Home Hiburan Tahukah Anda, Hantu Itu Ternyata Ciptaan Otak

Tahukah Anda, Hantu Itu Ternyata Ciptaan Otak

59

Jakarta, Gatra.com- Sesosok bayangan bergegas melewati pintu. "Ia memiliki tubuh kerangka, dikelilingi oleh aura putih yang kabur," kenang Dom. Sosok itu melayang dan sepertinya tidak memiliki wajah. Dom, yang lebih suka menggunakan nama depannya saja, sudah tertidur lelap. Baru berusia 15 tahun saat itu, dia panik dan menutup matanya. “Saya hanya melihatnya sebentar,” kenangnya. Sekarang, dia adalah seorang dewasa muda yang tinggal di Inggris. Tapi dia masih ingat pengalaman itu dengan jelas. Demikian sciencenewsforstudents.org.

Apakah sosok itu hantu? Dalam mitologi Amerika Serikat dan banyak budaya Barat lainnya, hantu atau roh adalah orang mati yang berinteraksi dengan dunia hidup. Dalam cerita, hantu mungkin berbisik atau mengerang, menyebabkan benda bergerak atau jatuh, mengacaukan elektronik — bahkan muncul sebagai sosok bayangan, buram, atau tembus pandang.

Cerita hantu sangat menyenangkan, terutama saat Halloween. Tetapi beberapa orang percaya bahwa hantu itu nyata. Chapman University di Orange, California, menjalankan survei tahunan yang menanyakan orang-orang di Amerika Serikat tentang kepercayaan mereka pada paranormal. Pada tahun 2018, 58 persen dari mereka yang disurvei setuju dengan pernyataan, "Tempat bisa dihantui oleh roh." Dan hampir satu dari lima orang dari Amerika Serikat mengatakan dalam survei lain, yang dilakukan oleh Pew Research Center di Washington, DC, bahwa mereka pernah melihat atau berada di hadapan hantu.

Di acara TV berburu hantu, orang menggunakan peralatan ilmiah untuk mencoba merekam atau mengukur aktivitas roh. Dan banyak foto dan video menyeramkan membuatnya tampak seperti hantu. Namun, tidak satupun dari ini menawarkan bukti yang baik dari hantu. Beberapa hoax, dibuat untuk menipu orang. Selebihnya hanya membuktikan bahwa peralatan terkadang dapat menangkap noise, gambar, atau sinyal lain yang tidak diharapkan orang. Hantu adalah kemungkinan yang paling kecil dari banyak penjelasan yang mungkin.

Tidak hanya hantu yang seharusnya dapat melakukan hal-hal yang menurut sains tidak mungkin, seperti menjadi tidak terlihat atau menembus dinding, tetapi juga para ilmuwan yang menggunakan metode penelitian yang andal tidak menemukan bukti bahwa hantu itu ada. Apa yang telah ditemukan para ilmuwan, bagaimanapun, adalah banyak alasan mengapa orang mungkin merasa mereka telah bertemu hantu.

Apa yang ditunjukkan oleh data mereka adalah bahwa Anda tidak selalu dapat mempercayai mata, telinga, atau otak Anda.

Bermimpi dengan Mata Terbuka

Dom mulai mengalami pengalaman yang tidak biasa ketika dia berusia delapan atau sembilan tahun. Dia akan bangun tidak bisa bergerak. Dia meneliti apa yang terjadi padanya. Dan dia mengetahui bahwa sains memiliki nama untuk itu: kelumpuhan tidur. Kondisi ini membuat seseorang merasa terjaga tetapi lumpuh, atau membeku di tempat. Dia tidak bisa bergerak atau berbicara atau bernapas dalam-dalam. Dia mungkin juga melihat, mendengar, atau merasakan sosok atau makhluk yang sebenarnya tidak ada. Ini disebut halusinasi (Huh-LU-sih-NA-shun).

Terkadang, Dom berhalusinasi bahwa makhluk sedang berjalan atau duduk di atasnya. Di lain waktu, dia mendengar teriakan. Dia hanya melihat sesuatu itu satu kali, sebagai seorang remaja.

Kelumpuhan tidur terjadi ketika otak mengacaukan proses tertidur atau bangun. Biasanya, Anda baru mulai bermimpi setelah Anda benar-benar tertidur. Dan Anda berhenti bermimpi sebelum Anda bangun.

Kelumpuhan tidur “seperti bermimpi dengan mata terbuka,” jelas Baland Jalal. Seorang ahli saraf, ia mempelajari kelumpuhan tidur di Universitas Cambridge di Inggris. Dia mengatakan inilah mengapa hal itu terjadi: Mimpi kita yang paling hidup dan hidup terjadi selama tahap tidur tertentu. Ini disebut gerakan mata cepat, atau REM, tidur. Pada tahap ini, mata Anda melesat di bawah kelopak mata yang tertutup. Meskipun mata Anda bergerak, seluruh tubuh Anda tidak bisa. Ini lumpuh. Kemungkinan besar, itu untuk mencegah orang mewujudkan impian mereka. (Itu bisa berbahaya! Bayangkan mengayunkan tangan dan kaki Anda saat Anda bermain bola basket impian, hanya untuk membenturkan buku-buku jari Anda ke dinding dan jatuh ke lantai.)

Otak Anda biasanya mematikan kelumpuhan ini sebelum Anda bangun. Tapi dalam kelumpuhan tidur, Anda bangun saat itu masih terjadi.

Wajah di Awan

Anda tidak harus mengalami kelumpuhan tidur untuk merasakan hal-hal yang tidak ada. Pernahkah Anda merasakan ponsel Anda berdengung, lalu dicek ternyata tidak ada pesan? Pernahkah Anda mendengar seseorang memanggil nama Anda ketika tidak ada orang di sana? Pernahkah Anda melihat wajah atau sosok dalam bayangan gelap?

Kesalahpahaman ini juga dianggap sebagai halusinasi, kata David Smailes. Dia seorang psikolog di Inggris di Universitas Northumbria di Newcastle. Dia berpikir bahwa hampir setiap orang memiliki pengalaman seperti itu. Kebanyakan dari kita mengabaikannya begitu saja. Tetapi beberapa mungkin beralih ke hantu sebagai penjelasannya.

Kata Ilmuwan: Pareidolia

Kami terbiasa dengan indra kami yang memberi kami informasi akurat tentang dunia. Jadi saat mengalami halusinasi, insting pertama kita biasanya percaya. Jika Anda melihat atau merasakan kehadiran orang yang dicintai yang meninggal — dan memercayai persepsi Anda — maka “itu pasti hantu”, kata Smailes. Itu lebih mudah dipercaya daripada gagasan bahwa otak Anda berbohong kepada Anda.

Otak memiliki pekerjaan yang sulit. Informasi dari dunia membombardir Anda sebagai sinyal campur aduk. Mata mengambil warna. Telinga menangkap suara. Kulit merasakan tekanan. Otak bekerja untuk memahami kekacauan ini. Ini disebut pemrosesan dari bawah ke atas. Dan otaknya sangat pandai dalam hal itu. Sangat bagus sehingga terkadang menemukan makna dalam hal-hal yang tidak berarti. Ini dikenal sebagai pareidolia (Pear-eye-DOH-lee-ah). Anda mengalaminya setiap kali Anda menatap awan dan melihat kelinci, kapal, atau wajah. Atau menatap bulan dan melihat wajah.

Otak juga melakukan pemrosesan dari atas ke bawah. Ini menambahkan informasi ke persepsi Anda tentang dunia. Sebagian besar waktu, ada terlalu banyak hal yang masuk melalui indra. Memperhatikan semua itu akan membuat Anda kewalahan. Jadi otak Anda memilih bagian yang paling penting. Dan kemudian mengisi sisanya. “Sebagian besar persepsi adalah otak yang mengisi kekosongan,” jelas Smailes.

Apa yang Anda lihat sekarang bukanlah apa yang sebenarnya ada di dunia ini. Ini adalah gambar yang dilukis oleh otak Anda untuk Anda berdasarkan sinyal yang ditangkap oleh mata Anda. Hal yang sama berlaku untuk indra Anda yang lain. Sebagian besar waktu, gambar ini akurat. Namun terkadang, otak menambahkan hal-hal yang tidak ada.

Misalnya, ketika Anda salah mendengar lirik dalam sebuah lagu, otak Anda mengisi makna yang tidak ada di sana. (Dan kemungkinan besar akan terus salah mendengar kata-kata itu bahkan setelah Anda mempelajari kata-kata yang benar.)

Ini sangat mirip dengan apa yang terjadi ketika apa yang disebut pemburu hantu menangkap suara yang mereka katakan adalah hantu yang berbicara. (Mereka menyebut fenomena suara elektronik ini, atau EVP.) Rekaman itu mungkin hanya suara acak. Jika Anda mendengarkannya tanpa mengetahui apa yang seharusnya dikatakan, Anda mungkin tidak akan mendengar kata-kata. Tetapi ketika Anda tahu apa kata-kata itu seharusnya, Anda sekarang mungkin menemukan bahwa Anda dapat membedakannya dengan mudah.

Otak Anda juga dapat menambahkan wajah ke gambar kebisingan acak. Penelitian telah menunjukkan bahwa pasien yang mengalami halusinasi visual lebih mungkin mengalami pareidolia daripada biasanya - melihat wajah dalam bentuk acak, misalnya.

Dalam satu studi 2018, tim Smailes menguji apakah ini juga berlaku untuk orang sehat. Mereka merekrut 82 relawan. Pertama, para peneliti mengajukan serangkaian pertanyaan tentang seberapa sering para sukarelawan ini memiliki pengalaman seperti halusinasi. Misalnya, "Apakah Anda pernah melihat hal-hal yang orang lain tidak bisa?" dan “Apakah Anda pernah berpikir bahwa hal-hal sehari-hari terlihat tidak normal bagi Anda?”

Selanjutnya, para peserta melihat 60 gambar black and white noise. Untuk sesaat yang sangat singkat, gambar lain akan berkedip di tengah kebisingan. Dua belas dari gambar ini adalah wajah yang mudah dilihat. 24 lainnya adalah wajah yang sulit dilihat. Dan 24 gambar lainnya tidak menunjukkan wajah sama sekali — hanya lebih banyak noise. Para sukarelawan harus melaporkan apakah ada wajah atau tidak dalam setiap kilatan. Dalam tes terpisah, para peneliti menunjukkan serangkaian 36 gambar kepada sukarelawan yang sama. Dua pertiga dari mereka mengandung pareidolia wajah. Sisanya 12 tidak.

Peserta yang awalnya melaporkan lebih banyak pengalaman seperti halusinasi juga lebih mungkin melaporkan wajah dalam kilatan suara acak. Mereka juga lebih baik dalam mengidentifikasi gambar-gambar yang mengandung pareidolia wajah.

Dalam beberapa tahun ke depan, Smailes berencana untuk mempelajari situasi di mana orang mungkin lebih cenderung melihat wajah secara acak.

Ketika orang merasakan hantu, dia menunjukkan, "Mereka sering sendirian, dalam kegelapan dan ketakutan." Jika gelap, otak Anda tidak bisa mendapatkan banyak informasi visual dari dunia. Itu harus menciptakan lebih banyak realitas Anda untuk Anda. Dalam situasi seperti ini, kata Smailes, otak mungkin lebih cenderung memaksakan ciptaannya sendiri ke dalam kenyataan.

Apakah Anda Melihat Gorila?

Gambaran otak tentang realitas terkadang mencakup hal-hal yang tidak ada. Tapi bisa juga sama sekali melewatkan hal-hal yang ada di sana. Ini disebut kebutaan yang tidak disengaja. Ingin tahu cara kerjanya? Tonton videonya sebelum Anda melanjutkan membaca.

Video menunjukkan orang-orang dengan kemeja putih dan hitam melewati bola basket. Hitung berapa kali orang berbaju putih mengoper bola. Berapa banyak yang Anda lihat?

Video ini adalah bagian dari studi tahun 1999 yang terkenal tentang kebutaan yang tidak disengaja. Saat Anda menontonnya, hitung berapa kali orang berbaju putih mengoper bola basket.

Di tengah video, seseorang dengan setelan gorila berjalan melewati para pemain. Apakah kamu melihatnya? Sekitar setengah dari semua pemirsa yang menghitung operan saat menonton video benar-benar merindukan gorila.

Jika Anda juga merindukan gorila, Anda mengalami kebutaan yang tidak disengaja. Anda kemungkinan besar dalam keadaan yang disebut penyerapan. Saat itulah Anda begitu fokus pada tugas sehingga Anda mengabaikan yang lainnya.

“Memori tidak bekerja seperti kamera video,” kata Christopher French. Dia adalah seorang psikolog di Inggris di Goldsmiths University of London. Anda hanya mengingat hal-hal yang Anda perhatikan. Beberapa orang lebih cenderung menjadi terserap daripada yang lain. Dan orang-orang ini juga melaporkan tingkat kepercayaan paranormal yang lebih tinggi, katanya, termasuk kepercayaan pada hantu.

Bagaimana hal-hal ini bisa berhubungan? Beberapa pengalaman aneh yang disalahkan orang pada hantu melibatkan suara atau gerakan yang tidak dapat dijelaskan. Sebuah jendela mungkin tampak terbuka dengan sendirinya. Tetapi bagaimana jika seseorang membukanya dan Anda tidak menyadarinya karena Anda begitu asyik dengan sesuatu yang lain? Itu jauh lebih mungkin daripada hantu, kata French.

Dalam satu studi tahun 2014, French dan rekan-rekannya menemukan bahwa orang dengan tingkat kepercayaan paranormal yang lebih tinggi dan kecenderungan yang lebih tinggi untuk terserap juga lebih mungkin mengalami kebutaan yang tidak disengaja. Mereka juga cenderung memiliki memori kerja yang lebih terbatas. Itulah berapa banyak informasi yang dapat Anda simpan dalam memori Anda sekaligus.

Jika Anda kesulitan menyimpan banyak informasi dalam ingatan Anda atau memperhatikan lebih dari satu hal sekaligus, Anda berisiko kehilangan isyarat sensorik dari lingkungan di sekitar Anda. Dan Anda mungkin menyalahkan kesalahan persepsi yang diakibatkan oleh hantu.

Kekuatan Berpikir Kritis

Siapapun mungkin mengalami kelumpuhan tidur, halusinasi, pareidolia atau kebutaan yang tidak disengaja. Tetapi tidak semua orang beralih ke hantu atau makhluk gaib lainnya sebagai cara untuk menjelaskan pengalaman ini. Bahkan sebagai seorang anak, Dom tidak pernah mengira dia telah berhadapan dengan hantu sungguhan. Dia pergi online dan mengajukan pertanyaan tentang apa yang mungkin terjadi. Dia menggunakan pemikiran kritis. Dan dia mendapatkan jawaban yang dia butuhkan. Ketika sebuah episode terjadi sekarang, dia menggunakan teknik yang dikembangkan Jalal. Dom tidak mencoba untuk menghentikan episode tersebut. Dia hanya fokus pada pernapasannya, mencoba untuk rileks sebanyak mungkin dan menunggunya berlalu. Dia berkata, “Saya menanganinya jauh lebih baik. Saya hanya tidur dan menikmati tidur.”

Robyn Andrews adalah mahasiswa psikologi di University of South Wales di Treforest. Dia bertanya-tanya apakah orang-orang dengan keterampilan berpikir kritis yang lebih kuat cenderung tidak percaya pada paranormal. Jadi dia dan mentornya, psikolog Philip Tyson, merekrut 687 siswa untuk mempelajari kepercayaan paranormal mereka. Para siswa mengambil jurusan di berbagai bidang yang berbeda. Masing-masing ditanya seberapa kuat dia setuju dengan pernyataan seperti, "Adalah mungkin untuk berkomunikasi dengan orang mati." Atau “Pikiran atau jiwa Anda dapat meninggalkan tubuh Anda dan bepergian.” Tim peneliti juga melihat nilai siswa pada tugas baru-baru ini.

Siswa dengan nilai yang lebih tinggi cenderung memiliki tingkat kepercayaan paranormal yang lebih rendah, studi ini menemukan. Dan siswa dalam ilmu fisika, teknik atau matematika cenderung tidak percaya sekuat mereka yang belajar seni. Tren ini juga telah terlihat dalam penelitian oleh orang lain.

Penelitian ini sebenarnya tidak menilai kemampuan berpikir kritis siswa. “Itu adalah sesuatu yang akan kami lihat sebagai studi masa depan,” kata Andrews. Namun, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa mahasiswa sains cenderung memiliki kemampuan berpikir kritis yang lebih kuat daripada mahasiswa seni. Itu mungkin karena Anda perlu berpikir kritis untuk melakukan eksperimen ilmiah. Dan berpikir kritis dapat membantu Anda mencari kemungkinan penyebab pengalaman yang tidak biasa tanpa melibatkan hantu (atau alien, atau Bigfoot).

Bahkan di antara mahasiswa sains dan ilmuwan yang bekerja, kepercayaan paranormal tetap ada. Andrews dan Tyson berpikir itu masalah. Jika Anda tidak dapat menilai apakah cerita hantu atau pengalaman seram itu nyata atau tidak, Anda mungkin juga tertipu oleh iklan, pengobatan medis palsu, atau berita palsu, kata Tyson. Penting bagi setiap orang untuk belajar bagaimana mempertanyakan informasi dan mencari penjelasan yang masuk akal dan realistis.

Jadi, jika seseorang memberi tahu Anda kisah hantu di Halloween ini, nikmatilah. Tapi tetap skeptis. Pikirkan tentang kemungkinan penjelasan lain untuk apa yang dijelaskan. Ingatlah bahwa pikiran Anda mungkin menipu Anda untuk mengalami hal-hal yang menakutkan.

Tunggu, apa itu di belakangmu? (Hiii!)

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS