Home Internasional Rusia Akhirnya Temukan Mayat Salah Satu dari Tujuh Jenderalnya yang Tewas

Rusia Akhirnya Temukan Mayat Salah Satu dari Tujuh Jenderalnya yang Tewas

3761

Mariupol, Gatra.com- Rusia akhirnya menemukan mayat salah satu dari tujuh jenderalnya yang tewas sebulan setelah dia terbunuh di pabrik baja Mariupol. Mayor Jenderal Oleg Mityaev, 47 tahun, tewas dalam pertempuran penyergapan di Mariupol. Diklaim bahwa Rusia telah kehilangan tujuh jenderal dalam invasi ke Ukraina sejauh ini. Daily Mail, 13/04. Yang pertama adalah Mayor Jenderal Chechnya, Magomed Tushayev, terbunuh pada hari kedua.

Mayat Mayor Jenderal Oleg Mityaev ditemukan setelah laporan bahwa brigade Ukraina telah menyerah. Oleg Mityaev adalah komandan divisi senapan bermotor ke-150 yang ditakuti, ditemukan dari tempatnya tergeletak selama berminggu-minggu setelah dia terbunuh dalam penyergapan di Mariupol pada 16 Maret silam.

Rusia biasanya menolak untuk mengkonfirmasi kematian para jenderalnya dalam pertempuran, tetapi kementerian pertahanan Ukraina telah mengklaim tujuh orang tewas dalam aksi, yang pertama adalah Mayor Jenderal Magomed Tushayev, tewas dua hari setelah invasi di Hostomel pada 26 Februari silam.

Kematian terbaru diklaim sebagai Letnan Jenderal Yakov Rezantsev, komandan tentara gabungan ke-49 Rusia, tewas dalam serangan di dekat kota selatan Kherson pada 25 Maret.

Saluran Telegram Wargonzo yang pro-Moskow melaporkan bahwa marinir Ukraina dari brigade ke-36 angkatan bersenjata Ukraina bekerja sama dalam sebuah operasi 'untuk mengevakuasi tubuh perwira tinggi kami dari pabrik Illich di Mariupol', tanpa menyebut nama jenderalnya tetapi memberikannya pangkat.

"Setelah operasi kemarin untuk menghilangkan terobosan neo-Nazi dari pabrik Illich, marinir Ukraina yang menyerah tidak hanya berbagi informasi tentang di mana tubuh jenderal itu berada, tetapi juga secara sukarela berpartisipasi dalam operasi Milisi Rakyat DNR untuk mengevakuasinya. Yaitu, mereka bertindak sebagai pemandu dan menunjukkan rute yang aman," kata outlet tersebut.

"Untuk waktu yang lama neo-Nazi menolak untuk menyerahkan tubuhnya atau melaporkan keberadaannya. Sebaliknya, para pejuang Azov memposting video yang mengejek mayat itu."

Semyon Pegov, yang menjalankan saluran tersebut, mengatakan bahwa jenderal yang terbunuh itu tewas dengan cara yang benar-benar heroik. "Dia disergap secara langsung selama misi tempur untuk membebaskan Mariupol."

Kerja sama Ukraina terjadi setelah kementerian pertahanan Rusia mengumumkan penyerahan brigade marinir Ukraina di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung. "Di kota Mariupol, dekat Pabrik Besi dan Baja Ilyich, sebagai hasil dari serangan yang berhasil dilakukan oleh angkatan bersenjata Rusia dan unit milisi Republik Rakyat Donetsk, 1.026 tentara Ukraina dari Brigade Marinir ke-36 secara sukarela meletakkan senjata dan menyerah," kementerian tersebut kata dalam sebuah pernyataan.

Tidak ada komentar langsung dari kantor presiden Ukraina, staf umum Ukraina atau kementerian pertahanan. Rusia mengatakan 151 tentara Ukraina yang terluka dirawat di tempat dan dibawa ke rumah sakit kota Mariupol.

Brigade marinir ke-36 angkatan bersenjata Ukraina mengatakan di Facebook pada hari Senin bahwa siapa pun yang anggota tubuhnya belum robek akan diperintahkan untuk bertempur, dan pertempuran saat ini sedang dilakukan oleh juru masak, pengemudi, dan musisi.

Mereka berkata: 'Hari ini [Senin] mungkin akan menjadi pertempuran terakhir, karena amunisi hampir habis."

"Ini adalah kematian bagi sebagian dari kita, dan penawanan bagi yang lain," tambahnya, mengatakan bahwa itu telah 'didorong kembali' dan 'dikepung' oleh tentara Rusia.

Dikatakan telah mempertahankan pelabuhan selama 47 hari dan 'melakukan segala yang mungkin dan tidak mungkin' untuk mempertahankan kendali kota.

Tujuh Jenderal Rusia yang Tewas

Mayor Jenderal Magomed Tushaev: Pemimpin pasukan khusus Chechnya yang memimpin 'pembersihan anti-gay' tewas dalam penyergapan di dekat Hostomel pada 26 Februari.

Mayor Jenderal Andrei Sukhovetsky: Wakil komandan Tentara Gabungan ke-41 Distrik Militer Pusat terbunuh dalam operasi khusus oleh penembak jitu pada 4 Maret.

Mayor Jenderal Vitaly Gerasimov: Wakil komandan pertama tentara ke-41 Rusia yang ambil bagian dalam operasi di Suriah dan Krimea, tewas dalam pertempuran di sekitar Kharkiv pada 8 Maret.

Mayor Jenderal Andrei Kolesnikov: Komandan Tentara Gabungan ke-29 tewas pada 11 Maret.

Mayor Jenderal Oleg Mityaev, tewas dalam pertempuran di dekat kota Mariupol pada 16 Maret.

Letnan Jenderal Andrey Mordvichev, terbunuh di wilayah Kherson pada 19 Maret.

Letnan Jenderal Yakov Rezantsev, komandan tentara gabungan ke-49 Rusia, tewas dalam serangan di dekat kota selatan Kherson pada 25 Maret.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS