Home Internasional Israel Tembak Mati Remaja Palestina di Tepi Barat

Israel Tembak Mati Remaja Palestina di Tepi Barat

15

Tepi Barat, Gatra.com - Otoritas kesehatan mengatakan seorang warga Palestina berusia 16 tahun meninggal Rabu pagi, setelah terluka dalam bentrokan dengan pasukan Israel di Tepi Barat yang diduduki. Peristiwa yang terbaru ini dalam gelombang kekerasan yang telah berlangsung selama berbulan-bulan.

Associated Press, Rabu (25/5) melaporkan, Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan Ghaith Yamin terluka akibat tembakan di kepala dan meninggal di rumah sakit. 

Wafa, kantor berita resmi Palestina, melaporkan bahwa bentrokan meletus ketika jamaah Yahudi, dikawal oleh militer, tiba di sebuah kuil di pinggiran kota Nablus untuk berdoa.

Menurut Wafa, sedikitnya 15 warga Palestina terluka akibat tembakan langsung, selama bentrokan di dekat Makam Joseph, tempat yang sering menjadi titik bentrokan. Beberapa orang Yahudi percaya bahwa Yusuf menurut kitab suci dimakamkan di situs tersebut, sementara orang Palestina mengatakan itu adalah makam seorang Syekh.

Pada hari Selasa, pihak berwenang Israel mengatakan mereka telah menggagalkan rencana luas oleh kelompok militan Palestina Hamas untuk menembak seorang anggota parlemen, menculik tentara dan mengebom sistem kereta api ringan Yerusalem selama gelombang kekerasan, yang telah menewaskan puluhan orang dalam beberapa pekan terakhir.

Polisi dan dinas keamanan Shin Bet mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa lima pria Palestina dari Yerusalem timur telah ditangkap, karena diduga merencanakan serangan penembakan terhadap anggota parlemen sayap kanan Itamar Ben-Gvir dan target lainnya pada saat ketegangan meningkat di kota.

Para tersangka, kata pihak berwenang, telah merencanakan serangan bulan lalu, selama bulan suci Ramadan, untuk "menggoyahkan" daerah di sekitar Masjid al-Aqsa, yang dikenal oleh orang Yahudi sebagai Temple Mount.

Pihak berwenang mengatakan sebuah pesawat tak berawak ditemukan, dimaksudkan untuk dipersenjatai dan digunakan dalam serangan terhadap kereta api ringan Yerusalem, yang setiap hari melihat kerumunan komuter dan turis.

Mereka mengidentifikasi para pemimpin plot sebagai militan Hamas Rashid Rashak dan Mansur Tzafadi, yang "mengirimkan banyak kembang api, bendera, dan video Hamas" ke lingkungan Yerusalem timur bulan lalu selama Ramadhan. 

Pasukan keamanan juga menyita sebuah kamera yang akan digunakan untuk memotret “para korban penculikan”, uang tunai dan peralatan lainnya.

Pernyataan itu tidak mengatakan seberapa dekat mereka untuk melakukan plot. Tidak ada komentar langsung dari Hamas.

Penangkapan itu terjadi pada saat meningkatnya kekerasan antara demonstran Palestina dan polisi Israel di Yerusalem timur, sebagian besar terkonsentrasi di tempat suci yang diperebutkan. 

Israel juga telah meningkatkan aktivitas militer di Tepi Barat dalam beberapa pekan terakhir, sebagai tanggapan atas serangkaian serangan mematikan di dalam wilayah Israel.

Minggu depan, ultranasionalis Israel berencana untuk berbaris melalui jalan raya utama Muslim di Kota Tua.

Pawai itu dimaksudkan untuk merayakan penaklukan Israel atas Yerusalem timur dalam perang Timur Tengah tahun 1967. Israel kemudian mencaplok wilayah itu dalam langkah yang tidak diakui secara internasional. Palestina mengklaim Yerusalem timur sebagai ibu kota negara masa depan.

Ketegangan atas kematian reporter Al Jazeera Shireen Abu Akleh selama baku tembak di Jenin, juga mengobarkan semangat. Rekonstruksi oleh The Associated Press mendukung pernyataan dari otoritas Palestina dan rekan Abu Akleh bahwa peluru yang menembaknya berasal dari senjata Israel.

Setiap jawaban konklusif cenderung terbukti sulit dipahami karena ketidakpercayaan yang parah antara kedua belah pihak, yang masing-masing memiliki satu-satunya bukti yang berpotensi.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS