Home Kolom Populisme, Kebijakan Larangan Ekspor Sawit, Ancaman Inflasi

Populisme, Kebijakan Larangan Ekspor Sawit, Ancaman Inflasi

143

Populisme Tak Pernah Baik untuk Ekonomi

Oleh: Carmelo Ferlito*

 

Sekarang, inflasi diperdebatkan secara luas di seluruh dunia, kita menghadapi pemahaman yang buruk tentang fenomena tersebut dan jika tidak memahami penyebab yang tepat, kita akan gagal memilih strategi yang tepat untuk mengatasinya”. [Carmelo Ferlito]

------------------

 

Pemerintah Indonesia mengeluarkan kebijakan larangan ekspor minyak sawit, menyebutnya sebagai tindakan sementara untuk memastikan pasokan dan keterjangkauan minyak goreng di pasar domestik. Namun, beberapa komentar kritis perlu disampaikan dari sudut pandang teori ekonomi. Kenyataannya, meski tindakan tersebut tampaknya baik, namun sikap itu termasuk dalam kelompok tindakan jangka pendek yang kerap dilakukan para politisi dalam upaya menunjukkan bahwa mereka melakukan sesuatu untuk menurunkan harga; sayangnya, langkah-langkah ini sering menghasilkan efek yang bertentangan dengan niat—dan berbahaya bagi perekonomian.

Titik awal yang menjadi perhatian adalah satu dan jelas: inflasi. Sekarang, masalah ini diperdebatkan secara luas di seluruh dunia, kita menghadapi pemahaman yang buruk tentang fenomena tersebut dan jika tidak memahami penyebab yang tepat, kita akan gagal memilih strategi yang tepat untuk mengatasinya.

Ketika kita memikirkan kata “inflasi”, pikiran kita langsung tertuju pada kenaikan tingkat harga dan setelah itu, kita menyadari bahwa daya beli kita menurun, bahwa kita semakin miskin. Dalam beberapa bulan terakhir, pandemi dan gangguan rantai pasokan dituding sebagai penyebab utama kenaikan harga.

Tetapi semua ini dapat menghasilkan harga tinggi untuk barang-barang individual; mereka tidak dapat menghasilkan kenaikan harga barang secara umum. Mereka dapat menyebabkan naik atau turun sementara dalam tingkat inflasi. Tetapi, mereka tidak dapat menghasilkan inflasi yang terus-menerus karena satu alasan yang sangat sederhana, seperti yang diungkapkan peraih Nobel, Milton Friedman: “Tidak satu pun dari tersangka pelaku yang memiliki mesin cetak yang dapat mengeluarkan kertas-kertas yang kita bawa di saku kita; tidak ada yang secara hukum dapat memberi wewenang kepada pemegang buku untuk membuat entri pada buku besar yang setara dengan potongan kertas itu”.

Atau seperti yang ditulis peraih Nobel, F.A Hayek bahwa inflasi dalam arti yang tepat dan sebenarnya adalah peningkatan berlebihan dalam jumlah uang, yang pada gilirannya menyebabkan kenaikan harga.

Klarifikasi ini sangat penting, khususnya saat ini, ketika otoritas moneter dan politik terus menyalahkan guncangan sisi penawaran (yang pada gilirannya ditimbulkan oleh respons Covid-19 seperti kebijakan tetap di rumah/stay-at-home orders atas kenaikan harga yang kita alami, tanpa menyebutkan tentang peningkatan jumlah uang beredar di luar laju pertumbuhan output, yang dihasilkan untuk mengatasi “bekas luka” yang diciptakan oleh kebijakan tersebut, yaitu pengeluaran defisit pemerintah dan kebijakan moneter ekspansif.

Mengutip pandangan dari Armen A. Alchian, kita dapat mengatakan bahwa kondisi yang diperlukan dan cukup untuk tingkat harga yang terus meningkat dan terus meningkat adalah bahwa jumlah uang akan meningkat relatif terhadap persediaan barang dan jasa riil. Itu dan hanya itu yang menjadi sumber inflasi yang bertahan.

Singkatnya: satu-satunya penyebab inflasi adalah terlalu banyak uang yang mengejar terlalu sedikit barang.

Kenaikan harga yang kita alami sekarang perlu dilihat sebagai fenomena kompleks yang tidak bisa dihentikan dengan pagu harga atau larangan ekspor. Kami memiliki dua masalah utama terkait dengan harga minyak sawit mentah (CPO).

Yang pertama adalah pasokan. Turunnya pasokan dari Malaysia dan Indonesia mengikuti penguncian berkepanjangan yang diberlakukan di seluruh dunia: jika pemerintah di seluruh dunia menutup ekonomi, pemasok tidak punya pilihan selain mengurangi operasi mereka. Sekarang setelah ekonomi dimulai kembali, permintaan yang meningkat bertemu dengan pasokan yang berkurang dan ini menciptakan ketegangan harga (yang tidak bisa disebut inflasi dengan tepat).

Hanya ada satu cara untuk memungkinkan ketegangan ini diselesaikan selama periode waktu tertentu: harga tinggi sementara meluncurkan sinyal profitabilitas kepada produsen, yang kemudian didorong untuk meningkatkan produksi; dengan pasokan tumbuh memenuhi permintaan, harga bisa menjadi “dingin”. Karena itu, momen harga tinggi sementara merupakan kondisi yang perlu untuk diterima. Tindakan seperti pagu harga atau larangan ekspor, sebaliknya, menciptakan insentif negatif untuk produksi, menjaga ketegangan harga berlangsung untuk waktu yang lebih lama dan oleh karena itu mempertahankan harga di sisi yang tinggi, merugikan konsumen.

Poin kedua, yang menciptakan risiko inflasi tinggi yang permanen, justru adalah jumlah uang beredar. Semua pemerintah meningkatkan pengeluaran mereka secara signifikan pada saat tidak ada kenaikan pajak untuk membiayainya. Hasilnya, persyaratan pinjaman yang meningkat yang dipilih oleh banyak negara untuk didukung dengan meningkatkan persediaan uang (M). Sementara itu, kebijakan stay at home, lockdown, dan kebijakan pelarangan memperlambat kecepatan (V) peredaran uang.

Inflasi yang terjadi saat ini disebabkan oleh ekspansi permintaan moneter yang berlebihan yang dimulai pada 2020. Berapa lama inflasi yang sekarang lebih tinggi dari target akan berlanjut? Jawabannya sederhana. Selama pertumbuhan permintaan moneter lebih cepat daripada pertumbuhan output, sehingga menyebabkan tingkat harga rata-rata menyesuaikan ke atas.

Kita tidak boleh bingung antara perubahan harga relatif yang terjadi sepanjang waktu dengan penyebab perubahan tingkat harga rata-rata. Tidak menyadari hal ini akan menghambat kemampuan untuk mengidentifikasi penyebab inflasi dengan tepat. Tak perlu dikatakan bahwa pembuat kebijakan enggan menerima tanggung jawab untuk menghasilkan inflasi, dan memang mereka cenderung menemukan beberapa alasan yang berbeda.

Ketika inflasi tidak terkendali, kita akan melihat keselamatan kita berada dalam penggunaan kekuasaan. “Kekuasaan selalu dicari untuk mempromosikan yang baik, tentu saja, tidak pernah yang buruk. Kita dibombardir dengan intensitas yang meningkat dengan seruan untuk kebijakan pendapatan, kontrol harga dan upah, perencanaan nasional, dan sejenisnya. Masing-masing untuk mencapai tujuannya dengan memberlakukan pembatasan baru pada kebebasan individu”. (James Buchanan dan Richard Wagner)

Sebaliknya, tindakan terhadap jumlah uang harus diambil. Sementara, menghentikan pertumbuhan uang, tujuan utamanya haruslah stabilitas nilai uang. Ini berarti membawa pengurangan tingkat pertumbuhan moneter, tetapi ini memerlukan masalah kemauan politik.

Faktanya, tingkat pertumbuhan moneter yang lebih lambat setelah periode inflasi akan menghasilkan pertumbuhan ekonomi dan pengangguran yang lebih rendah. Pertumbuhan yang lebih lambat dan pengangguran yang lebih tinggi bukanlah obat untuk inflasi, itu adalah efek samping dari penyembuhan yang ingin berhasil.

Karena adanya efek samping ini, penting untuk memperlambat inflasi secara bertahap namun pasti.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah, jelas, membatasi pengeluaran pemerintah. Dalam hal ini, aturan paling sederhana adalah menegakkan kembali keunggulan dan keunggulan anggaran berimbang, yang pada akhirnya akan menghancurkan kepercayaan tidak sehat akan adanya makan siang gratis.

 

*Penulis adalah Penasihat Riset Provalindo Nusa, Indonesia, Direktur Center for Market Education (CME) Malaysia, Peneliti Senior di Institute for Democracy and Economic Affairs (IDEAS)

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS