Home Internasional Studi: Keturunan Omicron Mengancam Gelombang Baru COVID-19

Studi: Keturunan Omicron Mengancam Gelombang Baru COVID-19

Johannesburg, Gatra.com - Dua sub garis keturunan baru dari varian virus corona omicron dilaporkan dapat menghindari antibodi dari infeksi sebelumnya dengan cukup baik, sehingga dikhawatirkan memicu gelombang baru. Meski studi itu tidak mampu berkembang dalam darah orang yang sudah divaksinasi COVID-19.

Temuan studi itu dilakukan para ilmuwan Afrika Selatan, dikutip Reuters, Minggu (1/5).

Para ilmuwan dari berbagai institusi sedang memeriksa sub-garis keturunan omicron BA.4 dan BA.5 - yang ditambahkan Organisasi Kesehatan Dunia bulan lalu ke dalam daftar pemantauannya. Mereka mengambil sampel darah dari 39 sukarelawan yang sebelumnya terinfeksi omicron, saat pertama kali muncul akhir tahun lalu.

Lima belas divaksinasi - delapan dengan suntikan Pfizer; tujuh dengan J&J -- sementara 24 lainnya tidak.

“Kelompok yang divaksinasi menunjukkan kapasitas netralisasi lima kali lipat lebih tinggi … dan harus dilindungi dengan lebih baik,” kata penelitian tersebut, yang pra-cetaknya dirilis pada akhir pekan.

Dalam sampel yang tidak divaksinasi, ada penurunan hampir delapan kali lipat dalam produksi antibodi saat terpapar BA.4 dan BA.5, dibandingkan dengan garis keturunan omicron BA.1 asli. Darah dari orang yang divaksinasi menunjukkan penurunan tiga kali lipat.

Afrika Selatan mungkin memasuki gelombang COVID-19 kelima lebih awal dari yang diperkirakan. Pejabat dan ilmuwan menyalahkan terjadinya peningkatan infeksi yang berkelanjutan, yang tampaknya didorong oleh sub-varian omicron BA.4 dan BA.5.

Hanya sekitar 30 persen dari 60 juta populasi Afrika Selatan yang divaksinasi lengkap.

“Berdasarkan pelarian netralisasi, BA.4 dan BA.5 berpotensi menghasilkan gelombang infeksi baru,” kata studi tersebut.

2395