Home Internasional Biden: Kekejaman Bucha Menunjukkan Putin adalah 'Penjahat Perang'

Biden: Kekejaman Bucha Menunjukkan Putin adalah 'Penjahat Perang'

157

Kyiv, Gatra.com- Presiden AS Joe Biden sekali lagi mengutuk rekannya dari Rusia Vladimir Putin sebagai "penjahat perang", dengan mengatakan bahwa "pengadilan kejahatan perang" dapat diadakan ketika kemarahan global tumbuh atas kekejaman yang dilakukan terhadap warga sipil di kota Bucha, Ukraina. Al Jazeera, 04/03.

Berbicara kepada wartawan padaSenin, Biden mengatakan dia mencari sanksi tambahan terhadap Rusia sehubungan dengan laporan pembantaian di Bucha, di pinggiran ibukota Kyiv.

“Anda mungkin ingat saya dikritik karena menyebut Putin sebagai penjahat perang,” kata Biden. “Yah, sebenarnya, kami melihat itu terjadi di Bucha … dia adalah penjahat perang.”

Biden menyebut Putin sebagai "penjahat perang" bulan lalu, yang mendapat teguran dari Kremlin dan peringatan bahwa hubungan antara Rusia dan Amerika Serikat berada di ambang " pecah ".

Pejabat dan badan AS lainnya juga menuduh Rusia melakukan kejahatan perang, dan Departemen Luar Negeri AS membuat keputusan resmi bahwa pelanggaran telah dilakukan oleh beberapa pasukan Rusia di Ukraina.

Pada Senin, Biden menyarankan agar Washington berusaha mengadakan pengadilan kejahatan perang atas dugaan pelanggaran yang dilakukan selama perang.

"Kami harus mengumpulkan informasi," kata presiden AS kepada wartawan. “Kami harus terus memberikan Ukraina senjata yang mereka butuhkan untuk terus berperang, dan kami harus mendapatkan semua detailnya sehingga ini bisa menjadi … pengadilan kejahatan perang."

"Orang ini brutal dan apa yang terjadi di Bucha keterlaluan dan semua orang melihatnya."

Tidak jelas bagaimana pengadilan yang didukung AS dapat diadakan. AS bukan merupakan pihak dalam Statuta Roma yang membentuk Pengadilan Kriminal Internasional (ICC). Washington juga sebelumnya mengecam pengadilan karena berusaha menyelidiki dugaan kejahatan perang di Israel dan Wilayah Palestina yang diduduki, dan Afghanistan.

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan kemudian mengatakan Washington sedang berdiskusi dengan sekutunya untuk menentukan jalan terbaik untuk mengejar langkah-langkah akuntabilitas di Ukraina.

“Jelas, ICC adalah satu tempat di mana kejahatan perang telah diadili di masa lalu, tetapi ada contoh lain dalam konflik lain dari mekanisme lain yang sedang dibentuk. Jadi ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengetahui secara spesifik hal itu,” kata Sullivan kepada wartawan.

Pada hari Senin, PBB juga menyerukan penyelidikan independen atas pembunuhan di Bucha. “Saya sangat terkejut dengan gambar warga sipil yang terbunuh di Bucha, Ukraina. Sangat penting bahwa penyelidikan independen mengarah pada akuntabilitas yang efektif,” kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam sebuah pernyataan.

Rusia, yang pasukannya mundur dari wilayah Kyiv saat mereka mengalihkan fokus mereka ke timur dan selatan negara itu, telah membantah membunuh warga sipil di Bucha, menunjukkan bahwa beberapa rekaman yang memicu kemarahan dimanipulasi.

“Para ahli di Kementerian Pertahanan telah mengidentifikasi tanda-tanda pemalsuan video dan berbagai pemalsuan,” kata Juru Bicara Kremlin Dmitry Peskov pada hari Senin tanpa menjelaskan lebih lanjut. “Kami akan menuntut banyak pemimpin internasional untuk tidak terburu-buru melontarkan tuduhan dan setidaknya mendengarkan argumen kami.”

Kemudian pada hari Senin, Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price menolak penolakan Rusia sebagai "tidak berdasar dan tidak tahu malu".

“Gambar- gambar yang telah kami lihat dan laporan yang kami dengar menunjukkan bahwa kekejaman ini bukanlah tindakan seorang tentara yang nakal; mereka adalah bagian dari kampanye yang lebih luas dan meresahkan,” kata Price kepada wartawan.

Dia mengatakan Washington mendukung "tim multinasional" penyelidik yang mengumpulkan dan menyimpan bukti kejahatan perang atas permintaan jaksa agung Ukraina.

"Mereka yang bertanggung jawab atas kekejaman harus dimintai pertanggungjawaban, seperti halnya mereka yang memerintahkannya," kata Price kepada wartawan. “Mereka tidak bisa dan tidak akan bertindak tanpa hukuman. Kami melacak dan mendokumentasikan kekejaman dan berbagi informasi dengan institusi yang bekerja untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab.”

Rusia melancarkan invasi habis-habisan ke Ukraina pada 24 Februari setelah kebuntuan selama berbulan-bulan yang membuat Moskow mengumpulkan pasukan di dekat perbatasan Ukraina karena menuntut diakhirinya ekspansi NATO ke bekas republik Soviet.

AS dan sekutunya dengan cepat menjatuhkan sanksi besar-besaran terhadap ekonomi Rusia serta hukuman finansial terhadap Putin dan elit di lingkaran dalamnya.

Ditanya pada hari Senin apakah dia akan memberlakukan lebih banyak tindakan keuangan terhadap Rusia setelah pembantaian yang nyata, Biden mengatakan: "Saya mencari lebih banyak sanksi, ya."

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS