Home Internasional Beda Perlakuan Pengungsi Suriah dan Ukraina ke Eropa

Beda Perlakuan Pengungsi Suriah dan Ukraina ke Eropa

Sanaa, Gatra.com – Salah seorang pengungsi Suriah, Ahmad al-Hariri, yang melarikan diri dari perang di negaranya mengungsi ke negara tetangga, Lebanon 10 tahun lalu. Ia menghabiskan satu dekade terakhir dengan harapan yang sia-sia, melarikan diri ke kehidupan baru di Eropa.

Menyaksikan negara-negara Eropa membuka tangan mereka kepada ratusan ribu pengungsi Ukraina dalam waktu kurang dari seminggu, --pasca invasi Rusia-- ayah tiga anak ini mau tak mau membandingkan nasib mereka.

“Kami bertanya-tanya, mengapa orang Ukraina diterima di semua negara, sementara kami, pengungsi Suriah, masih di tenda dan tetap berada di bawah salju, menghadapi kematian, dan tidak ada yang melihat kami?” katanya kepada Reuters, di sebuah pusat pengungsi di mana 25 keluarga berlindung di tepi kota Mediterania Sidon, di Lebanon, pada Selasa (2/3).

Di dunia Arab, di mana 12 juta warga Suriah telah tercerabut oleh perang, dinilai miris. Kritikus mulai dari Hariri hingga aktivis dan kartunis membandingkan reaksi Barat terhadap krisis pengungsi yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina, dengan membandingkan cara Eropa berusaha menahan pengungsi Suriah dan pengungsi lainnya di tahun 2015.

Beberapa diantara pengungsi (Suriah) yang berjalan selama berhari-hari dalam cuaca buruk, atau kehilangan nyawa di penyeberangan laut yang berbahaya, saat mereka mencoba menembus perbatasan Eropa.

Pada hari Senin, empat hari setelah Rusia melancarkan serangannya, Uni Eropa mengatakan setidaknya 400.000 pengungsi telah memasuki blok dari Ukraina, yang memiliki perbatasan darat dengan empat negara Uni Eropa.

Jutaan lagi diharapkan dan UE sedang mempersiapkan langkah-langkah yang akan menawarkan izin tinggal sementara serta akses ke pekerjaan dan kesejahteraan sosial - pembukaan pintu yang cepat sangat kontras dengan tanggapannya terhadap pengungsi perang di Suriah dan di tempat lain.

Pada awal 2021, 10 tahun setelah konflik Suriah meletus, negara-negara Uni Eropa telah menerima satu juta pengungsi dan pencari suaka Suriah, yang lebih dari setengahnya diambil oleh Jerman. 

Sebagian besar dari mereka tiba sebelum kesepakatan 2016 di mana UE membayar miliaran euro untuk Turki agar terus menampung 3,7 juta warga Suriah.

“Kami tidak memiliki gelombang pengungsi di sini yang biasa kami alami dan kami tidak tahu apa yang harus kami lakukan – orang-orang dengan masa lalu yang tidak jelas,” kata Perdana Menteri Bulgaria Kiril Petkov, menggambarkan orang-orang Ukraina sebagai orang yang cerdas, berpendidikan, dan berkualifikasi tinggi.

"Ini adalah orang-orang Eropa yang bandaranya baru saja dibom, yang mendapat kecaman," katanya. Bulgaria mengatakan akan membantu semua orang yang datang dari Ukraina, di mana ada sekitar 250.000 etnis Bulgaria.

Tahun lalu ada sekitar 3.800 warga Suriah mencari perlindungan di Bulgaria dan hanya 1.850 diberikan status pengungsi atau kemanusiaan. Selebihnya pengungsi hanya melewati Bulgaria, ke negara-negara Uni Eropa yang lebih kaya.

Pemerintah Polandia , yang mendapat kecaman internasional tahun lalu karena menolak gelombang imigran yang menyeberang dari Belarus, sebagian besar dari Timur Tengah dan Afrika, justru menyambut pengungsi yang melarikan diri dari perang Ukraina.

Di Hongaria, yang membangun penghalang di sepanjang perbatasan selatannya, --untuk mencegah terulangnya arus masuk orang dari Timur Tengah dan Asia tahun 2015, kedatangan pengungsi dari negara tetangga Ukraina, malah mendapat dukungan dan tawaran transportasi, akomodasi jangka pendek, pakaian dan makanan.

Hungaria dan Polandia sama-sama beralasan bahwa para pengungsi dari Timur Tengah yang tiba di perbatasan mereka telah melintasi negara-negara aman lainnya, yang memiliki kewajiban untuk menyediakan tempat berteduh.

Menteri Luar Negeri Hongaria Peter Szijjarto membela pendekatan yang berbeda. 

"Saya harus menolak membuat perbandingan antara mereka yang melarikan diri dari perang dan mereka yang mencoba masuk ke negara itu secara ilegal," katanya dalam pertemuan PBB di Jenewa.

Sambutan itu telah diredakan oleh fakta bahwa Ukraina adalah rumah bagi komunitas etnis Hongaria yang besar.

Ikatan seperti itu telah membuat beberapa wartawan Barat berpendapat bahwa bencana kemanusiaan di Ukraina berbeda dengan krisis di Suriah, Irak atau Afghanistan, karena orang Eropa dapat berhubungan lebih dekat dengan para korban.

Komentar mereka memicu gelombang kecaman di media sosial, menuduh Barat bias. Klip-klip laporan itu beredar luas dan dikritik habis-habisan di seluruh wilayah.

Misalnya, seorang reporter televisi di jaringan AS CBS menggambarkan Kyiv sebagai kota yang "relatif beradab, relatif Eropa", berbeda dengan zona perang lainnya. Yang lain mengatakan Ukraina berbeda karena mereka yang melarikan diri adalah kelas menengah atau mereka yang suka menonton Netflix.

Reporter CBS Charlie D'Agata meminta maaf, dan mengatakan dia telah berusaha menyampaikan skala konflik. CBS tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Nadim Houry, direktur eksekutif Inisiatif Reformasi Arab, mengatakan bagian dari liputan media mengganggu dan mengungkapkan, "ketidaktahuan tentang pengungsi dari bagian lain dunia yang juga memiliki aspirasi yang sama dengan Ukraina."

Houry dan kritikus lainnya juga mengatakan beberapa pemerintah menunjukkan standar ganda pada masalah relawan, yang ingin berperang di Ukraina melawan pasukan Rusia.

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss pada hari Minggu mendukung seruan Presiden Volodymyr Zelenskyy agar orang-orang bergabung dengan pasukan internasional untuk memerangi pasukan Rusia. 

"Sangat. Jika orang ingin mendukung perjuangan itu, saya akan mendukung mereka melakukan itu,” katanya kepada televisi BBC.

Sebaliknya, polisi Inggris memperingatkan warga Inggris yang bepergian ke Suriah untuk membantu pemberontak yang memerangi Presiden Bashar al-Assad, delapan tahun lalu bahwa mereka dapat ditangkap sekembalinya mereka, dengan mengatakan mereka dapat menimbulkan risiko keamanan bagi Inggris.

Kantor luar negeri tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pernyataan Truss. 

Menteri Pertahanan Ben Wallace mengatakan situasinya berbeda dengan para pejuang yang bergabung dengan kelompok-kelompok seperti ISIS di Suriah, namun pemerintah akan mencegah orang-orang pergi ke Ukraina.

Beberapa orang mengatakan negara-negara Arab seharusnya berbuat lebih banyak untuk mendukung perjuangan militer melawan Assad, yang tumbuh dari protes rakyat yang meluas terhadap presiden pada tahun 2011, dan lebih banyak membantu para pengungsi. 

Terlepas dari tetangga Suriah, Yordania dan Lebanon, negara-negara Arab hanya menerima sedikit dari orang-orang terlantar akibat perang.

“Kami tidak menyalahkan negara-negara Eropa, kami menyalahkan negara-negara Arab,” kata Ali Khlaif, yang tinggal di sebuah tenda di dekat kota Azaz, Suriah barat laut. “Negara-negara Eropa menyambut mereka. Kami menyalahkan saudara-saudara Arab kami, bukan yang lain,” ujarnya.

449