Home Teknologi Rusia Menguji Setan, Rudal Kiamat yang Bikin Barat Makin Telat

Rusia Menguji Setan, Rudal Kiamat yang Bikin Barat Makin Telat

Moskow, Gatra.com- Rusia membawa rudal nuklir hipersonik Setan-2 ke hutan untuk tes baru di tengah peringatan bahwa senjata itu akan masuk ke tahap produksi.

Kepala ruang angkasa Putin, Dmitry Rogozin mengatakan rudal kiamat itu diproduksi bulan lalu. Rogozin mengatakan rudal hipersonik berbobot 208 ton dengan kecepatan 15.880 mil per jam itu selesai 'sesuai jadwal'.

Rusia memperingatkan bahwa uji coba baru rudal hipersonik Satan-2 yang mematikan sudah dekat dan di ambang 'tahap produksi'. "Rudal berkepala nuklir jarak global paling kuat di dunia sedang dipersiapkan untuk tes baru dan tahap produksi," kata Rogozin.

'Boris, jika 'Sarmat' digunakan, tidak seorang pun dari kalian akan sempat 'berkonsultasi satu sama lain. Dan tidak akan ada waktu untuk menata rambut Anda, Tuan Perdana Menteri."

Dmitry Rogozin

TV pemerintah Rusia dan politisi secara teratur menyarankan untuk menyebarkan rudal selama krisis Ukraina. Kepala Roscosmos baru-baru ini mengunjungi pabrik pertahanan Krasmash di Krasnoyarsk, di Siberia timur, untuk memeriksa proses produksi Sarmat untuk uji terbang.

Peluncuran uji pertama dan sejauh ini satu-satunya dari Satan-2 berbasis silo adalah pada 20 April dari Kosmodrom Plesetsk di Rusia utara.

Meskipun demikian, Rusia berkomitmen untuk menugaskan rudal melalui pasukan roket strategis negara itu pada akhir tahun.

Pada bulan April, sekutu dekat Putin Mr Rogozin mengatakan akan ada 'beberapa tes lagi untuk membuktikan kepatuhan sistem dengan parameter teknis yang ditetapkan oleh klien utama - Kementerian Pertahanan'.

Dia juga mengatakan akan ditugaskan selambat-lambatnya musim gugur yang menunjukkan akan ada beberapa tes yang akan datang.

Senjata itu seukuran blok menara 14 lantai dan Rogozin mengatakan bahwa Satan-2 jauh di depan apa pun yang dimiliki Barat. Barat semakin telat dan ketinggalan saja.

Dia mengatakan baru-baru ini: "Mengenai kinerja teknis, apa yang mereka miliki di gudang senjata mereka pasti tertinggal dari apa yang kita miliki."

"Mereka tertinggal jauh di belakang dalam hal kemampuan yang dirancang dari rudal balistik antarbenua berat Sarmat kami, yang telah dikonfirmasi dalam peluncuran uji pertama."

Kepala ruang angkasa juga mengklaim bahwa ketika dia berada di fasilitas produksi rudal, yang dia sebut 'Pabrik Kiamat', dia berada di 'tempat teraman di dunia'.

"Kami berdiri di bawah naungan Sarmat yang tangguh, dibuat dengan cinta dan rasa hormat yang besar oleh pabrik militer kami dan berkumpul di Krasmash untuk melanjutkan uji desain penerbangannya."

"Ini adalah tempat teraman di Bumi!" tegasnya.

Putin mengatakan rudal itu akan memastikan keamanan Rusia dan membuat 'orang-orang ganas yang mencoba mengancamnya' berpikir dua kali.

"Dan kita akan segera memiliki hampir 50 Sarmat (rudal itu disebut Satan-2 di Barat) untuk tugas tempur. Tinggal menasihati para penyerang untuk berbicara lebih sopan dengan Rusia," tegas Rogozin.

Rogozin sendiri sebelumnya mengancam akan melepaskan Sarmat ke Barat. Dia mengejek laporan dugaan bahwa Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah mengancam untuk menyebarkan rudal nuklir Inggris tanpa berkonsultasi dengan NATO.

Rogozin mengancam: 'Boris, jika 'Sarmat' digunakan, tidak seorang pun dari kalian akan 'berkonsultasi satu sama lain. Dan tidak akan ada waktu untuk menata rambut Anda, Tuan Perdana Menteri."

229