'Tidak, dia tidak akan melakukannya, bukan?' Ya, dia akan melakukannya," kata Hill. “Dan dia ingin kita tahu itu, tentu saja.

“Bukannya kita harus diintimidasi dan ditakuti,” tambahnya. “Kami harus bersiap untuk kemungkinan itu dan mencari tahu apa yang akan kami lakukan untuk menghadang mereka.”

1445