Home Teknologi Tahukah Anda? Di Neraka, Matahari Terbit dari Barat, Sehari Setara Setahun

Tahukah Anda? Di Neraka, Matahari Terbit dari Barat, Sehari Setara Setahun

571

Jakarta, Gatra.com- Jika Bumi seperti surga, maka planet terdekatnya adalah neraka. Venus adalah dunia neraka yang panas, planet kedua dari matahari. Planet seukuran Bumi ini dapat dianggap sebagai kembaran kita, jika bukan karena atmosfernya yang tebal dan beracun serta suhu permukaannya yang cukup panas cukup untuk melelehkan timah. Live Science, 11/05.

Meskipun ekstrem seperti itu, para peneliti telah lama bertanya-tanya apakah organisme bisa ada di lapisan awan atas Venus, di mana kondisi yang lebih baik dapat ditemukan. Data kontroversial menunjukkan bahwa dunia saudara Bumi di tata surya mungkin tidak jauh berbeda dari Bumi yang mengandung kehidupan.

Bagaimana Venus Dibaptis?

Nama modern Venus berasal dari dewi cinta dan kecantikan Romawi kuno, menurut NASA. Setelah matahari dan bulan, Venus adalah objek paling terang ketiga di langit Bumi, yang berarti orang telah mengetahuinya sejak dahulu kala.

Orang Yunani kuno menamai Venus dengan dewi cinta mereka sendiri Aphrodite, sedangkan orang Mesir kuno menjuluki planet itu untuk dewi Isis, menurut European Southern Observatory. Nama baptis lain untuk Venus termasuk Astarte (Phoenician), Fria (Saxon), Ishtar (Sumeria) dan Jinxing (Yang Putih Montok dalam bahasa Cina). Suku Maya menganggap Venus sebagai dewa perang dan menyimpan catatan yang cermat tentang posisinya di langit.

Venus Terbuat dari Apa?

Seperti Bumi , Venus adalah planet berbatu. Dengan diameter 7.520 mil (12.100 kilometer), menurut NASA , Venus hanya sedikit lebih kecil dari planet kita, dengan massa sekitar 80% dari Bumi, menurut Space.com.

Komposisi interior Venus sangat mirip dengan Bumi; kedua planet memiliki inti besi yang dikelilingi oleh mantel batuan panas dan kerak luar yang tipis, menurut NASA. Permukaan Venus ditutupi oleh berbagai struktur geologis, seperti gunung, lembah, dan gunung berapi.

Bahkan memiliki fitur seperti benua, termasuk daerah dataran tinggi berbatu seukuran Australia yang disebut Ishtar Terra di dekat kutub utaranya, dan bahkan lebih besar lagi, wilayah seukuran Amerika Selatan yang disebut Aphrodite Terra yang membentang melintasi khatulistiwa.

Venus memiliki sangat sedikit kawah tumbukan yang terlihat, menunjukkan bahwa permukaannya relatif muda. Bukti yang ada menunjukkan bahwa tetangga planet terdekat kita masih aktif secara geologis, dengan mantel yang sebagian meleleh, lempeng tektonik yang bergerak, dan gunung berapi yang meletus.

Atmosfer Venus terutama karbon dioksida dan mengandung awan permanen tebal yang terdiri dari asam sulfat, menurut NASA. Ini menciptakan tekanan permukaan yang intens lebih dari 90 kali lipat dari Bumi dan suhu permukaan mendekati 900 derajat Fahrenheit (482 derajat Celsius). Air tidak bisa eksis dalam bentuk cair di permukaan, dan sangat sedikit uap air yang ada di atmosfer Venus.

Berapa Jarak Neraka dari Matahari?

Venus rata-rata berjarak 67 juta mil (108 juta km) dari matahari, menurut NASA, yang kira-kira 70% jarak antara Bumi dan matahari. Venus adalah planet terdekat dengan dunia kita, berada dalam jarak sekitar 38 juta mil (61 juta km) pada pendekatan terdekatnya.

Panjang satu tahun di Venus adalah 225 hari Bumi, tetapi karena dunia saudara kita berputar sangat lambat pada porosnya, panjang harinya lebih panjang dari tahun — 243 hari Bumi, menurut NASA. Jadi sehari di neraka setara dengan setahun Bumi.

Hal ganjil lainnya, Matahari terbit di barat dan terbenam di timur di Venus karena planet ini berputar ke arah yang berlawanan dengan kita, meskipun tidak ada yang tahu mengapa.

Apakah Manusia Pernah Menjelajah Venus?

Sejak pertengahan abad ke-20, manusia telah mengirim banyak wahana untuk terbang melewati, mengorbit, dan mendarat di Venus. Pesawat ruang angkasa pertama yang berhasil terbang melewati planet lain adalah Mariner 2, yang diluncurkan oleh AS pada 27 Agustus 1962, dan berada dalam jarak 21.600 mil (34.760 km) dari Venus, menurut NASA .

Program Venera Uni Soviet, yang berlangsung dari awal 1960-an hingga 1980-an, berhasil mendaratkan 10 wahana di Venus dan mengirimkan data dari permukaan, menurut NASA . Venera 7, yang diluncurkan pada tahun 1970, adalah robot pertama yang mendarat di planet lain dan mengembalikan data, meskipun hanya berlangsung 23 menit sebelum menyerah pada kondisi neraka planet tersebut, menurut badan tersebut.

Pesawat ruang angkasa Magellan NASA mengorbit dan memetakan permukaan Venus secara rinci pada 1990-an, sedangkan Venus Express dari Badan Antariksa Eropa (ESA) mempelajari planet dari orbit mulai 2006. Akhirnya, Japan Venus Climate Orbiter, juga dikenal sebagai Akatsuki , telah mempelajarinya. atmosfer planet ini sejak 2015.

Pada tahun 2022, NASA merilis gambar menakjubkan yang diambil saat Parker Solar Probe terbang melewati Venus. Mereka adalah gambar cahaya tampak pertama dari planet ini, mengungkapkan fitur permukaannya, termasuk benua, dataran dan pegunungan.

Namun, Venus relatif kurang dipelajari dibandingkan dengan planet seperti Mars. Tetapi dalam waktu dekat, Venus akan dikunjungi oleh banyak pesawat ruang angkasa baru, termasuk misi Deep Atmosphere Venus Investigation of Noble Gases, Chemistry and Imaging (DAVINCI) dan Venus Emissivity, Radio Science, InSAR, VenusTopography and Spectroscopy (VERITAS) NASA yang akan datang, menurut ke Space.com. ESA juga berencana untuk menerbangkan pesawat penjelajah EnVision penjelajah Venus sekitar tahun 2030-an.

Apakah Ada Kehidupan di Venus?

Meskipun permukaan Venus telah lama dianggap tidak ramah, para peneliti berspekulasi bahwa makhluk hidup berpotensi bertahan hidup di lapisan awan atas di mana suhu rata-rata 86 oF (30 oC). Kemungkinan itu mendapat dorongan besar pada tahun 2020, ketika para astronom mengumumkan bahwa mereka telah mendeteksi bahan kimia yang disebut fosfin di lapisan awan atas ini.

Fosfin adalah molekul yang sangat sederhana yang, di Bumi, hanya diproduksi oleh organisme hidup dan aktivitas manusia. Tidak ada proses non-hidup yang diketahui dapat dengan mudah menjelaskan keberadaan fosfin di Venus. Tetapi temuan itu bukannya tanpa kontroversi , dengan ilmuwan lain mengatakan bahwa deteksi itu mungkin salah atau mungkin ada proses yang tidak diketahui yang menghasilkan fosfin di Venus.

Pencarian selanjutnya untuk fosfin tidak ditemukan dalam jumlah yang sama dengan penemuan aslinya. Studi lebih lanjut juga menunjukkan bahwa jumlah air di Venus sangat rendah sehingga bahkan mikroba terestrial yang paling toleran kekeringan akan berjuang untuk bertahan hidup dan bahwa planet ini mungkin menderita kekurangan air di masa lalu.

Untuk saat ini, klaim kehidupan di Venus tetap menggiurkan, tetapi tidak meyakinkan dan akan membutuhkan data dari penyelidikan masa depan untuk dipelajari secara lebih rinci

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS