Home Internasional Aksi Heroik Satu Tank Ukraina Hancurkan Konvoi Tank Rusia

Aksi Heroik Satu Tank Ukraina Hancurkan Konvoi Tank Rusia

1883

Nova Basan, Gatra.com- Rekaman menunjukkan satu-satunya tank Ukraina T-64 menyergap kendaraan Rusia yang melaju di Nova Basan, Ukraina. Daily Mail, 06/04.

Kendaraan lapis baja itu mampu menembakkan beberapa peluru ke arah konvoi Rusia dan berhasil menghancurkan dua kendaraan lapis baja. Tank itu dengan cerdik menyembunyikan dirinya di balik sebuah rumah dan memasang cangkangnya di antara bangunan lain. Kyiv mengklaim hampir 20.000 tentara Moskow telah tewas sejak invasi Rusia dimulai pada 24 Februari.

Rekaman video yang luar biasa telah muncul menunjukkan saat tank Ukraina sendirian menghancurkan beberapa kendaraan lapis baja Rusia kurang dari 50 mil dari Kyiv .

Rekaman itu, yang dikumpulkan oleh drone dan diterbitkan oleh unit sukarelawan Ukraina di Telegram, menunjukkan apa yang tampak sebagai tank T-64 Ukraina yang diposisikan dengan baik menyergap konvoi kendaraan lapis baja BTR-82A Rusia di sebuah jalan di Nova Basan, barat dari ibukota.

Berkat penentuan posisi yang brilian, operator tank berhati singa itu mampu menembakkan beberapa peluru ke arah konvoi penyerang, membuat celah antara struktur lain dari lokasi tersembunyi di belakang sebuah rumah.

Satu BTR dengan cepat terbakar dalam serangan itu, mendorong kendaraan lapis baja yang tersisa untuk membalas, tampaknya membidik target lain di luar kamera ketika kilatan api kuning terlihat melesat melintasi ladang di sekitar jalan.

Tapi T-64 tampak tidak terlihat dan terus menyerang konvoi dengan peluru saat mengalahkan pasukan Rusia sampai bala bantuan artileri lebih lanjut tiba.

Bagian kedua dari video dipotong menjadi cuplikan serangan artileri Ukraina yang menghujani konvoi saat mencoba melarikan diri, sebelum memperbesar puing-puing tank Rusia yang masih terbakar bersama beberapa mayat.

Terlepas dari heroik tank, kepala NATO Jens Stoltenberg hari ini memperingatkan perang di Ukraina bisa berlangsung 'berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun' karena tidak ada tanda-tanda Vladimir Putin telah kehilangan 'ambisinya untuk mengendalikan seluruh negara'.

Pihak berwenang Ukraina mendesak warga sipil di timur negara itu untuk melarikan diri 'sekarang' atau 'mengambil risiko mati' ketika pasukan Rusia berkumpul kembali menjelang apa yang diperkirakan akan menjadi serangan baru di wilayah Donbas.

Stoltenberg, berbicara menjelang pertemuan para menteri luar negeri NATO di Brussels, mengatakan masyarakat internasional harus 'realistis' tentang niat Moskow dan 'sadar bahwa ini mungkin berlangsung lama' saat perang memasuki hari ke-41.

"Kami juga perlu bersiap untuk jangka panjang, baik dalam hal mendukung Ukraina, mempertahankan sanksi, dan memperkuat pertahanan kami," tambahnya.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS