Home Internasional Presiden AS Kunjungi Asia, China Gelar Latihan Militer di Laut China Selatan

Presiden AS Kunjungi Asia, China Gelar Latihan Militer di Laut China Selatan

40

Washington, D.C, Gatra.com - China menggelar latihan militer di Laut China Selatan yang disengketakan, bertepatan dengan kunjungan Presiden AS Joe Biden ke Korea Selatan dan Jepang, yang difokuskan membicarakan ancaman dari Beijing.

Associated Press, Jumat (20/5) melaporkan, Kantor Administrasi Keselamatan Maritim China di provinsi pulau selatan Hainan mengatakan latihan itu dimulai Kamis dan akan berlanjut hingga Senin.

Dikatakan, pesawat dan kapal lain akan dilarang memasuki daerah itu kendati tidak memberikan rincian lebih lanjut. Cina mengklaim Laut Cina Selatan --hampir secara keseluruhan dan jalur air yang penting-- telah menjadi titik nyala potensial konflik di Asia.

AS tidak mengambil posisi dalam masalah kedaulatan, meski bersikeras mempertanyakan hak untuk beroperasi secara bebas di laut, dan sering berlayar dengan kapal perang dekat dengan pulau-pulau yang dikuasai militer China di daerah yang disebut operasi kebebasan navigasi.

China secara rutin memprotes misi semacam itu, dan melabelinya sebagai provokasi yang disengaja, yang membahayakan perdamaian dan stabilitas. 

Untuk menegaskan klaimnya, China telah membangun landasan terbang dan infrastruktur militer lainnya di atas pulau-pulau buatan, yang dibangun di atas terumbu karang dan atol.

Brunei, Malaysia, Filipina, dan Taiwan juga melakukan klaim yang sama di Laut Cina Selatan. Penjaga pantai Filipina mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah mendirikan pos terdepan di tiga pulau di perairan yang diperebutkan, sebuah langkah yang kemungkinan akan disukai Beijing.

Sejak awal bulan, kapal induk pertama China, Liaoning, telah melakukan misi di Laut Jepang. Kementerian Pertahanan menggambarkannya sebagai “pelatihan rutin” yang bertujuan untuk meningkatkan kinerja yang sejalan dengan hukum internasional yang relevan dan praktik internasional, dan tidak menargetkan pihak mana pun.

“China juga menerbangkan sepasang pesawat pembom H-6 berkemampuan nuklir jarak jauh melalui daerah itu pada hari Rabu,” kata laporan media China.

“Pada hari Jumat, kapal induk USS Ronald Reagan dan kelompok penyerangnya meninggalkan pelabuhan asal mereka di Yokosuka, Jepang, untuk operasi periode rutin di laut," kata Armada ke-7.

Saat berada di Jepang, Biden akan bertemu pada hari Selasa dengan sesama pemimpin aliansi strategis Indo-Pasifik yang dikenal sebagai Quad, sebuah kelompok yang mencakup Australia, India, dan Jepang.

Keempat negara berbagi keprihatinan atas tumbuhnya ketegasan regional China dan angkatan bersenjata yang semakin mumpuni.

China memandang pengelompokan itu sebagai bagian dari dorongan yang dipimpin AS, untuk menghambat kebangkitan ekonomi dan politiknya serta menggagalkan upayanya untuk mengintimidasi Taiwan.

Pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengkritik apa yang disebutnya langkah negatif oleh Washington dan Tokyo terhadap Beijing melalui panggilan video dengan Menteri Luar Negeri Jepang, Yoshimasa Hayashi.

"Apa yang membangkitkan perhatian dan kewaspadaan adalah fakta bahwa, sebelum pemimpin Amerika itu berangkat ke pertemuan itu, apa yang disebut retorika anti-China bersama Jepang-AS, sudah menjadi debu," kata Wang, menurut Kementerian Luar Negeri China.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS