Home Internasional Singapura Setuju Indonesia Sumber Baru Impor Ayam

Singapura Setuju Indonesia Sumber Baru Impor Ayam

Singapura, Gatra.com – Badan Pangan Singapura (SFA) menyetujui Indonesia sebagai salah satu negara sumber baru impor ayam dingin, beku dan olahan. 

Penambahan Indonesia masuk dalam daftar lebih dari 20 negara yang terakreditasi untuk mengekspor ayam ke Singapura.

"Diversifikasi telah menjadi landasan strategi ketahanan pangan Singapura. Pemerintah telah melakukan perencanaan jangka panjang dan secara proaktif mengambil tindakan untuk menjaga pasokan makanan Singapura," kata SFA dalam sebuah posting Facebook, dikutip Channelnewsasia, Kamis (30/6).

SFA menambahkan bahwa dengan memiliki tambahan sumber impor baru akan lebih melindungi negara dari ketidakpastian pasokan global.

Singapura baru-baru ini menghadapi gangguan pasokan ayam dingin setelah Malaysia memberlakukan larangan ekspor pada 1 Juni. Sekitar sepertiga pasokan ayam Singapura berasal dari Malaysia. 

SFA mengatakan tim Singapura baru-baru ini mengunjungi Indonesia untuk mengaudit keamanan pangan dan kontrol kesehatan hewannya.

Tim mengunjungi berbagai fasilitas seperti peternakan, stasiun karantina, dan laboratorium untuk lebih memahami sistem regulasi yang ada.

"Ayam hanya dapat diimpor dari sumber yang diakreditasi oleh SFA untuk memastikan bahwa sumber tersebut memiliki sistem, proses, dan kemampuan yang diperlukan untuk memasok ayam yang dapat memenuhi standar keamanan pangan dan kesehatan hewan kami ke Singapura," kata badan tersebut.

SFA menambahkan bahwa perusahaan dan peternakan individu juga perlu dievaluasi dan disetujui, dengan evaluasi dokumenter terperinci dan audit di tempat untuk verifikasi.

“Pengiriman juga akan menjalani pemeriksaan, pengambilan sampel, dan pengujian SFA pada saat impor. Ini memastikan kelangsungan strategi diversifikasi sumber SFA tanpa mengorbankan keamanan pangan,” kata badan tersebut.


Dalam sebuah posting Facebook pada hari Kamis, Menteri Keberlanjutan dan Menteri Lingkungan Grace Fu mencatat bahwa pasokan global akan terus menghadapi ketidakpastian dan Singapura harus siap secara psikologis untuk lebih banyak gangguan dan volatilitas harga.

"Sementara Pemerintah melakukan perencanaan jangka panjang dan tindakan proaktif untuk menjaga pasokan makanan Singapura, konsumen dan industri makanan juga memiliki peran penting," katanya.

"Dengan bersikap fleksibel dengan pilihan makanan dan bahan kami, dan beralih ke produk atau sumber alternatif bila perlu, kami semua dapat membantu meningkatkan ketahanan Singapura," ujarnya.

Indonesia, negara terbesar dan terpadat di Asia Tenggara memiliki lebih dari 270 juta orang, dengan surplus produksi ayam. Negara ini memproduksi 55 juta hingga 60 juta unggas per minggu, dengan surplus sekitar 15 hingga 20 persen setelah konsumsi domestik.

Setelah Malaysia  berhenti mengekspor ayam  mulai 1 Juni untuk memprioritaskan pasokan lokal, Singapura mengimpor lebih banyak produk ayam dingin dan beku  dari negara lain  seperti Thailand, Australia, Brasil, dan AS.

Malaysia sejak itu  mencabut sebagian larangannya, mengizinkan Singapura untuk melanjutkan impor ayam kampung dan ayam hitam hidup mulai 14 Juni. Namun, larangan ekspor ayam broiler komersial - yang merupakan mayoritas impor ayam Singapura dari Malaysia - tetap berlaku.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS