Home Internasional Pukul Mundur Rusia, Ukraina Merebut Kembali Seluruh Wilayah Kyiv

Pukul Mundur Rusia, Ukraina Merebut Kembali Seluruh Wilayah Kyiv

155

Kyiv, Gatra.com- Ukraina telah mengambil kembali seluruh wilayah Kyiv, kata wakil menteri pertahanan negara itu Hanna Maliar. Barisan kendaraan lapis baja Rusia berjajar di jalan raya yang menjadi 'kuburan tank'. Daily Mail, 02/04.

Kendaraan lapis baja Rusia di pinggiran Kyiv telah menjadi puing-puing di tengah serangan balik Ukraina. Lusinan tank yang terbakar, truk pengangkut pasukan, dan kendaraan lapis baja berjejer di jalan raya yang dulu ramai.

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di media sosial, Hanna Maliar mengatakan: 'Irpin, Bucha, Gostomel dan seluruh wilayah Kyiv dibebaskan dari penjajah.'

Irpin dan Bucha, kota komuter di luar Kyiv, direbut kembali oleh tentara Ukraina minggu ini. Kedua kota telah mengalami kehancuran besar dan korban tewas sipil yang tinggi. Walikota Bucha mengatakan 280 orang telah dikuburkan di kuburan massal di kota itu dan mayat-mayat berserakan di jalan-jalan.

Sedikitnya 200 orang telah tewas di Irpin, pinggiran kota Kyiv, sejak Rusia menginvasi Ukraina pada akhir Februari, sementara Gostomel, dekat Kyiv, menjadi lokasi pertempuran sengit untuk menguasai lapangan terbang di sana.

Ukraina mengatakan Rusia menarik diri dari wilayah utara dan tampaknya fokus ke timur dan selatan negara itu.

Downing Street mengatakan bahwa Boris Johnson telah menelepon untuk memberi selamat kepada 'angkatan bersenjata pemberani' Presiden Ukraina Zelensky karena berhasil mendorong kembali pasukan invasi Rusia dan setuju untuk terus meningkatkan tekanan ekonomi pada Vladimir Putin.

Itu terjadi ketika jalan raya yang dulu ramai di pinggiran Kyiv kini telah menjadi kuburan bagi sejumlah tank Vladimir Putin ketika Ukraina melanjutkan serangan balik mereka yang sukses di sekitar ibu kota.

Barisan kendaraan lapis baja Rusia telah menjadi puing-puing karena pasukan Presiden Volodymyr Zelenskyy terus mengusir pasukan Rusia, dan dalam beberapa kasus merebut kembali jalan dan pemukiman di dekat Kyiv.

Saat unit Ukraina maju, mereka bertemu dengan tank yang terbakar habis dan kendaraan pengangkut personel lapis baja yang melapisi jalan yang pernah dihuni oleh komuter yang akan menuju atau keluar dari ibukota.

Tetapi penemuan yang jauh lebih mengerikan ditemukan di desa-desa dan kota-kota di wilayah perkotaan Kyiv. Setelah merebut kembali Bucha dari pasukan Rusia, pasukan Ukraina menemukan mayat 20 pria berpakaian sipil di satu jalan.

Dalam apa yang bisa menjadi bukti lebih lanjut dari kejahatan perang Rusia, saksi mata mengatakan salah satu mayat diikat tangannya, dengan mayat-mayat berserakan di seluruh jalan perumahan di kota pinggiran kota yang dulunya merupakan rumah bagi 28.000 orang.

Presiden Zelensky memperingatkan pasukan mundur Moskow meninggalkan situasi 'bencana' dengan menambang daerah di luar rumah mereka, meninggalkan peralatan mereka yang hancur dan 'mayat mereka yang terbunuh'.

Pasukan Zelensky mendapatkan kembali kendali atas pembangkit nuklir Chernobyl hari ini, setelah pasukan Rusia menarik diri dari daerah tersebut.

Badan nuklir Ukraina mengatakan bendera nasional telah dikibarkan di atas pembangkit dan lagu kebangsaan dinyanyikan.

Meskipun serangan balasan Ukraina berhasil, negara itu masih tidak menghadapi penangguhan hukuman lebih dari lima minggu perang atau bahwa lebih dari 4 juta pengungsi yang telah melarikan diri dari Ukraina akan segera kembali.

Zelenskyy mengatakan dia mengharapkan kota-kota yang telah pergi untuk menanggung serangan rudal dan serangan roket dari jauh dan untuk pertempuran di timur menjadi intens.

"Masih tidak mungkin untuk kembali ke kehidupan normal, seperti dulu, bahkan di wilayah yang kita ambil kembali setelah pertempuran," kata presiden kepada bangsanya dalam pesan video malam.

'Kami perlu menunggu sampai tanah kami bebas ranjau, menunggu sampai kami dapat meyakinkan Anda bahwa tidak akan ada penembakan baru.'

Itu terjadi ketika Rusia mengancam akan menargetkan senjata Inggris ketika mereka dikirim ke Ukraina setelah sebuah video menunjukkan rudal Starstreak buatan Inggris menembak jatuh sebuah helikopter Rusia dalam penggunaan pertama senjata di Ukraina.

Duta Besar Rusia untuk Inggris Andrey Kevin mengatakan artileri berat dan rudal anti-kapal yang telah diisyaratkan Kementerian Pertahanan akan dikirim ke Ukraina dapat ditargetkan oleh pasukan Rusia saat mereka memasuki negara itu dari Barat.

Pengiriman rudal Starstreak mulai tiba di Ukraina minggu lalu, dan video baru dari wilayah Luhansk menunjukkan salah satu rudal mengenai helikopter serang Rusia dan membuatnya jatuh ke tanah. 

Helikopter Mi-28N Rusia ditembak dari langit dan terbelah dua saat ekornya terkena rudal portabel dalam klip yang dirilis kemarin.

Malam ini, Downing Street mengkonfirmasi Boris Johnson telah berbicara dengan presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. 

Kedua pemimpin sepakat tentang pentingnya melanjutkan sanksi untuk meningkatkan tekanan ekonomi pada mesin perang (Vladimir) Putin, selama pasukan Rusia tetap berada di wilayah Ukraina.

"Mereka berkomitmen untuk tetap berhubungan dekat dan berbicara lagi dalam beberapa hari mendatang."

Menteri Pertahanan Ben Wallace mengatakan pekan lalu bahwa lebih banyak 'bantuan mematikan' akan dikirim ke Ukraina, termasuk artileri jarak jauh, sementara Boris Johnson telah berulang kali menegaskan Inggris akan memberikan dukungan pertahanan lebih lanjut ke Ukraina, termasuk paket baru 6.000 rudal lagi.

Dan setelah munculnya video tersebut, Kevin membalas, mengatakan kepada kantor berita Kremlin TASS: 'Semua pasokan senjata tidak stabil, terutama yang disebutkan oleh [Ben] Wallace. 

Mereka memperburuk situasi, membuatnya semakin berdarah. Rupanya, itu adalah senjata baru dengan presisi tinggi. Tentu saja, angkatan bersenjata kita akan melihat mereka sebagai target yang sah jika pasokan itu melewati perbatasan Ukraina.'

Dia juga menuduh Inggris membentuk 'laporan yang terlalu positif' tentang militer dan kepemimpinan Ukraina dalam artikel oleh kantor berita milik negara Rusia.

Sistem Starstreak adalah rudal berpemandu laser yang bergerak lebih dari tiga kali kecepatan suara untuk menjatuhkan jet musuh dan helikopter serang yang terbang rendah. Inggris memasok dan melatih pasukan Ukraina dalam penggunaan rudal anti-udara berkecepatan tinggi serta menyediakan pelindung tubuh, helm, dan sepatu bot tempur.  

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS