Home Teknologi China Sedang Mencari 'Bumi lain' untuk Dijajah

China Sedang Mencari 'Bumi lain' untuk Dijajah

222

Beijing, Gatra.com- China mengumumkan rencana pertamanya untuk mencari planet-planet terdekat yang dapat dihuni di bintang-bintang yang suatu hari nanti dapat memperluas "ruang hidup" umat manusia melintasi Bima Sakti. Live Science, 26/05.

Dalam proyek yang disebut Closeby Habitable Exoplanet Survey (CHES), para pejabat mengusulkan peluncuran teleskop ruang angkasa dengan bukaan 3,9 kaki (1,2 meter) kira-kira 930.000 mil (1,5 juta kilometer) ke titik Lagrange yang stabil secara gravitasi antara Bumi dan matahari. Demikian menurut layanan berita CGTN yang dikelola pemerintah China.

Titik-titik Lagrange mengelilingi matahari dengan kecepatan yang persis sama dengan Bumi, yang berarti pesawat di salah satu titik itu akan tetap berada pada jarak yang sama dari planet kita tanpa batas. Begitu berada di titik Lagrange L2 (yang juga merupakan rumah bagi Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA ), teleskop CHES akan menghabiskan lima tahun mencari dunia yang dapat dihuni di sekitar 100 bintang mirip matahari dalam jarak 33 tahun cahaya (10 parsec) Bumi.

Dari data ini, para astronom berharap dapat melihat planet ekstrasurya seukuran Bumi yang bergerak di sekitar bintang mereka dalam orbit yang mirip dengan orbit kita — petunjuk bahwa potensi "Bumi 2.0" ini mungkin menampung air, dan bahkan mungkin kehidupan.

"Penemuan dunia layak huni terdekat akan menjadi terobosan besar bagi umat manusia, dan juga akan membantu manusia mengunjungi kembaran Bumi itu dan memperluas ruang hidup kita di masa depan," Ji Jianghui, astronom di Akademi Ilmu Pengetahuan China dan peneliti utama. dari misi CHES, mengatakan kepada CGTN, situs web Jaringan Televisi Global China.

Para ilmuwan mengatakan mereka berharap untuk menemukan sekitar 50 exoplanet mirip Bumi atau super-Bumi dalam pencarian mereka.

Menurut katalog exoplanet NASA , 3.854 dari 5.030 exoplanet yang diketahui telah ditemukan dengan teknik yang dikenal sebagai metode transit, yang pertama kali digunakan pada 1999 untuk menemukan planet HD 209458b. Metode transit bekerja dengan melatih penglihatan teleskop menuju pusat galaksi dan mengamati tanda-tanda kerlipan cahaya bintang saat planet-planet lewat di depan bintang induknya.

Sejauh ini, telah digunakan oleh teleskop luar angkasa Kepler NASA, Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) dan European Space Agency (ESA) Characterizing Exoplanet Satellite (Cheops) untuk menemukan dan mempelajari exoplanet.

Tapi, metode transitnya bisa lambat, membutuhkan banyak lintasan oleh planet yang mengorbit di depan bintangnya sebelum para ilmuwan dapat mengkonfirmasi deteksi. Selain itu, metode ini hanya dapat mendeteksi jari-jari planet ekstrasurya (bukan massanya atau bentuk orbitnya), dan memerlukan survei bantuan dari teleskop berbasis darat untuk memastikan bahwa sinyal peredupan tidak disebabkan oleh aktivitas bintang lainnya, kata para peneliti. .

Teleskop yang baru diusulkan dapat melihat planet ekstrasurya lebih cepat dan lebih detail dengan menggunakan metode berbeda yang disebut astrometri; dengan metode ini, para ilmuwan akan mencari tanda goyangan bintang yang disebabkan oleh tarikan gravitasi dari planet yang mengorbit. Jika sebuah bintang sangat goyah dibandingkan dengan enam hingga delapan bintang referensi di belakangnya, teleskop CHES akan menandainya untuk penyelidikan lebih lanjut.

Kemudian, dengan mempelajari cara khusus sebuah bintang bergoyang, para peneliti mengatakan mereka akan dapat mengidentifikasi massa eksoplanet yang mengorbitnya dan memetakan jalur tiga dimensi mereka di sekitarnya.

Namun, astrometri telah menjadi penyebab banyak kontroversi di antara para pemburu planet ekstrasurya. Melihat planet dari goyangan bintang membutuhkan pengukuran yang sangat tepat, dan sejauh ini hanya satu planet ekstrasurya yang dikonfirmasi yang mengandalkan teknik itu, menurut Planetary Society.

Salah satu positif palsu paling terkenal yang dihasilkan oleh metode ini adalah klaim 1963 oleh astronom Swarthmore College Peter van de Kamp, yang mengumumkan penemuan sebuah planet yang mengorbit Bintang Barnard; tetapi pemeriksaan lebih lanjut mengungkapkan pengukurannya berasal dari pembacaan yang salah yang dihasilkan oleh penyesuaian pada cermin utama teleskop, bukan karena menarik planet. Planet ekstrasurya Van de Kamp sama sekali tidak ada.

Sejauh ini, hanya penyelidikan awal terhadap kelayakan proposal yang telah dilakukan oleh tim dari berbagai lembaga penelitian China, sehingga proyek tersebut belum pasti untuk dilanjutkan. Tapi kita mungkin tidak perlu menunggu terlalu lama untuk tes kemampuan astrometri untuk melihat dunia yang jauh. Pesawat ruang angkasa GAIA milik ESA, yang hingga kini secara tepat memetakan lokasi bintang, juga diperkirakan akan menggunakan astrometri untuk menemukan exoplanet yang jauh. Beberapa dari pembacaan astrometri ini bisa jadi dalam rilis data ESA yang akan datang yang dipancarkan kembali dari pesawat ruang angkasa GAIA, yang diharapkan tiba akhir tahun ini.

Keputusan tentang pendanaan misi CHES diharapkan pada bulan Juni, dan jika dipilih, tim akan bekerja untuk membangun teleskop baru untuk peluncuran 2026. Proposal tersebut bersaing dengan proyek planet ekstrasurya lain yang disebut Earth 2.0 di mana serangkaian tujuh satelit metode transit akan diluncurkan ke titik L2 Lagrange.

China mengalihkan pandangannya ke planet lain selama periode ambisi yang berkembang untuk studi ilmiahnya tentang ruang angkasa. China telah mendaratkan rover di bulan dan Mars , dan juga berencana untuk menyelesaikan stasiun luar angkasa pertamanya pada akhir tahun ini dan memiliki pangkalan bulan yang berfungsi pada tahun 2029.

Badan antariksa negara itu juga telah meluncurkan penyelidikan materi gelap, sebuah teleskop sinar-X untuk mempelajari bintang neutron dan lubang hitam dan satelit komunikasi kuantum. China juga akan memecahkan rekor dunianya sendiri untuk peluncuran luar angkasa tahun ini, setelah menjadwalkan 60 peluncuran pada 2022, lima lebih banyak dari yang diselesaikan pada 2021, Live Science sebelumnya melaporkan.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS