Home Internasional Jet Tempur Su-25 Jadi Puing, Rusia Kehilangan Jenderal Tua di Luhansk

Jet Tempur Su-25 Jadi Puing, Rusia Kehilangan Jenderal Tua di Luhansk

141

Luhansk, Gatra.com-  Seorang Mayor Jenderal Angkatan Udara Rusia telah ditembak dari langit di atas wilayah Luhansk. Ini semakin memperdalam kerugian militer tingkat tinggi yang diderita oleh Rusia di tengah invasinya ke Ukraina, Daily Mail, 24/05.

Mayor Jenderal Kanamat Botashev, 63 tahun, sedang menikmati masa pensiunnya ketika tank-tank Rusia meluncur melintasi perbatasan pada 24 Februari dan tidak terbang sejak 2012. Jet tempur Su-25 miliknya terkena rudal Stinger sekitar pukul 08:25 pada hari Minggu pagi di langit Donbas, dan dia tidak dapat melontarkan diri.

Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina melaporkan sebuah Su-25 telah jatuh di Luhansk, dan salah satu mantan rekan Botashev mengkonfirmasi kematiannya kepada BBC Russian Service.

Tidak jelas mengapa seorang pensiunan jenderal - pilot berpangkat tertinggi yang ditembak jatuh dalam perang - berada di kendali sebuah jet tempur senilai £ 9 juta (Rp165,2 miliar).

Mantan rekan Botashev mengatakan kepada BBC bahwa 'dia tidak bisa menjauh' ketika ditawari kesempatan untuk terbang, tetapi hilangnya seorang jenderal tua berpangkat tinggi menunjukkan bahwa angkatan udara Rusia tidak memiliki cukup pilot yang mampu melakukan serangan mendadak di Ukraina.

Pensiunan itu adalah jenderal Rusia ke-10 yang diyakini telah tewas di Ukraina, sementara lebih dari 40 kolonel tewas dalam pertempuran berdarah.

Angkatan Darat Ukraina sementara itu menyatakan dalam hitungan terbaru pada Jumat bahwa 204 pesawat Rusia telah dihancurkan di atas langit Ukraina.

Berita kematian Botashev pecah kemarin di beberapa saluran Telegram pro-perang, tetapi banyak dari postingan itu dihapus administrator.

Satu pos melaporkan kematian sang jenderal dan menggambarkan bagaimana pesawatnya pertama kali dirusak oleh rudal, tetapi kemudian diledakkan dari langit oleh Stinger.

'Kanamat meninggal hari ini! Distrik Popasnaya, 8:25... pertama pesawat terkena (oleh rudal), kedua, bom - Stinger, di pintu keluar serangan.

'Ada ledakan di udara dan... Itu dia.'

Seorang pengguna memposting penghormatan kepada jenderal yang terbunuh di saluran Telegram Rusia Fighterbomber - saluran terkemuka yang populer di komunitas penerbangan dengan lebih dari 110.000 anggota- tetapi ini juga dihapus.

'Selamat tinggal, komandan... Hanya sedikit orang di planet ini yang hidup di langit sebanyak dirimu. Langit mengambil yang terbaik, hari ini membawa Anda," tulis postingan tersebut, menurut BBC.

Meskipun jaringan saluran Telegram pribadi Rusia tidak dikendalikan oleh regulator komunikasi Rusia Roskomnadzor, informasi yang menunjukkan upaya perang Putin goyah sering kali dibatasi atau dihapus oleh administrator pro-Kremlin.

Kerugian Rusia di Ukraina selama tiga bulan pertama kemungkinan telah melampaui perang Soviet-Afghanistan, menurut pembaruan intelijen terbaru dari Kementerian Pertahanan Inggris.

Uni Soviet kehilangan sekitar 15.000 tentara dalam konflik antara 1979–1989, dengan tambahan 35.478 terluka dan 311 hilang.

"Ketika korban yang diderita di Ukraina terus meningkat, mereka akan menjadi lebih jelas, dan ketidakpuasan publik terhadap perang dan keinginan untuk menyuarakannya mungkin akan tumbuh," kata Kementerian Pertahanan, tanpa memberikan angka pasti dari korban yang diyakini telah diderita pasukan Putin.

Kementerian mengutip taktik yang buruk, perlindungan udara yang terbatas, kurangnya fleksibilitas, dan pendekatan komando yang memperkuat kegagalan dan kesalahan berulang sebagai alasan di balik tingkat korban yang tinggi.

Menawarkan peran tempur kepada pensiunan veteran, khususnya pejabat tinggi seperti Botashev, kemungkinan bisa menjadi bagian dari taktik Rusia untuk memperkuat jumlah pasukan mereka yang semakin berkurang dengan pejuang yang dihormati dan berpengalaman.

Lahir pada tahun 1959 di Karachay-Cherkessia, Botashev lulus dari Institut Penerbangan Militer Tinggi Yeysk dan dengan cepat memantapkan dirinya sebagai pilot yang sangat baik, memenuhi syarat sebagai pembom-tempur dan pangkatnya naik dengan cepat.

Botashev memimpin resimen Pangkalan Udara Pengawal di Voronezh, sebuah kota Rusia yang terletak kira-kira 300 mil selatan Moskow. Karier militernya terhenti pada Juni 2012 setelah dia dinyatakan bersalah menerbangkan dua pesawat tanpa izin - salah satunya dia jatuh saat melakukan aerobatik.

Tetapi meskipun didenda dan mengundurkan diri dari angkatan udara, ia tetap berhubungan dekat dengan militer sebagai wakil ketua cabang St Petersburg dari Masyarakat Sukarela untuk Kerjasama Penerbangan (DOSAAF).

Botashev adalah pilot berpangkat tertinggi yang tewas selama perang Rusia dengan Ukraina, dan merupakan jenderal Rusia kesepuluh yang dipastikan tewas dalam konflik tiga bulan terakhir.

Jenderal Rusia yang Tewas

Jenderal Magomed Tushaev: Pemimpin pasukan khusus Chechnya yang memimpin 'pembersihan anti-gay' tewas dalam penyergapan di dekat Hostomel pada 26 Februari.

Mayor Jenderal Andrei Sukhovetsky: Wakil komandan Tentara Gabungan ke-41 Distrik Militer Pusat tewas dalam operasi khusus oleh penembak jitu pada 4 Maret

Mayor Jenderal Vitaly Gerasimov: Wakil komandan pertama tentara ke-41 Rusia yang ambil bagian dalam operasi di Suriah dan Krimea, tewas dalam pertempuran di sekitar Kharkiv pada 8 Maret.

Mayor Jenderal Andrei Kolesnikov: Komandan Tentara Gabungan ke-29 tewas pada 11 Maret.

Mayor Jenderal Oleg Mityaev: tewas dalam pertempuran di dekat kota Mariupol pada 16 Maret.

Letnan Jenderal Andrey Mordvichev: terbunuh di wilayah Kherson pada 19 Maret.

Letnan Jenderal Yakov Rezantsev: komandan tentara gabungan ke-49 Rusia, tewas dalam serangan di dekat kota selatan Kherson pada 25 Maret.

Mayor Jenderal Vladimir Frolov:  wakil komandan Pasukan Pengawal ke-8 di Ukraina timur. Makamnya di St Petersburg difoto dua minggu lalu.

Mayor Jenderal Andrey Simonov: ahli perang elektronik, meninggal pada 1 Mei.

Mayor Jenderal Kanamat Botashev: pensiunan pilot, ditembak jatuh di atas Luhansk pada 23 Mei.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS