Home Internasional Ketidakstabilan Politik Pakistan: Mosi Tidak Percaya Imran Khan

Ketidakstabilan Politik Pakistan: Mosi Tidak Percaya Imran Khan

Islamabad, Gatra.com - Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menghadapi mosi tidak percaya di parlemen secara luas yang diperkirakan akan kalah, pada hari Sabtu waktu setempat.

Jika itu terjadi, atau dia mengundurkan diri sebelum itu, maka pemerintah baru kemungkinan besar akan dibentuk di bawah pemimpin oposisi Shehbaz Sharif. Kendati tidak jelas berapa lama itu bisa bertahan atau apakah pemilihan yang diharapkan berlangsung akhir tahun ini, namun itu akan membawa kejelasan yang lebih besar.

Reuters, Jumat (8/3) melaporkan, negara berpenduduk lebih dari 220 juta orang ini terletak di antara Afghanistan di barat, Cina di timur laut, dan India di timur, yang menjadikannya sangat penting secara strategis.

Sejak berkuasa pada 2018, retorika Khan menjadi lebih anti-Amerika dan dia menyatakan keinginan untuk bergerak lebih dekat ke China dan, baru-baru ini, Rusia - termasuk pembicaraan dengan Presiden Vladimir Putin pada hari invasi ke Ukraina dimulai.

Pada saat yang sama, pakar kebijakan luar negeri AS dan Asia mengatakan bahwa militer Pakistan yang kuat secara tradisional, mengendalikan kebijakan luar negeri dan pertahanan, sehingga membatasi dampak ketidakstabilan politik.

Inilah arti pergolakan, yang terjadi saat ekonomi dalam kesulitan besar, bagi negara-negara yang terlibat erat di Pakistan:

Afganistan
Hubungan antara badan intelijen militer Pakistan dan Taliban telah mengendur dalam beberapa tahun terakhir.

Sekarang Taliban kembali berkuasa di Afghanistan dan menghadapi krisis ekonomi dan kemanusiaan karena kekurangan uang dan isolasi internasional. Qatar bisa dibilang merupakan mitra asing terpenting mereka.

“Kami (Amerika Serikat) tidak membutuhkan Pakistan sebagai saluran bagi Taliban. Qatar pasti memainkan peran itu sekarang,” kata direktur Program Keamanan Indo-Pasifik di lembaga pemikir Center for a New American Security, Lisa Curtis.

Ketegangan meningkat antara Taliban dan militer Pakistan, yang telah kehilangan beberapa tentara dalam serangan di dekat perbatasan bersama mereka. Pakistan ingin Taliban berbuat lebih banyak untuk menindak kelompok-kelompok ekstremis dan khawatir mereka akan menyebarkan kekerasan ke Pakistan. Itu sudah mulai terjadi.

Khan dinolai kurang kritis terhadap Taliban atas hak asasi manusia daripada kebanyakan pemimpin asing.

Cina
Khan secara konsisten menekankan peran positif China di Pakistan dan di dunia pada umumnya.

Pada saat yang sama, Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC) senilai US$60 miliar yang mengikat tetangga bersama-sama, sebenarnya dikonseptualisasikan dan diluncurkan di bawah dua partai politik mapan Pakistan, yang keduanya berbagi kekuasaan begitu dia mundur.

Penerus potensial Sharif, adik dari tiga kali mantan perdana menteri Nawaz Sharif, membuat kesepakatan dengan China secara langsung sebagai pemimpin provinsi timur Punjab, dan reputasinya untuk menyelesaikan proyek infrastruktur besar sambil menghindari kemegahan politik sebenarnya bisa menjadi ‘musik’ ke telinga Beijing.

India
Tetangga negara bersenjata nuklir itu telah berperang tiga kali sejak kemerdekaan pada 1947, dua di antaranya memperebutkan wilayah mayoritas Muslim yang disengketakan di Kashmir.

Seperti halnya Afghanistan, militer Pakistanlah yang mengendalikan kebijakan di wilayah sensitif, dan ketegangan di sepanjang perbatasan de facto di sana berada pada tingkat terendah sejak 2021, berkat gencatan senjata.

Namun tidak ada pembicaraan diplomatik formal antara kedua rival selama bertahun-tahun, karena ketidakpercayaan mendalam atas berbagai masalah termasuk kritik ekstrim Khan terhadap Perdana Menteri India Narendra Modi, atas penanganannya terhadap serangan terhadap minoritas Muslim di India.

Karan Thapar, seorang komentator politik India yang telah mengikuti erat hubungan India-Pakistan, mengatakan militer Pakistan dapat menekan pemerintah baru di Islamabad untuk membangun gencatan senjata yang berhasil di Kashmir.

Panglima militer Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa baru-baru ini mengatakan bahwa negaranya siap untuk bergerak maju di Kashmir jika India setuju.

Dinasti Sharif telah berada di garis depan dalam beberapa tawaran terhadap India selama bertahun-tahun.

Amerika Serikat
Pakar Asia Selatan yang berbasis di AS mengatakan bahwa krisis politik Pakistan tidak mungkin menjadi prioritas bagi Presiden Joe Biden, yang bergulat dengan perang di Ukraina. Kecuali jika itu menyebabkan kerusuhan massal atau meningkatnya ketegangan dengan India.

“Kami memiliki begitu banyak ikan lain untuk digoreng,” kata Robin Raphel, mantan asisten menteri luar negeri untuk Asia Selatan, yang merupakan rekanan senior di wadah pemikir Center for Strategic and International Studies.

Menurut beberapa analis, dengan militer Pakistan mempertahankan kendali di balik layar atas kebijakan luar negeri dan keamanan, nasib politik Khan tidak menjadi perhatian utama.

“Karena militerlah yang memutuskan kebijakan yang benar-benar dipedulikan AS, yaitu Afghanistan, India, dan senjata nuklir, perkembangan politik internal Pakistan sebagian besar tidak relevan bagi AS,” kata Curtis, yang menjabat sebagai mantan Presiden AS Donald Trump. Direktur senior Dewan Keamanan Nasional untuk Asia Selatan.

Dia menambahkan bahwa kunjungan Khan ke Moskow telah menjadi "bencana" dalam hal hubungan AS, dan bahwa pemerintah baru di Islamabad setidaknya dapat membantu memperbaiki hubungan "sampai tingkat tertentu."

Khan menyalahkan Amerika Serikat atas krisis politik saat ini, dengan mengatakan bahwa Washington ingin dia disingkirkan karena perjalanan ke Moskow baru-baru ini. Washington menyangkal peran apa pun tentang itu.

171