Home Pendidikan Kisah Anak Buruh Tani Sukses Merengkuh Gelar Profesor di Banyumas

Kisah Anak Buruh Tani Sukses Merengkuh Gelar Profesor di Banyumas

Banyumas, Gatra.com– Hasil tak akan mengkhianati usaha. Begitu ujaran yang barangkali tepat disematkan untuk menggambarkan perjuangan Prof Drs Ahmad, MPd PhD.

Ia mampu merengkuh cita-cita hingga meraih gelar prestisius, yakni profesor di dunia Pendidikan Matematika di Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP), Banyumas, Jawa Tengah, yang selama ini digelutinya.

Lahir di keluarga yang sederhana tak menyurutkan semangat Prof Ahmad untuk mengenyam Pendidikan. Almarhum ayah dan ibu Prof Ahmad bekerja sebagai buruh tani di sebuah desa terpencil daerah Tasikmalaya, Jawa Barat.

Sebagai anak terakhir dari 10 bersaudara pasangan dari Alm Ibu Oyah dan Alm Bapak Tarmedi, tidak mungkin mampu mengkuliahkan. Setelah lulus SMA, keluarganya semula tidak tahu jika ia sudah kuliah di IKIP Muhammadiyah, Yogyakarta.

Ia kuliah lantaran setelah gagal mengikuti seleksi angkatan darat. Saat seleksi di Bandung, ceritanya, sudah lolos. Karena masuk nominasi dari Jawa Barat, lalu dikirim ke Magelang, dan gagal masuk Akmil, karena kalah di tes pantukir tahun 1984.

Ia memutuskan tidak kembali ke kampung halaman, namun merantau ke Yogyakarta, dan bekerja. Ia bisa kuliah setelah mengajar sebagai guru dan jualan buku di Shooping Pringharjo. Saat kuliah, juga sempat jadi asisten dosen, hingga lulus. Kemudian diterima menjadi dosen di kampusnya selama dua tahun.

Meneguhkan diri sebagai seorang akademisi, merupakan tantangan keilmuan bagi dosen berprestasi bidang Pendidikan Matematika UMP tersebut. Mulai dari SD hingga SMA ia lalui di kota kelahirannya.

Prof Ahmad sapaan akrabnya, mengaku saat SD dan SMP, harus jalan kaki sepanjang 7-9 km dari rumahnya, di lereng Gunung Galunggung. Ia pun menempuh pendidikan sarjana di IKIP Muhammadiyah Yogyakarta dan Magister di UPI Bandung.

Konsistensi dan kecintaannya terhadap ilmu pengetahuan dibidang pendidikan matematika berhasil mengantarkannya meraih gelar PhD dari UPSI Malaysia pada tahun 2018 silam. Saat ini Prof Ahmad yang merupakan dosen senior pada Program Studi Matematika Fakultas Keguruan Ilmu Pendidikan (FKIP) UMP.

"Keluarga baru tahu saya kuliah saat semester enam. Ini gara-gara saya dapat beasiswa harus minta tanda tangan orang tua. Awalnya saya mengajar di IKIP Muhammadiyah Yogyakarta (UAD) dua tahun, setelah lulus tes PNS dosen, saya ditempatkan di UMP sebagai dosen diperbantukan (PNS DPK)," tuturnya.

Berbagai prestasi dan capaian yang telah diraih tidak lantas membuat Ahmad berpuas diri. Tidak heran jika sejumlah penghargaan baik tingkat nasional maupun internasional telah berhasil diraihnya.

Ahmad pernah mendapat amanah sejumlah jabatan, yakni kepala laboratorium workshop pendidikan matematika FKIP UMP, Ketua Program Studi pendidikan matematika FKIP UMP, sekretaris eksekutif BPH UMP, Sekretaris BPH UMP, Dekan FKIP UMP.

Belum cukup sampai disitu, Prof Ahmad juga pernah menjadi staf khusus rektor UMP, konsultan kelembagaan beberapa PTM, hibah beberapa PTM, asosiasi LPTK PTM Indonesia, Pengurus Forum PPG NASIONAL, Koordinator PPG FKIP UMP.

Kegiatan lain, Prof Ahmad aktif di Indonesian Mathematics Educators' Society (I-MES), Indonesian Mathematical Society (INDOMS), Pengurus Cabang Muhammadiyah Kalibagor, assistensi majlis diktilitbang PP Muhammadiyah, Dosen Pakar, DETASER DIKTI KEMDIKBUD RISTEK, Asesor Kelembagaan DIKTI KEMDIKBUD RISTEK, Pengurus Asosiasi Muslim Asia Tenggara/AMCA, Dewan Pakar Reviewer Jurnal PGRI Kabupaten.

1080