Home Internasional Mengenal Neptunus, Rudal Jelajah Anti Kapal Andalan Ukraina

Mengenal Neptunus, Rudal Jelajah Anti Kapal Andalan Ukraina

656

Kyiv, Gatra.com- Penjaga Laut Hitam Ukraina mengklaim telah menembak kapal perang Rusia dengan Rudal Neptunus, 13/4. Nah, seberapa ampuh rudal jelajah anti-kapal Ukraina yang merupakan tiruan dari rudal anti-kapal Kh-35 Rusia itu?

Negara Asal: Ukraina.
Mulai beroperasi: 2021.
Panjang rudal: ~ 4,4 meter.
Panjang rudal (dengan booster): 5,05 meter.
Diameter rudal: ~ 0,4 meter.
Rentang sayap: ~ 1,3 m
Berat rudal: 870 kg.
Berat hulu ledak: 150 kg.
Jenis hulu ledak: DIA-FRAG.
Jangkauan: hingga 280 km.

RK-360MC Neptun (Neptunus) adalah sistem rudal anti-kapal Ukraina. Ini dikembangkan oleh biro desain Luch. Ia menggunakan rudal jelajah anti-kapal R-360. Ini adalah versi Ukraina dari Kh-35U Rusia. Rudal Ukraina pada umumnya mirip dengan Kh-35U, tetapi memiliki bodi yang lebih panjang dengan bahan bakar yang lebih banyak, booster yang lebih besar, dan beberapa modifikasi lainnya.

Rudal ini pertama kali publis pada tahun 2013. Contoh pertama dilaporkan selesai dan diuji pada tahun 2016. Pada saat itu, rudal ini dilaporkan tidak memiliki sistem pemandu. Rudal ini memiliki jangkauan hingga 280 km. Bisa dibawa dan diluncurkan dari platform angkatan laut, darat dan udara.

Pengembangan sistem rudal anti-kapal berbasis darat Neptunus selesai pada 2019. Uji coba militer Ukraina selesai pada 2020. Pada 2021, sistem pra-produksi dikirim ke militer Ukraina untuk pengujian. Pada tahun 2021 Kementerian Pertahanan Ukraina mendanai produksi sejumlah sistem pertahanan pesisir Neptunus. Direncanakan 18-19 kendaraan peluncur akan dikirimkan pada 2022. Tetapi perang dengan Rusia keburu meletus.

Beberapa sumber melaporkan bahwa sebelum runtuhnya Uni Soviet ada rencana untuk memproduksi rudal Kh-35 di Ukraina. Namun pengembangan rudal mendahului akhir Perang Dingin dan runtuhnya Uni Soviet. Akibatnya Kh-35 tidak pernah memasuki layanan Soviet, dan pertama kali diproduksi di Rusia hanya pada pertengahan 1990-an. Jadi kemungkinan besar Ukraina memiliki semua dokumentasi teknis untuk rudal ini. Selanjutnya Ukraina memproduksi mesin dan beberapa komponen lain untuk rudal Kh-35 Rusia.

Ada hal yang sangat menarik dari misil ini. Salinan persis Neptun pertama kali diamati pada tahun 2014, di Korea Utara. Secara lokal dikenal sebagai Kumsong 3 (Venus 3). Awalnya diperkirakan bahwa Korea Utara memperoleh rudal Kh-35E Rusia, atau Kh-35UE. Namun setelah diperiksa lebih dekat, ternyata itu bukan rudal Rusia, tetapi sangat mirip dengan Neptun Ukraina.

Peluncuran uji pertama pada tahun 2015 dan dilaporkan menunjukkan jangkauan 200 km. Pada tahun 2017, selama uji peluncuran lainnya, Kumsong 3 menunjukkan jangkauan 240 km. Tidak jelas bagaimana sebuah rudal, yang sedang dikembangkan di Ukraina, diuji di Korea Utara bahkan sebelum pengujiannya di Ukraina. Masih ada beberapa mata rantai yang hilang dalam keseluruhan cerita ini, bagaimana rudal Korea Utara ini dikembangkan.

Salah satu penjelasannya adalah Ukraina berkontribusi dalam pengembangan rudal anti-kapal Kumsong 3 Korea Utara. Ukraina sebenarnya adalah salah satu dari 10 produsen militer teratas dunia dan memiliki industri senjata yang jauh lebih maju daripada Korea Utara. Juga Ukraina memasok mesin untuk rudal balistik Korea Utara melalui Rusia. Fakta ini dikonfirmasi oleh badan antariksa Ukraina dan intelijen Korea Selatan.

Dalam hal kinerja Neptun umumnya mirip dengan Kh-35U Rusia. Ini memiliki jangkauan yang direncanakan hingga 280 km. Pada tahun 2019 rudal ini menunjukkan jangkauan lebih dari 250 km untuk pertama kalinya. Ini membawa hulu ledak High Explosive Fragmentation (HE-FRAG), yang beratnya sekitar 145 kg. Rudal ini harus efisien terhadap kapal dengan berat hingga 5.000 ton, seperti fregat dan kapal perusak yang lebih kecil.

Neptun memiliki sistem navigasi inersia dengan radar aktif yang berada di tahap terminal penerbangannya. Saat ini Ukraina sempat menghadapi masalah dalam mengembangkan radar rudal ini. Rudal akan menempuh jarak 10-15 meter di atas permukaan. Pada tahap akhir penerbangan turun ke 3-10 meter di atas permukaan untuk mengatasi sistem pertahanan musuh.

Rudal ini bergerak dengan kecepatan subsonik. Diperkirakan karena kecepatan subsoniknya, rudal anti-kapal dapat dicegat dengan lebih mudah, terutama oleh sistem pertahanan yang canggih.

Ukraina juga mengembangkan sistem rudal pertahanan pantai, yang akan membawa rudal Neptun. Awalnya ada proposal untuk menggunakan kembali sasis mobilitas tinggi MAZ-543M yang sudah tua. Ukraina memiliki sejumlah kendaraan ini di gudang. Idenya adalah untuk menggunakan kembali mereka sebagai peluncur bergerak untuk membawa rudal anti-kapal baru.

Juga ada proposal untuk menggunakan kembali radar lama dari sistem rudal pertahanan pantai Rubezh . Nanti direncanakan komponen sistem pertahanan pantai Neptunus akan dibawa oleh KrAZ-7634NE Ukraina truk militer dengan konfigurasi 8x8. Dan prototipe sebenarnya didasarkan pada sasis KrAZ ini. Namun perusahaan KrAZ menghadapi kesulitan keuangan dan hampir bangkrut. Itu tidak bisa mengirimkan kendaraan yang dibutuhkan tepat waktu. Pengiriman tertunda satu tahun dari jadwal.

Juga ada laporan bahwa sasis KrAZ menunjukkan hasil kinerja yang buruk selama pengujian dan ada masalah dengan keandalan. Akibatnya, komponen sistem rudal pertahanan pantai Neptun didasarkan pada sasis mobilitas tinggi seri Tatra 8x8 T815-7 Ceko sebagai gantinya. Reload rudal dilakukan di truk Tatra dengan konfigurasi 6x6.

Secara keseluruhan sistem rudal pertahanan pantai Ukraina yang baru bisa menjadi setara dengan sistem pertahanan pantai Bal Rusia. Baterai pertahanan pantai Neptun yang khas terdiri dari 6 kendaraan peluncur dengan total 24 rudal anti-kapal. Kendaraan peluncur dapat ditemukan hingga 25 km dari laut. Dibutuhkan 15 menit untuk mempersiapkan sistem rudal pertahanan pantai ini untuk ditembakkan.

Pada tahun 2021 radar Mineral-U baru terungkap. Ini khusus dikembangkan untuk sistem Neptunus. Ini dapat mendeteksi kapal pada jarak hingga 500-600 km. Awalnya radar ini direncanakan akan didasarkan pada sasis KrAZ-7634.NE Ukraina. Namun perusahaan KrAZ dilaporkan tidak dapat mengirimkan sasis tepat waktu dan terlambat satu tahun dari jadwal.

Varian

Kumsong 3 ( Venus 3 ) adalah rudal anti-kapal Korea Utara, yang sangat mirip dengan Neptun Ukraina. Meskipun sistem ini muncul sedikit lebih awal. Ini pertama kali diamati pada tahun 2014. Rudal anti-kapal ini dibawa oleh kapal angkatan laut dan sistem rudal pertahanan pantai berbasis darat. Peluncuran uji pertama yang jelas dilakukan pada tahun 2015, ketika rudal tersebut dilaporkan menunjukkan jangkauan 200 km. Pada 2017, selama peluncuran uji coba lainnya, itu menunjukkan jangkauan 240 km.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS