Home Gaya Hidup Raja Makan Firaun, Mumi Mesir Dijadikan Obat Wabah

Raja Makan Firaun, Mumi Mesir Dijadikan Obat Wabah

Kairo, Gatra.com- Mumi adalah obat yang diresepkan di Eropa selama 500 tahun. Mengapa orang berpikir kanibalisme baik untuk kesehatan mereka? Jawabannya menawarkan sekilas ke celah paling lucu dalam sejarah Eropa, pada saat orang Eropa terobsesi dengan mumi Mesir, mulai raja hingga orang kebanyakan. Live Science, 11/06.

Didorong pertama oleh keyakinan bahwa sisa-sisa manusia yang dihaluskan dan diberi pewarna dapat menyembuhkan apa saja, mulai dari penyakit pes hingga sakit kepala, dan kemudian oleh ide-ide mengerikan yang dimiliki orang-orang Victoria tentang hiburan setelah makan malam, mayat-mayat orang Mesir kuno yang dibalut perban menjadi subjek daya tarik dari Abad Pertengahan hingga abad ke-19.

Keyakinan bahwa mumi dapat menyembuhkan penyakit mendorong orang selama berabad-abad untuk menelan sesuatu yang rasanya tidak enak.

Mumia, produk yang dibuat dari tubuh mumi, adalah zat obat yang dikonsumsi selama berabad-abad oleh orang kaya dan miskin, tersedia di toko-toko apotek, dan dibuat dari sisa-sisa mumi yang dibawa dari makam Mesir ke Eropa.

Pada abad ke-12, apoteker menggunakan mumi yang digiling untuk khasiat obat dunia lain mereka. Mumi adalah obat yang diresepkan untuk 500 tahun ke depan.

Di dunia tanpa antibiotik, dokter meresepkan tengkorak, tulang, dan daging yang digiling untuk mengobati penyakit akibat sakit kepala  untuk mengurangi pembengkakan atau menyembuhkan wabah.

Tidak semua orang yakin. Guy de la Fontaine, seorang dokter kerajaan, meragukan mumia adalah obat yang berguna dan melihat mumi palsu yang dibuat dari petani mati di Alexandria pada tahun 1564. Dia menyadari bahwa orang dapat ditipu. Mereka tidak selalu memakan mumi kuno yang asli.

Tapi pemalsuan menggambarkan poin penting: ada permintaan konstan untuk daging mati untuk digunakan dalam pengobatan dan pasokan mumi Mesir asli tidak dapat memenuhi ini. Apoteker dan dukun masih meracik obat mumi memasuki abad ke-18.

Tidak semua dokter berpikir mumi tua kering membuat obat terbaik. Beberapa dokter percaya bahwa daging dan darah segar memiliki vitalitas yang tidak dimiliki orang yang sudah lama mati.

Klaim bahwa segar paling baik diyakinkan bahkan oleh bangsawan yang paling mulia sekalipun. Raja Inggris Charles II mengambil obat yang terbuat dari tengkorak manusia setelah menderita kejang, dan, sampai tahun 1909, dokter biasanya menggunakan tengkorak manusia untuk mengobati kondisi neurologis.

Untuk elit kerajaan dan sosial, makan mumi sepertinya obat yang tepat, karena dokter mengklaim mumia dibuat dari firaun. Raja makan Firaun.

Pada abad ke-19, orang-orang tidak lagi mengonsumsi mumi untuk menyembuhkan penyakit tetapi orang-orang Victoria mengadakan “pesta membuka bungkus” di mana mayat Mesir akan dibuka untuk hiburan di pesta pribadi.

Ekspedisi pertama Napoleon ke Mesir pada tahun 1798 menggelitik keingintahuan Eropa dan memungkinkan para pelancong abad ke-19 ke Mesir untuk membawa seluruh mumi kembali ke Eropa dibeli dari jalan di Mesir.

Orang Victoria mengadakan pesta pribadi didedikasikan untuk membuka sisa-sisa mumi Mesir kuno. Acara pembukaan awal setidaknya memiliki lapisan kehormatan medis. Pada tahun 1834 ahli bedah Thomas Pettigrew  membuka bungkus mumi di Royal College of Surgeons. Pada masanya, otopsi dan operasi terjadi di depan umum dan pembukaan ini hanyalah salah satu dari acara medis publik lainnya.

Segera, bahkan kepura-puraan penelitian medis hilang. Sekarang mumi tidak lagi obat tapi mendebarkan. Tuan rumah makan malam yang bisa menghibur penonton sambil membuka bungkusnya cukup kaya untuk memiliki mumi yang sebenarnya.

Sensasi melihat daging dan tulang kering muncul saat perban terlepas berarti orang-orang berbondong-bondong ke pembukaan ini, baik di rumah pribadi atau teater dari masyarakat terpelajar. 

Dalam foto berwarna ini, Ahli Mesir Mesir Howard Carter (1873-1939) dan seorang rekan melihat sarkofagus emas Tutankhamen di Mesir pada awal 1920-an.

Pesta pembukaan mumi berakhir saat abad ke-20 dimulai. Sensasi mengerikan tampak dalam selera yang buruk dan kehancuran yang tak terhindarkan(terbuka di tab baru)peninggalan arkeologi tampaknya disesalkan.

Kemudian penemuan makam Tutankhamen memicu kegilaan yang berbentuk art deco desain dalam segala hal mulai dari motif pintu di Gedung Chrysler hingga bentuk jam yang dirancang oleh Cartier. Kematian mendadak Lord Carnarvon pada tahun 1923, sponsor ekspedisi Tutankhamen, berasal dari penyebab alami tetapi segera dikaitkan dengan takhayul baru — " kutukan mumi . "

Pada tahun 2016 Egyptologist John J. Johnston menyelenggarakan pembukaan publik pertama dari mumi sejak 1908. Sebagian seni, sebagian sains, dan sebagian pertunjukan, Johnston menciptakan rekreasi yang mendalam tentang bagaimana rasanya hadir di pembukaan Victoria.

Itu sangat hambar mungkin, dengan segala sesuatu mulai dari Bangles' Walk Like a Egypt yang diputar di pengeras suara hingga para peserta dengan straight gin.

Mumi itu hanya seorang aktor yang dibalut perban tetapi acara itu adalah campuran sensorik yang memabukkan. Fakta bahwa itu terjadi di Rumah Sakit St Bart di London adalah pengingat modern bahwa mumi melintasi banyak bidang pengalaman dari medis ke mengerikan.

Saat ini, pasar gelap penyelundupan barang antik – termasuk mumi – bernilai sekitar US$3 miliar. Tidak ada arkeolog yang serius yang akan membuka mumi dan tidak ada dokter yang menyarankan untuk memakannya. Tapi iming-iming mumi tetap kuat. Mereka masih untuk dijual, masih dieksploitasi, dan masih menjadi komoditas.

148