Home Teknologi Bina, Rudal Berpemandu Laser, Capaian Besar Militer Iran

Bina, Rudal Berpemandu Laser, Capaian Besar Militer Iran

3911

Teheran, Gatra.com– Salah satu pencapaian Iran dalam penggunaan jet tempur adalah rudal udara ke permukaan berpemandu laser Bina, Iranpress, 18/06.

Rudal itu dirancang dan dibangun menggunakan teknologi terbaru di Kementerian Pertahanan Iran dan telah diuji dengan bantuan Pasukan Dirgantara Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran dan tipe baru telah diperkenalkan. Rudal itu berhasil diuji tembak dari Sukhoi 25 dan platform penembakan darat.

Bina adalah rudal permukaan ke udara yang dirancang untuk kondisi cuaca buruk dan efektif terhadap target yang jauh dan relatif besar. Itu bisa ditembakkan dari udara ke permukaan dan permukaan ke permukaan. Target lainnya termasuk sistem pertahanan udara, kapal, kendaraan angkut, dan tangki bahan bakar.

Bina memiliki beberapa kemiripan dengan rudal AGM-65 Maverick Amerika. Meskipun Bina mampu menembak dari peluncur darat, misi utamanya adalah udara ke darat dan udara ke permukaan.

Rudal Bina dikonfigurasi dengan badan pesawat silindris, sayap kontrol trapesium di moncongnya, dan sayap utama segitiga memanjang dekat dengan moncong dengan pelengkap trapesium di ujung sayap.

Propelan padat rudal ini, seperti rudal lainnya, terletak di ujung badan pesawat, dan bagian pencarian laser dan moncongnya mirip dengan bom yang dipandu laser Sattar-4, dan sebenarnya dalam bentuk GBU-12. Bom berpemandu laser Paveway II.

Tergantung pada jangkauan dan jumlah beban tempur rudal Sattar, jumlah beban perang Bina dapat diperkirakan setidaknya 70 hingga 100 kg.

Menembak dari Permukaan

Salah satu poin luar biasa dari rudal Bina adalah penembakan permukaan ke permukaan. Metode penggunaan rudal Bina dalam kombinasi dengan peluncur bergerak ini dapat digunakan untuk penghancuran peralatan yang sangat tepat, serta memotong jalur suplai musuh dalam jarak puluhan kilometer. Dapat mengurangi kebutuhan akan dukungan udara terutama dalam kondisi superioritas udara musuh atau adanya pertahanan udara yang berat di daerah sasaran.

Dalam hal ini, penandaan laser harus dilakukan oleh drone atau pasukan khusus. Tentu saja, kedua metode ini juga dapat digunakan dalam kasus peluru kendali laser yang ditembakkan dari jet tempur atau pembom dan menghilangkan risiko kerusakan pada pesawat berawak yang mahal dalam peran penanda. Menurut pejabat pertahanan Iran, rudal Bina memiliki kemampuan lain selain yang diumumkan, yang akan diperkenalkan di masa depan.

Rudal Terpandu Laser Bina-2

Setelah peluncuran rudal Bina pada tahun 2014, tidak banyak berita tentang hal itu sampai generasi baru rudal Bina yang disebut "Bina-2" diresmikan pada tahun 2018 pada upacara pembukaan 10 jet tempur Sukhoi 22 yang ditingkatkan dari Angkatan Udara IRGC. .

Bina awalnya dirancang untuk digunakan di Sukhoi 25 dan F-4 Phantom, tetapi setelah IRGC mengirimkan pesawat Sukhoi 25 ke Irak untuk melawan ISIS, Sukhoi 22 IRGC dilengkapi untuk membawa prototipe yang dioptimalkan Bina.

Mengingat Bina adalah rudal berpemandu laser, maka IRGC Aerospace Force telah melengkapi pesawat tempur Sukhoi 22 dengan pod indikator laser untuk mengaktifkan rudal berpemandu laser untuk pesawat tempur tersebut, terutama rudal Bina-2 yang baru. Bina-2 telah berubah dibandingkan dengan versi sebelumnya di badan pesawat dan hulu ledak, yang telah meningkatkan presisi dan jangkauannya.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS